Ma’afkan Saya,Ibune..,Janjiku Tentang Honda Beat FI Harus Tertunda..

beat-fi-cw-orangeAda Pepatah yang Mengatakan,Bahwa Janji adalah Hutang..dan itulah yang saya rasakan..saya pernah menulis sebuahartikel yang isinya ingin meminang seekor satu unit Honda Beat FI untuk ibune (baca : istri ). artikelnya disini agustus 2012 yang lalu. Waktu itu saya masih ada di Jawa Timur, di kampung..    😀    Honda beat FI belum launching,namun saya sudah berbincang dengan kepala cabang dealer mpm di dekat rumah yang kebetulan adalah teman dekat saya agar menghubungi saya jika unitnya sudah tersedia.

Honda-BeAT-Injeksi-TerbaruPenampakan Honda Beat FI di Parkiran Masjid kemarin Jum’at 14/12/2012 semakin membuat hatiku merasa di uber hutang..,      🙁     sudah beberapa kali saya berpapasan dengan honda beat fi ini di jalanan kota Jayapura,namun gak bisa ambil gambarnya karena saya lagi berkendara mengendalikan si Risma membawa beban yang lumayan berat.

Baca Juga :  AISI Februari 2017,Honda BeAt Series Masih Menguasai.

Sudah dua kali pula dealer mpm di kotaku menghubungi saya melalui salesnya yang ikatanya suruhan sang bos,mengatakan jika Honda Beat FI sudah bisa di pesan,namun apalah daya..,posisi dan kondisi saya yang jauh dari rumah tak memungkinkan untuk itu. Dengan berbagai alasan,yang pertama alasan keamanan,motor baru di kampung selalu menjadi sorotan termasuk pelaku tindak kriminal,apalagi ibune di rumah sendiri.Dan yang kedua,untuk aktifitas sehari hari masih ada 3 unit motor yang bisa di gunakan untuk keperluan yang berbeda, Honda Grand untuk belanja ke Pasar, Honda Revo untuk ngajar ke TK dan Yamaha Vixion untuk kuliah adik dan keperluan lain-lain..    😀    Jadi mungkin harus menunggu saya pulang dulu untuk terbayarnya janji saya ..   sing sabar,yo..bu..  

Advertisements

28 tanggapan untuk “Ma’afkan Saya,Ibune..,Janjiku Tentang Honda Beat FI Harus Tertunda..

  • Desember 15, 2012 pada 7:41 pm
    Permalink

    yo ngger.. tak tunggu janjimu… apik-apik nang rantau yo… ojo internetan wae.. mundhak kangkunge do alum 😀 wekekweekwkweke…

    Balas
  • Desember 15, 2012 pada 10:57 pm
    Permalink

    Sabar ya pak de. Pasti janjinya kebayar. Sapa tau bisa dapet adiknya beat fi (new beat fi) thn depan. Jd harus banyak sabarnya. Sekarang saatnya mencari berlian negeri orang untuk orang terkasih di kampung halaman..

    http://www.dk8000.co.nr

    Balas
  • Desember 16, 2012 pada 3:54 am
    Permalink

    weladalah…. satu unit lagi buat dipinjemin tetangga dong mas juragan… Benar2 mantap sampeyan ini,,,

    Balas
  • Desember 16, 2012 pada 6:38 am
    Permalink

    lah itu masih ada 3 motor dirumah,pake aja dulu yang ada,kalo pengen beat fi,salah satu kudu dijual nih,ben motore ga numpuk neng umah 😀

    Balas
  • Desember 16, 2012 pada 2:16 pm
    Permalink

    motor udah numpuk masih mau koleksi lagi???
    aduhh sayang banget kalo cuma jadi onggokan mesin tak terpakai.
    mending beli tanah lah..

    Balas
  • Desember 16, 2012 pada 6:40 pm
    Permalink

    pulang pulang bawanya PCX150, jeder, bikin geger bukan 1 rt tapi 1 kelurahan wkwkwkw

    amiin

    Balas
    • Desember 16, 2012 pada 6:56 pm
      Permalink

      aamiin juga..,btw..,orang kampung gaknterlalu suka dengan desain PCX, bro…paling2 mereka bilang “motor kayak angsa koq di beli,mahal lagi..”.. hadegh… 🙁

      Balas
      • Desember 16, 2012 pada 11:06 pm
        Permalink

        wkwkkw, tapi begitu test run, ga ada satupun matic yang ngikutin, kan 150 cece, bahkan megapro aja bisa ketinggalan jauh tuh, loss power on crank – on whell buat matic kan kecil, xixiixixi

        Balas
  • April 24, 2013 pada 6:10 pm
    Permalink

    wah mantaf ne,

    Balas

Tinggalkan Balasan ke paedhimas Batalkan balasan

%d blogger menyukai ini: