Masa Itu Telah Berlalu

balap-inRasanya tak perlu banyak cerita,sampeyan semua tentu mengerti apa yang saya maksud dengan melihat gambar di atas.Waktu itu sekitar tahun 95-an ,ketika mas sayur remaja masih SMA,mungkin bisa di sebut super alay    🙁     ,suka kelayapan malam hari dengan motor,suka ngebut,bahkan balap liar tanpa piranti safety gear apapun.Belum ada motor matik kala itu,maka bebek lah yang menjadi andalan,dan yang menjadi gacoan mas sayur kala itu adalah Suzuki Shogun 110 generasi awal,yang biasa di kenal dengan sebutan shogun kebo.

0Sudahlah…cukup ceritanya,pesan yang ingin mas sayur sampaikan di sini adalah,bahwa pertama .. setiap manusia memiliki latar belakang dan masa lalu yang berbeda,bahkan seorang blogger sekalipun,mas sayur nggak ingin di cap sebagai blogger yang sok suci,suka berteriak di dunia maya tentang safety dan lain sebagainya.,atau di bilang,”ah…kayak nggak pernah muda saja,mas…”      😯       TERLALU….

Baca Juga :  STNK Sementara..

Yang kedua adalah jangan pernah masuk ke dunia itu,karena akan sangat susah untuk keluar.Anda tahu sendiri jalinan persaudaraan sesama biker itu sangatlah kuat,bahkan kadang lebih kuat dari hubungan keluarga. Sangat sulit untuk keluar jika anda sudah terlanjur memasukinya.

fuKe tiga..pengorbanan biaya dan waktu tidak lah sedikit..Bisa jadi motor yang di belikan susah payah oleh orang tua kita,jadi nggak karuan,bahkan bagi yang masih sekolah akan sangat rawan mengkorupsi uang SPP.     :mrgreen:      *semoga nggak segitunya.

Baca Juga :  Moto gp : Rossi dan Lorenzo sudah Akur..?

Yang keempat..,Menjadikan beban pikiran kedua orang tua kita,ketika kita tidak pulang,padahal sudah larut malam dan sudah seharusnya di rumah,memang bagi kita yang melakoninya seakan nggak ada masalah,tapi mereka orang tua kita akan punya pikiran macam-macam.Untuk hal ini,sampeyan akan memahaminya kelak jika sudah menjadi orang tua..

Ke lima..jika anda bernasib tidak mujur maka nyawa anda yang di pertaruhkan,demi sebuah gengsi,atau sesuatu yang di sebut harga diri dengan taruhan yang tidak seberapa..     🙁     sayang sekali…

Baca Juga :  Sudah tak ada Lagi yang Seperti ini..

Saya yakin,di antara adik-adik kita,saat ini masih ada yang melakukan aktifitas seperti uraian di paragrap pertama di atas,semoga tulisan yang singkat dan kurang lengkap ini bisa sedikit membuka kesadaran hati mereka.Dan bagi teman-teman yang mau menambahi, monggo…silahkan…     🙂     biar tambah komplit.

Advertisements

29 tanggapan untuk “Masa Itu Telah Berlalu

  • Januari 22, 2013 pada 12:58 am
    Permalink

    pertamax
    saya dulu juga suka balapan bahkan sampai saat ini belum sepenuhnya terlepas dari hoby kebut2an, cuma intensitasnya yg sudah jauh berkurang. dulu lebih suka roadrace daripada drag terutama sensasi cornering

    Balas
  • Januari 22, 2013 pada 2:08 am
    Permalink

    shogun kebo dulu motor impianku mas… dan hanya mimpi aja…

    Balas
  • Januari 22, 2013 pada 5:37 am
    Permalink

    wah dulu dapetnya dr Bapak Vespa Sprint 1973, mana mogok an lagi.
    jadi ga pernah ngerasain trek2an atau bali gitu. lha mau jalan dan nggelundung aja, tangan sudah gupak oli dulu.

    Balas
  • Januari 22, 2013 pada 8:27 am
    Permalink

    alhamdulillah gak pernah ngalamin masa2 itu mas…
    dulu ortu sangat tegas. gak boleh bawa motor sebelum punya SIM & lulus sekolah.
    jadi yo baru bawa motor setelah udah kerja…
    untungnya jaman dulu motor bukan buat gengsi2an anak sekolah. malah pada seneng naik angkot..
    😀

    Balas
    • Januari 22, 2013 pada 12:47 pm
      Permalink

      anak sekarang mana mau naik angkot mas… banyak alesan.. *nggak semua juga,lho… 😉

      Balas
  • Januari 22, 2013 pada 1:15 pm
    Permalink

    setuju sama yg ditulis di artikel. aku jug adulu alay (sekarng masih, tapi kadang2 aja hehehe)
    masa itu memang telah berlalu dan sebaiknya jangan ditiru. masih untung sekarang kita masih bisa melihat indahnya dunia.

    *so un kebo emang motor paling ergonomi, nyaman, dan joss kala itu. 110 cc 4 tak saat yg lain masih 100 cc 4 tak. nek saiki yo sekelas 150 lah hehehe (nebeng posting) wekekekeke dowi.

    Balas
      • Januari 22, 2013 pada 7:26 pm
        Permalink

        rata2 blogger motor mas. tapi gak semua dan kebanyakan udah insaf. hehehe

        *kabooorrrr

        Balas
        • Januari 22, 2013 pada 7:28 pm
          Permalink

          hayo..mau kabur kemana..???    

          ________________________________

          Balas
  • Januari 22, 2013 pada 2:04 pm
    Permalink

    Saya juga dulu gt pke FIZR komorod (korban mode road race) d depan sekolah kebut2an diliatin cewe2 bangga rasanya

    Balas
  • Januari 22, 2013 pada 4:42 pm
    Permalink

    Wah… Nge-alay..? gimana rasanya ya.? Jadi pengin cepet2 masuk SMA…. (wkkkkk…)

    Balas
  • Januari 22, 2013 pada 8:00 pm
    Permalink

    wktu suka ngebut ane juga pke shogun kebo dulu… 🙂 emang ajib tu motor dulu untk sekelas bebek….

    Balas
    • Januari 22, 2013 pada 8:04 pm
      Permalink

      zaman itu belum ada lawannya..,walaupun kawasaki lewat kaze R yang 111cc,tapi gak bisa melawan kelincahan Shogun R 110

      ________________________________

      Balas
  • Januari 23, 2013 pada 12:05 pm
    Permalink

    dulusebelum nikah dan punya anak sih saya juga alay namun ga suka kebut2an tapi sukanya modif ,dari modif ceper ban maju sampai multi cakram juga udah ,ini aja supra fit masih belum lengkap pakdhe masih tersisa modifan lawas
    ban ceking 60/90 dpn 70/80 blk ,velg 185 dpn 215 blk ,rem depan cakram 300mm kaliper brembo 4 piston rem blk set satria fu , padahal ga pernah lari lebih dari 60 km/jam hehehehehehehe 😀

    Balas
  • Januari 23, 2013 pada 7:02 pm
    Permalink

    wkwk om paedhimas pernah kedunia ini juga toh :mrgreen:
    ane masih SMA tapi mungkin udh ketuaan kali yah 🙄

    Balas
  • Januari 24, 2013 pada 2:34 pm
    Permalink

    sama bro.. cuma dl masi kuat nahan diri,jd jrang balap liar.

    budaya gini nampakny ada di smua plosok yah. hahaha

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: