Motor Matik di pegunungan..? Aman…Aman wae…

Dengan catatan tidak terlampau ekstrim dan terjal serta jalan yang mulus . Terkadang kita sering mendengar ungkapan,bahwa motor matik itu cocoknya untuk kota kota saja,kalau untuk di kampung pelosok yang topografinya tidak rata agak menyulitkan.Akan tetapi booming motor matik akhir akhir ini seolah mematahkan ungkapan tersebut.

Apakah hal ini pertanda keberhasilan tim marketing..? Atau keinginan masyarakat akan motor yang simpel dan tidak ribet,atau mungkin masyarakat hanya latah dan ikut ikutan..?

Baca Juga :  Benar-Benar Sudah Tak Berguna... !!!

Pertama yang kita pahami bahwa motor matik memang di ciptakan untuk mencapai kemudahan dan kenyamanan berkendara di tengah kemacetan,mengurangi beban pengendara pada kondisi stop and go di keramaian tanpa terusik perpindahan gigi dan tuas kopling. Jadi benar bahwa motor matik memang di ciptakan untuk berkendara di ‘kota- kota’ istilahnya.

naik gunung..? enjoy aja,bro.. 😀

Namun masyarakat yang di pelosokpun tentu ingin mendapatkan kenyamanan yang sama dari motor jenis ini tanpa memperhitungkan kondisi alam tempat tinggalnya. Nah..ketika mereka mendengar ungkapan di atas,apa jawab mereka..?  “cocok saja,mas.. yang penting kita mau dan mampu beli,soal resiko kerusakan kan bisa di minimalisir dengan perawatan yang rutin dan perlakuan berkendara yang tak terlalu agresif”.

Baca Juga :  Sssst...Januari 2014 Ada TVS Sport 125 cc Meluncur..

Jawaban yang cerdas memang, soal kerusakan memang tergantung perawatan dan pemakaian. Setangguh apapun sebuah motor,jika pemakaiannya sembrono dan perawatannya tak diperhatikan,tunggu saja hari naasnya. Lalu perawatan yang oke itu bagaimana..?  Saya yakin teman teman semua pasti lebih tahu dari saya,nggak perlu saya tulis di sini. Lha kalau yang di pegunungan nggak boleh pake matik,apa harus pake yang beginian..?              :mrgreen:

Baca Juga :  Masih Pada Ribut Soal Jumlah Silinder..? Ini Lho Motor dengan Jumlah Silinder Terbanyak...
Advertisements

14 tanggapan untuk “Motor Matik di pegunungan..? Aman…Aman wae…

  • Oktober 5, 2012 pada 7:24 am
    Permalink

    Diprediksi, kalo matic dipake di daerah pegunungan, bakal sering ganti komponen.
    Terutama brake shoe & brake pad, krn khan matic nggak ada engine brake-nya.

    Balas
  • Oktober 5, 2012 pada 11:15 am
    Permalink

    aku pernah ke daerah bedugul di bali naek matik. Ampuuunnn mas gk kuat nanjak. Gas ditarik eh malah batuk tarik gas lbh dlem lagi mlh gk jalan. Max cma 40km/jm pas tanjakan gas mentok. Trek lurus msh sanggup 100km/jm. Jd bingung…

    Balas
    • Oktober 5, 2012 pada 12:12 pm
      Permalink

      yg itu terlalu ekstrim,bro..sama dg di kawah ijen banyuwangi. Di awal artikel kan udah di sebukan..

      Balas
  • Oktober 5, 2012 pada 4:36 pm
    Permalink

    dirubah roller belakangnya mas, semua orang di area gunnnung bromo dimodip itunya, kalo nggak gitu alamat sering ganti belt…

    Balas
    • Oktober 5, 2012 pada 5:01 pm
      Permalink

      itulah keunikan biker tanah air…banyak akal.. 😀

      Balas
  • Oktober 6, 2012 pada 2:21 pm
    Permalink

    ane kalo pke vario, bonceng ibunda+adik tercinta, suka kehabisan torsi, musti jalan zig zag deh biar bisa nanjak 😀

    Balas
  • Oktober 7, 2012 pada 10:15 am
    Permalink

    Ya aku biasa pake beat berboncengan. ndak masalah. ga kl merk lain. belum pernah coba. ya kl orang gunung dimodifikasi dikit. dah ngacir jalannya. cuma emang extra hati2. coz pas turun bisa ndlosor. wong ga ada brake engine.

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: