Ternyata Masih Ada yang Kurang Suka Motor Matik

Membanjirnya produk motor matik beberapa tahun belakangan ini seakan akan menggerus motor manual yang sudah beredar puluhan tahun di negeri ini. Produk jenis ini memang menawarkan kenyamanan lebih bagi penggunanya,mungkin awal awalnya motor matik itu di tujukan ke konsumen kaum hawa,namun pada perkembangannya,para pria pun baik tua atau muda malah ikutan kesengsem dan menambah angka penjualan motor matik bagi pabrikan.

Namun ternyata masih ada yang kurang suka dengan motor matik ini dengan berbagai alasan,mulai dari alasan klasik bahwa matik identik dengan pengguna cewek,dan ibu ibu yang mau ke pasar sampai alasan Β teknis yang berkaitan dengan kondisi alam tempat tinggal,peruntukan motor itu sendiri,sampai pada selera.

Baca Juga :  Motor Injeksi : Aki Sering Tekor ada Hubungannya dengan Jenis BBM yang di gunakan..?

Repot memang…salah satu gambaran misalnya sebuah keluarga kecil sederhana yang hanya mampu membeli satu unit motor dan diperuntukkan sebagai penunjang segala kebutuhan secara ‘borongan’ mulai dari mengantar anak sekoplah,kesawah,mengangkut peralatan pertanian sampai mengangkut hasil pertanian rasanya kan kurang pas kalau harus beli motor matik..

Secara pribadi saya sendiri memang kurang suka dengan motor jenis ini dengan alasan sederhana,saya nggak tega mendengar raungan mesinnya pada tarikan awal yang terdengar agak ngoyo dan sedikit gemeretak*bukan ngorok lho ya… Β  Β  πŸ˜€ Β  Β  Apalagi di tanjakan dengan muatan yang agak banyak…

Baca Juga :  Akhirnya Nongol Juga,Yamaha All New Soul GT 125

Tetapi semua itu kan bergantung pada selera masing masing,terserah yang mau dan yang punya duit… Β Ya…to…?

Advertisements

37 tanggapan untuk “Ternyata Masih Ada yang Kurang Suka Motor Matik

  • Oktober 7, 2012 pada 6:18 am
    Permalink

    MOTOR matik gak ada seninya,,seni ngoper gigi,lepas kopling,seni engine breake..

    Balas
    • Oktober 7, 2012 pada 6:23 am
      Permalink

      bagi sebagian biker memang begitu,namun ada yang ingin kenyamanan dan nggak ribet,mereka pilih matik..

      Balas
    • Oktober 9, 2012 pada 8:43 am
      Permalink

      betul….metik ga (kurang) seninya, tapi enaknya ketika di tanjakan nagreg macet bawa beban berat ga usah oper gigi, nyaman bro….ga cape.

      Balas
  • Oktober 7, 2012 pada 7:24 am
    Permalink

    Gak ada tantangan…………….

    Balas
      • Oktober 9, 2012 pada 8:20 am
        Permalink

        siapa bilang ga ada tantangan….coba saja ngebut sampe gas mentok…..trus tiba2 ada orang nyebrang…..sekuat tenaga tuh tarik rem…kalo di bebek sm sport mungkin bisa sambil oper gigi…..metik…..ngeri bro….! ato pas lampu ijo ngebut, tiba2 menjadi merah….

        Balas
      • Oktober 9, 2012 pada 8:40 am
        Permalink

        apapun jenis motornya hidup dijalanan selalu ada tantangan dan taruhannya adalah nyawa…….ga sedikit kasus kecelakaan dgn motornya metik. betul?

        Balas
        • Oktober 9, 2012 pada 8:43 am
          Permalink

          beul sekali,mas bro.. Tetap hati2,wa7ada dan banyak berdo’a.

          Balas
  • Oktober 7, 2012 pada 8:31 am
    Permalink

    Aku juga ngga tega ama tarikan mio yg meraung-raung. tp begitu naik beat. langsung ngacir begitu gas di tarik. jadi pingin matic. beat udah aku test buat tanjakan oke2 aja. secara fungsional juga matic lebih lapang. maklum mas bro. duit pas-pasan kl beli motor mesti sabar. pinjam punya sodara test sepuasnya. jadi beli motor bukan katanya. pinginnya sich motor laki. uang cekak beli yg plg dibutuhkan. bukan yg plg di inginkan.

    Balas
      • Oktober 9, 2012 pada 8:47 am
        Permalink

        setuju…secara ane inginnya sich kalo ga byson ya v-ixion lah….tp karena kebutuhan ya sekali2 bawa beban berat…ya pakai bebek lah, mau metik kasian motornya sudah shok blk cuma 1 bw beban total bisa 180kg. meski ada memang metik yg dual shok tp bukan yg kusuka dan kumau. πŸ˜€

        Balas
  • Oktober 7, 2012 pada 8:33 am
    Permalink

    ane suka kalo matic pinjeman, kalo untuk memiliki dan di pake sehari hari ane ga terlalu suka, masalahnya sebenernya simpel, kalo mau jalan jalan ke gunung (soalnya saya anak pantai) medanya lebih terasa mengerikan bila kita mengunakan matic

    lagian bensin matic merek apa aja jauh lebih boros dari bebek bahkan nyaingin motor sport mid end- highend di negara ini, itulah alesan saya ga suka pake matic buat harian

    motor boros okeh, asal isi bensin minimal 3 x sehari, kalo matic pasti tiap hari jadi langanan di pombensin :d

    Balas
  • Oktober 7, 2012 pada 9:03 am
    Permalink

    Istri saya dulu penggemar bebek, pa’e.Dia udah pernah pake Jia Ling, Kaze, Shogun 110, Jupter Z.
    Sekarang ganti kegemaran, pake matic Scoopy. Katanya jauh lebih praktis krn nggak usah oper2 gigi.

    Kalo saya masih seneng motor laki aja (Scopio). Kadang pake punya istri klo belanja. Tapi kalo menemui tikungan selalu jantung kaya mau copot, krn ini matic nggak ada engine brakenya. Apa semua matic gitu yah?

    Balas
    • Oktober 7, 2012 pada 9:47 am
      Permalink

      hi..hi.. Memang kayaknya begitu, dari yg pernah saya coba, mio dan beat memang engine breaknya seperti loss.. :D. Yg lain belum nyoba.

      Balas
      • Oktober 7, 2012 pada 10:51 am
        Permalink

        Engine brake, pa’e.
        Brake = rem
        Break = rusak, patah, ancur.

        Balas
        • Oktober 7, 2012 pada 11:02 am
          Permalink

          ma’af salah tulis, reply pakai hp jadul N5130, Repoot..

          Balas
  • Oktober 7, 2012 pada 10:19 am
    Permalink

    smua bilang matic gak enak,,krn blm biasa n terbiasa,,klo dah terbiasa pst nyaman,,aplg sensasi naik vario wtf,,,jan nyaman koyo numpak sedan

    Balas
  • Oktober 7, 2012 pada 10:23 am
    Permalink

    iya,kah.? Tak nyoba dulu pinjem wan tu faif nya tetangga barang seminggu.. πŸ˜€

    Balas
  • Oktober 7, 2012 pada 10:43 am
    Permalink

    memang bozz… untuk daerah yg jalanannya kurang bagus motor matic kurang bisa mendukung… apalagi saat hujan… motor matic cenderung bannya licin sehingga gampang geol ama slip…

    Balas
      • Oktober 10, 2012 pada 6:39 am
        Permalink

        hahahaha, tapi manteb tuh kalo punya matic premium, walaupun beresiko besar di bilang motor cina, tapi kalo punya matic premium rasanya bisa ngacangin motor batangan, wkekekekeke

        Balas
  • Oktober 7, 2012 pada 12:39 pm
    Permalink

    kurang greget apa yaa…
    mampir Bang…
    OBRAL podiuummm…
    http://nakawara.wordpress.com/2012/10/07/review-setahun-memakai-bmc-blade-200/

    liat-liat yang lain juga boleh…
    http://nakawara.wordpress.com/2012/10/05/bebek-ultra-sporty/

    http://nakawara.wordpress.com/2012/10/06/desain-abadi-itu-milik-ninja-150r/

    http://nakawara.wordpress.com/2012/10/06/modifikasi-yamaha-v-ixion/

    http://nakawara.wordpress.com/2012/10/06/pantai-widarapayung-part-2/

    Balas
  • Oktober 7, 2012 pada 5:03 pm
    Permalink

    Matic memang enak dikendarai tinggal gas rem-gas rem.. Tapi kalau udah CVT nya rewel, udah deh siap-siap keluar duit ratusan ribu. Pernah pengalaman belt putus tengah jalan. Apalagi roda belakangnya yg mudah goyang dombret. Boros, walau sekarang sudah ada matic injeksi tetep aja boros (*dibanding bebek injeksi).
    *pengalaman pernah punya matic

    Balas
    • Oktober 7, 2012 pada 5:12 pm
      Permalink

      yang penting kita tahu kelemahannya,jadi bisa berhati hati mengendarainya.

      Balas
  • Oktober 7, 2012 pada 6:22 pm
    Permalink

    saya dulu jg gak suka.
    Sekarang jadi enak pake matic.

    Balas
  • Oktober 8, 2012 pada 10:14 am
    Permalink

    Saya sendiri sih kurang minat ya sama jenis ini, beberapa hal yang menurut saya kurang suka :
    1. Diameter ban kecil(sebagian besar) = banyak goncangan, atau kerja suspensi lebih besar kan. polisi tidur pendek serasa nabrak aja. apalagi tingggi polisi tidur sejajar dengan as roda depan.
    2. Minim engne brake = sebenernya untung nya jadi serasa naik mode kan? hehe. slippery cluth alias kopling sandal,hehe. Tapi ya buat harian emang kurang.
    3. Riding position = posisi nikung / cornering dengan dengkul di depan ? duhh, namanya cornering yang dengkul di samping.
    4. Ga ada netral, Bahaya. terutama anak kecil harus standard dua kalau manasin motor misalnya.
    5. Mungkin gejala ngantuk akan melanda lebih cepat dari bebek ya? hehe. kan bnyak anggota badan yg nganggur.
    6. Sedikit g tega sama ngedennya,
    7. Tanpa oper gigi membuat orang2 g bisa jaga kecepatan, meskipun cuma keluar parkir. kalau ada gigi nya paliing ya tahan di GIGI 2 teruus misal.
    8. AGak kurang percaya sama dengan barang2 yg g kliatan (mesin,cvt,dll)
    9. Celakanya aku ngambil kredit Mio J, hahaa

    Balas
    • Oktober 8, 2012 pada 10:55 am
      Permalink

      buaha..ha..ha.. Ujung2nya tetap ambil mio j πŸ˜‰

      Balas
      • Desember 16, 2012 pada 1:17 pm
        Permalink

        Haha, tapi buat di pake ortu kog broww,,hehe.
        Di parkiran empat saya tinggal matic makin mendominasi meskipun penunggangnya gagah-gagah. hehe.

        Balas
        • Desember 16, 2012 pada 5:47 pm
          Permalink

          wah..kalau orang tua memang kayaknya lebih cocok matik..nggak ribet..

          Balas
          • Desember 16, 2012 pada 8:18 pm
            Permalink

            iya, sekalian buat belanja bisa muat banyak di dek nya, hehe

  • Oktober 8, 2012 pada 9:28 pm
    Permalink

    Aku lahir dan dibesarkan dg motor kopling plus ribet (vespa dan rx-s). Awalnya males pake matic. Apalagi awal2nya kymco lalu mio yg udh kaya setan rata2 bawanya (2006an). 2009 terpaksa pake skywave buat harian, eh dinikmati dan ketagihan juga sampai 37 ribu km odometernya heheh.
    Intinya jgn fanatik pada jenis/merk motor, masing2 ada kelebihan dan kekurangannya. Iya ga?

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: