Sorry Boss…Saya Bukan Pembalap..

delivery order

Kalimat itu terkadang saya ucapkan sebagai bentuk kejengkelan saya kepada para pelanggan saya yang marah,karena saya datang”agak sedikit terlambat” Sebagai seorang delivery order logistic (istilah agak keren dikit untuk mengganti kata tukang sayur      😀       )  yang melayani beberapa warung makan dan kantin perkantoran di kota jayapura,saya memang di tuntut untuk datang lebih pagi supaya para koki cepat memasak menyajikan makanan.Saya menyadari sepenuhnya hal tersebut.

stock-photo-a-pizza-delivery-man-giving-order-to-pretty-woman-25802803

Namun yang sedikit saya sesalkan adalah,mengapa masih ada saja diantara mereka yang kurang mengerti dengan kendala yang setiap saat bisa di hadapi oleh setiap pengguna jalan,termasuk saya. Kita semua tahu bahwa apapun bisa terjadi di jalan,dan jadwal kerja kita bisa terganggu bahkan beraantakan gara gara sesuatu yang terjadi dan menghambat perjalanan kita.

Baca Juga :  Seandainya Honda CS 1 itu….Part 2

Foto0202Pernah suatu ketika saya mendapatkan halangan ban bocor terkena ranjau pecahan beling,dan saya harus memaksa si Risma berjalan agak jauh untuk mencari tukang tambal dan mengganti ban belakang bocor tersebut. *saya tak pernah nambal ban yang bocor,sekali bocor langsung ganti,karena ban tambalan nggak akan mampu membawa beban seberat itu. Apesnya..tukang tambal yang saya temui belum bangun,maklum masih jam 06 lebih sekian di Jayapura,,di jawa masih enak-enaknya tidur..    😀    Akhirnya saya harus menunggu lebih dari satu jam,namun sebelumnya saya sms semua pelanggan dan menceritakan apa yang terjadi.

Namun di luar dugaan ternyata ada beberapa orang yang marah besar karena saya datang terlambat dan membuat kuping saya agak panas..    Mereka bilang “kalau nggak mau kerja libur saja sekalian” dengan nada tinggi dan mimik wajah tak mengenakkan. Akhirnya saya nggak meladeninya dengan amarah,saya hanya bisa beristighfar lalu berkata,Ma’af boss…saya bukan pembalap yang bisa cepat melewati jalan raya yang ramai,juga saya bukan superman yang bisa terbang membawa barang ketika motor saya bannya kempes,lagipula kalau saya terburu-buru hanya karena omelan anda,lalu saya terjatuh di jalan dan fatal,apakah anda mau bertanggung jawab..????

Baca Juga :  Terkadang Ada Keajaiban Dalam Sebuah Kecelakaan..

delivery_manDilematis memang..di satu sisi saya berusaha memberi pelayanan yang terbaik bagi mereka,dan menjaga kepercayaan yang mereka berikan,tapi di satu sisi yang lain saya harus bisa mengontrol emosi dan menahan diri di jalan dengan berbagai teror telepon dan sms dari mereka yang ingin barangnya cepat sampai,menahan diri untuk tidak sruntulan di jalan dengan beban muatan sebanyak itu demi keselamatan diri dan barang yang saya bawa..

Baca Juga :  Ban Kempes itu Sesuatu,kah..?

Sekedar uneg-uneg saja dari saya yang terasa mengganjal dan sudah terasa plong ketika saya mengangkatnya dalam artikel sederhana ini..  Apakah anda pernah mengalaminya..???

Bonusnya ini saja,ya… monggo di nikmati..

buah

buah buahan adalah sumber vitamin bagi tubuh kita,ingat..kata Pak Dokter,vitamin tidak bisa di produksi oleh tubuh manusia,tetapi di dapatkan dari makanan yang kita konsumsi,salah satunya berbagai buah buahan segar yang tidak harus mahal..

Advertisements

41 tanggapan untuk “Sorry Boss…Saya Bukan Pembalap..

  • Januari 11, 2013 pada 5:48 am
    Permalink

    Pertamax bro 😀 tetap safety riding.. Dan semangat menjalankan tugas,, memang ntu tantangan juga… :mrgreen:

    Balas
  • Januari 11, 2013 pada 7:24 am
    Permalink

    Saya juga mengalami hal yg sama… kadang sulit menjaga emosi…. terus berjuang, mas sayur… hehehe..

    Balas
      • Januari 11, 2013 pada 1:19 pm
        Permalink

        Saya mas keramik.. salam kenal..

        Balas
  • Januari 11, 2013 pada 8:16 am
    Permalink

    Emang di situ seninya, alias tantanganya. Yg sabar kang, kl bs jgn dibalas dg emosi juga 🙂

    Balas
      • Januari 11, 2013 pada 9:07 am
        Permalink

        tapi tergantung ke pasarnya jam berapa kan.. waktu adalah uang. baru bisa tidur saat siang sampai sore.. betul2 kerja keras mas. salut.

        Balas
  • Januari 11, 2013 pada 10:54 am
    Permalink

    Pace, ko jang ganazz (emosi), kas tinggal dorang bicara apa …., sabar saja,
    yang pentin ‘safety-first’ , rejeki lancar …

    Balas
    • Januari 11, 2013 pada 11:05 am
      Permalink

      tong su mengerti,kaka..hati saja yang panas,tapi tong pu kepala tetap dingin…

      Balas
  • Januari 11, 2013 pada 11:17 am
    Permalink

    ciri2 rider tua ya yg kaya gini,ga gampang emosian di jalan walaupun di caci maki
    salut mas atas perjuangan sampean
    semoga diberikan rezeki yg barokah

    Balas
    • Januari 11, 2013 pada 11:40 am
      Permalink

      aamiin… *btw saya masih belum’terlalu tua’ koq.. 😳 *sambil garuk garuk kepala… yang tua sudah jadi brand nya warunge wong pasuruan.. 😀

      Balas
      • Januari 11, 2013 pada 4:12 pm
        Permalink

        wakakakakakaka
        apalagi saya…masih muda 😀

        RT iku Bangil, duduk Pasuruan Cak :mrgreen:

        Balas
  • Januari 11, 2013 pada 12:27 pm
    Permalink

    Semangat pak… Salut untuk kerja keras & kontrol emosinya…

    Balas
  • Januari 11, 2013 pada 4:38 pm
    Permalink

    sekedar masukan klo pake tubeless gimana mas bro. kuat kah nahan beban berat

    Balas
    • Januari 11, 2013 pada 4:58 pm
      Permalink

      kuat nggak,ya dengan beban seberat itu..?? saya sdh berfikir ke arah sana,tapi saya urungkan,selain hal tadi,yang jadi pertimbangan adalah velgnya harus ganti juga,otomatis biaya membengkak..

      Balas
    • Januari 11, 2013 pada 5:40 pm
      Permalink

      kalo saya boleh urun masukan:
      1.ganti shockbraker belakang yg as dan ulir nya lebih besar agar kuat menahan beban berat
      2.ganti ban dg ukuran yg lebih besar dari ukuran standart
      3.ganti tromol belakang yg lebih besar & jangan diganti ke model cakram ,karena untuk beban berat rem cakram kurang mumpuni
      4.kalo pengen lebih kuat lagi ya ga ada pilihan laen ganti bpkb aja

      Balas
      • Januari 11, 2013 pada 6:53 pm
        Permalink

        masukan no.1..Nggak ada masalah,mas..orisinil HSX 125 tak mengalami masalah selama 4 tahun terakhir.
        No.2.udah terlaksana..saya pakai IRC NR 21 300-17′
        No.3. Di pertimbangkan…
        No.4. BIKIN GU…. :mrgreen:

        Balas
  • Januari 11, 2013 pada 7:45 pm
    Permalink

    Biar lambat akan selamat
    ya agak keterlaluan juga pelangganya pak Made 🙄

    Balas
    • Januari 11, 2013 pada 7:57 pm
      Permalink

      untung gak semua,kalau semua bisa mbrodol rambvtku.. 😀

      Balas
  • Januari 11, 2013 pada 8:00 pm
    Permalink

    Inallaha ma sobirin.
    Sabar kang. Itu masih syukur ketemu mas tambal ban.
    Usul ganti tubeless lalu diisi tireguard, per botol 25rb utk satu ban kalau ga salah.
    Kalaupun kepantek paku, ga langsung habis.

    Balas
      • Januari 12, 2013 pada 12:36 pm
        Permalink

        kalo menurut saya pak mending jangan rubah tubetype tire ke tubeless,lihat kebanyakan para pecinta enduro dan komunitas trail,mereka enggan pake tubeless karena kalo sampai ban terbenam dalam lumpur biasanya yg berputar justru velgnya saja,dan hal ini malah bahaya karena ban langsung kempes.makanya untuk medan yg tidak jelas mending pake ban tubetype namun dg kembangan yg bs di pake semua medan jalan (lihat kembangan ban bawaan honda win semi trail)

        Balas
  • Januari 11, 2013 pada 9:00 pm
    Permalink

    Kayaknya tadi pagi habis diomelin kayak gitu ya mas… Sabar aja mas… setiap pekerjaan pasti ada tantangannya termasuk yg bikin kita jengkel… sama aja dengan saya mas… yang penting tetap semangat aja…

    Balas
    • Januari 11, 2013 pada 9:11 pm
      Permalink

      kejadiannya sudah lama,sih..tapi masih saja membekas,je… 👿 saya berfikir sambil agak bercanda..lha saya ini juga bos,lho ..kok di marahi..?? 😉 * Bos PT.Bakul Kangkung :mrgreen:

      Balas
      • Januari 11, 2013 pada 9:14 pm
        Permalink

        betul… betul… anda kan pengusaha ya…. tp mereka kan customer mas… hayyooo….. katanya customer adalah raja… xixixixi…. tetep sabar dan semangat aja ya….

        Balas
  • Januari 11, 2013 pada 11:03 pm
    Permalink

    kalo delivery service di jakarta mah malah pada jago ngebut rata2 macam PizzaH*t, M*D, HHB dll…adik ipar saja yg jago ngebut, tp pas bawa motor box malah kagok…pokoknya kalo lagi dijalan kaya orang kesetanan….

    Balas
  • Pingback: Kisah Sedih di Hari Minggu… « Bakul Kangkung Jpr

  • September 27, 2014 pada 8:44 am
    Permalink

    Sama mas sayur. Dulu 2012 pas masih di restoran jadi kurir, juga sering disemprot ama karyawan yang di outlet kalau telat dikit, padahal kendalanya ada pada loading dari motor ke outlet. Apalagi kalau outletnya gak mau bantu bawaain, terpaksa bawa sendiri.

    Bayangkan beras 1 sak, 4 kresek@5kg, telur 60 biji, diangkut naik lift barang ke laintai 4. Nyiksa banget itu gra” karyawannya gak mau ngambil.

    Share : Impressi Satria FU modifikasi mainstream – http://ndeso94.com/2014/09/27/satria-fu-150-ban-kecil-velg-jari-jari-cakram-depan-custom-bagaimana-impressinya-buat-jarak-jauh-dan-apa-keunggulan-dan-kelemahannya/

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: