Bagaimana Awalnya..?

i love motorcycleMulanya biasa saja..Kita saling bercanda..        😀     hayah..lha koq malah nyanyi…   *abaikan saja.. Sebagai biker tentu kit punya kenangan tersendiri kapan dan bagaimana awal mula kecintaan kita pada motor dan dunia permotoran..Ceritanya mungkin beragam dan berbeda-beda pada setiap biker. Kalau mas sayur sendiri,ceritanya begini…

RC100D_black_450Flashback ke tahun 80-an, tepatnya tahun 1988 di situlah pertama kali mas sayur mengenal dan belajar mengendarai motor. Sebuah bebek dari suzuki yang waktu itu di anggap uapik tenan yaitu Suzuki RC 100 Spirit milik kakek telah menjadi media belajar pertama,walaupun sebenarnya orangtua melarang,tapi namanya saja anak bandel tetap saja belajar dan tak perlu lama,nggak sampai sehari sudah bisa..

Singkat cerita akhirnya mas sayur bisa membeli motor dengan hasil keringat sendiri sekitar tahun 1999,itupun cuma motor jadul bukan motor baru dan siap pakai tapi sebuah motor yang sebenarnya sudah ‘nggak bisa di pakai’lagi karena motor itu telah teronggok di kandang ayam berbulan-bulan setelah sebelumnya mengalami kecelakaan tertabrak truk      😯     tapi pengendaranya hanya mengalami patah tulang ringan. Keadaan motornya pun sudah nggak berbentuk sebenarnya.veg depan  bengkok,stang patah,rangka melengkung ke belakang hingga rumah komstir mendekati jok      🙄      Namun mas sayur waktu itu yakin bisa membenahinya karena ada dukungan dari beberapa teman yang punya bengkel motor dan las,yang juga bisa press bodi motor. Mereka bilang,”wis..tukuen murah,ojo kuatir,tak dandanane gratis..”   (artinya : sudah..beli saja dengan harga murah,nanti kita yang bantu benahi,gratis..  ) Mendapat dukungan begitu tanpa pikir panjang terbelilah Honda astrea prima itu.Walaupun mesinnya sudah terurai dan di bawa pulang dengan di bungkus karung     :mrgreen:    dan motornya sendiri di bawa pulang dengan di angkut becak     😆      *paraaah…

Baca Juga :  Honda CBR1000RR SP di Perkenalkan di Milan
karena motornya sdh nggak ada jadi gambarnya pinjem saja dari cak tarom sebagai ilustrasi    :D
karena motornya sdh nggak ada jadi gambarnya pinjem saja dari cak Tarom sebagai ilustrasi 😀

Proses pembenahan dan perakitan mesinnya akhirnya di tangani bersama teman teman di bengkel,hampir seminggu mas sayur bergelut dalam rangka upaya menghidupkan kembali astrea prima itu. Dan di situlah AWAL KECINTAAN mas sayur akan motor dan dunia motor. Walaupun waktu itu sebenarnya sudah mempunyai motor yang ‘layak pakai’ berupa honda grand tahun ’96,tapi ternyata mas sayur malah ketagihan otak-atik motor tua. Hingga beberapa bulan kemudian mas sayur membeli lagi sebuah honda c 50 yang uga dalam kondisi ‘karungan’       😀     *mesinnya sudah terurai dan di bungkus karung dan tidak genap lagi. Tapi di situlah letak tantangan dan kenikmatan yang mas sayur rasakan,saat hunting part motor tua itu yang pastinya di loakan bukan di toko,dan proses perakitannya bersama teman-teman yang penuh semangat dan keakraban dan kebersamaan.

Baca Juga :  Tentang Mesin The Next Honda Tiger...
baru nya mungkin begini    :lol:
baru nya mungkin begini 😆

Yo..wisss…  itu saja dulu cerita hari ini..kalau terlalu panjang nanti malah nggak enak dan bikin ngantuk. Sekarang waktunya gantian cerita,ya..Mas sayur pengin tahu bagaimana awal kecintaan sampeyan pada motor dan dunia permotoran..   Ayo silahkan..tak tunggu…

kalau ada yang minta bonus.. nich..tak kasih..     😀

k90

Advertisements

30 tanggapan untuk “Bagaimana Awalnya..?

  • Februari 16, 2013 pada 7:16 am
    Permalink

    Yen aku meh crito dwoo..
    absen wae..

    Balas
  • Februari 16, 2013 pada 8:51 am
    Permalink

    waaahhh… podho. enek rc barang, nek aq rc 80mas. dan ysmaha robot.

    Balas
    • Februari 16, 2013 pada 9:12 am
      Permalink

      Lha..ini yg punya gbr honda prima datng..,makasih kunjungannya,cak.. 🙂

      Balas
  • Februari 16, 2013 pada 10:14 am
    Permalink

    kalo saya emg dr kecil suka dg otomotif,,,aplg dl sering nonton GP(motogp),,,ngeliatnya seruu nah sampe akhirnya sekolah STM otomotif,,semasa sekolah jd tmbh suka ma dunia permontoran,,,sampe akhirnya pny keinginan beli motor sendiri,,krn temen” udah pny motor smua,,makanya setelah lulus lgsg nyari kerja buat beli motor,,,alhamdulilah kebeli jg motor honda blade old repsol,,,klo hasil jerih payah sendiri tu puas,,ada rasa bangga dlm hati krn hasil kerja,,,

    Balas
  • Februari 16, 2013 pada 11:36 am
    Permalink

    kalo aku sekitar tahun 97-98 pakdhe baru bisa naik motor pake honda grand milik bapak,baru bisa beli sendiri tahun 2004 (habis pulang dari merantau ke pulau bangka) hasil jual hp buat uang muka supra fit dan baru merasakan ga enaknya nyicil selama 2th 🙁

    Balas
  • Februari 16, 2013 pada 2:01 pm
    Permalink

    awal suka sih gara2 liat pakde lg bongkar mtor bebek yamaha 70. stelah tu prateknya pke gl-max, lho isinya kog gak sma..???? gubrak.. bwa ke bengkel deh.. 😀

    Balas
  • Februari 16, 2013 pada 3:18 pm
    Permalink

    meski belum mampu beli sendiri, awal tertarik dunia r2 karena sejak smp sudah hobi nonton motogp.

    Balas
  • Februari 17, 2013 pada 11:32 am
    Permalink

    Waduh… jadi pengin.. Ajarin saya naik motor dong mas Sayur… 🙂

    Balas
  • Februari 17, 2013 pada 4:25 pm
    Permalink

    Saya dulu diajari Bapak saya pake BSA 350 cc (motor dinas). Trus diajari pake BMW R27 waktu motor dinasnya ganti. Setelah kerja tahun 1975, nabung setahun alhamdulilah bisa beli Yamaha DT100B. Waktu itu suka latihan trail bareng pembalap Popo Hartopo, Bandung Sunggoro etc. Sekarang saya udah jadi kakek 3 cucu, motor saya sekarang Yamaha Scorpio.

    Balas
    • Februari 17, 2013 pada 4:57 pm
      Permalink

      Walah..ternyata Pak Eko paling senior dan sdh merasakan sensasi naik moge peninggalan jaman perang..joss Pak..

      Balas
  • Februari 17, 2013 pada 5:32 pm
    Permalink

    Striping sama warna meson saja,rc mesinnya silver,bravo hitam,tapi afa bravo SE TH 97 warna silver..

    Balas
  • Februari 18, 2013 pada 9:14 pm
    Permalink

    Suzuki RC 100… motor gilaaaaa….. tenagane juooss…..

    Balas
  • Februari 25, 2013 pada 10:16 am
    Permalink

    C50?? Setau saya iu motor langka n jarang pak de. Biasanya yg banyak itu ada c70 ato dibali dibilang seven ceblok hehehe. Wah dirawat baik2 aja pak. Someday itu harganya bakal jd harga kolektor mirip kayak motor2 langka sekarang..

    http://www.dk8000.co.nr

    Balas
  • Desember 3, 2015 pada 4:19 pm
    Permalink

    walau kita hanya mampu membeli motor yang tidak layak pakai,dengan keyakinan dan ketekunan motor tersebut akan kembali lagi menjadi motor layak pakai,dengan demikian motor tersebut menjadi motor yang kita selalu kita banggkan

    Balas
  • Desember 3, 2015 pada 4:24 pm
    Permalink

    walau saya hanya bisa membeli motor rc100 saya sudah merasa bangga,karena hasil tabugan sekolahku selama 5bulan saya sudah punya motor sendiri,walaupun motor rc100

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: