Mengganti Rantai Honda CBR 250 R

image

Tak terasa sudah hampir 10 rb km si Paimo [Honda CBR 250 R ] menemani Mas Sayur bekerja setiap pagi dan sore sampai malam hari.
Masih teringat jelas,dulu awal “bersama” dengannya, angka di panel odometer menunjukkan angka 18300 km,dan kini sudah mencapai 27800 km.

Dan akhirnya,harus ada part yang aus juga.
Seperti pengalaman pada motor lain yang pernah Mas Sayur pakai,part yang “cepat habis” itu biasanya adalah kampas rem ban dan rantai beserta gir nya.

Dan rupanya,rantai si Paimo ini sepertinya sudah “minta adik”
Β Β  πŸ˜‰
alias sudah waktunya di ganti ,di tandai dengan seringnya rantai jadi kendor dan ada suara klethek-klethek sesekali saat berkendara.

Status Honda CBR 250 sebagai motor CBU agak sedikit membingungkan saat mencari spare part.

Baca Juga :  Kontingen Astra Motor Papua Raih Juara di KLHN 2017.

Sempat terpikir mencari part substitusi..

Tapi….
Ah…sudahlah…

Mas Sayur nggak mau repot… coba berkonsultasi dengan seorang teman yang punya kewenangan menangani spare part motor Honda di Astra Motor Papua.

Kebetulan juga,ternyata part yang di maksud ready stock.
Β Β  πŸ™‚
Berikut screenshoot sms nya



image

He he he…Β  harga part nya bikin mules..
Β Β  πŸ˜‰
Untungnya Paman Word Ads masih setia mengirim dollar via Pak Lik Paypal walaupun jumlahnya tak terlalu besar.
Β Β  πŸ˜‰
Dan memang sudah Mas Sayur rancang jika perawatan si Paimo memang anggarannya di ambil dari situ.
Β Β  πŸ™‚
Lanjut cerita..

image

Langsung saja meluncur ke bengkel AHASS di Main Dealer Astra Motor Papua.
Sesampai di sana,langsung saja bilang maksud dan tujuannya pada petugas yang ada.

Baca Juga :  Heboh [ Lagi ] Motor Sport dengan Behel Model Tanduk, Jangan Salah Ini Salah Satu Fungsinya

image

Dan setelah di cek,ternyata barang yang ada hanya rantainya saja,sedangkan gir depan dan belakang tidak ada.
Susahnya lagi,stok barang tinggal satu-satunya dan harus indent lama jika mau mendapat kan satu set.
Β Β  πŸ™
Tak apalah,dengan segala keterpaksaan,Mas Sayur mengambil rantai itu.

Niatnya sich,di pasang di bengkel AHASS itu juga,tapi karena antrian panjang,Mas Sayur putuskan untuk memasangnya sendiri di bengkel umum milik teman.

image

Nggak usah terlalu banyak cakap,bayar sesuai nota lalu bawa pulang rantainya.
Langsung meluncur ke bengkel tempat seorang teman bekerja.

image

Langsung di tangani,bro…
Karena rantai ini menggunakan sistem tanpa sambungan,maka cara melepas nya pun harus dengan sedikit “pemerkosaan”
Β Β  πŸ˜‰
You know..lah.. Nggak usah di jelaskan lagi bagaimana cara bengkel umum memotong rantai motor.
Β Β  πŸ˜‰
.
.
.

Baca Juga :  Usia Pemakaian Helm Maksimal 2 Tahun..

image

Akhirnya rantai lama terlepas dan langsung pasang rantai yang baru.

image

Rantai baru telah terpasang,dan konsekuensinya penguncian sambungan rantai juga menggunakan cara yang sama dengan sewaktu melepas rantai,yaitu pin rantai di gencet agar bisa mengunci,bahasa anak bengkel nya “di betel”
Β Β  πŸ˜‰
Dan kini,suara klethek-klethek itu sudah hilang,dan putaran rantai pun tak ada rasa tersendat lagi.

Dan perasaan khawatir rantai putus di tengah jalan pin sirna… terbayar seharga 845 rb Rupiah…

Advertisements

35 tanggapan untuk “Mengganti Rantai Honda CBR 250 R

  • April 27, 2015 pada 4:14 pm
    Permalink

    kalo tensioner/shim ada masalah gak om? punya saya dari 15rb KM udah kerasa kasar suara mesinnya.

    Balas
    • April 27, 2015 pada 4:17 pm
      Permalink

      Nggak ada masalah,bro…suara mesin normal.. pake bbm apa,bro..?
      Punyaku kalau di isi premium suara mesinnya jadi sedikit berisik.. πŸ˜‰

      Balas
      • April 27, 2015 pada 4:18 pm
        Permalink

        pake pertamax terus bro, wah pas kebetulan dapet yang cacat mungkin ya… jadi kalo kondisi mesin panas, jadi kasar mesin-nya. Olinya pake apa om?

        Balas
        • April 27, 2015 pada 4:22 pm
          Permalink

          Wah..bisa jadi memang dpt yg cacat.. πŸ™

          Oli saya pake AHM oil.. πŸ˜‰

          Balas
  • April 28, 2015 pada 12:54 pm
    Permalink

    wajar buat sebuah kendaraan yang mobilitasnya tinggi. josss πŸ˜€

    Balas
    • April 28, 2015 pada 1:58 pm
      Permalink

      Iya,bro.. mobilitas nya melebihi motor harian biasa ..

      Balas
  • April 30, 2015 pada 7:10 am
    Permalink

    Sayang banget tuh rantenya pake diputus.
    Mestinya swing arm yg dibuka. Motor saya juga pake rante tanpa sambungan dan pake O-Ring, jadi kalo ganti rante, swing armnya dilepas. Gampang koq prosesnya, dan rante utuh tanpa diganggu. Sekalian bisa cek bearing swing arm + greasing juga.

    Balas
    • Mei 28, 2015 pada 4:09 pm
      Permalink

      Di ganti nggone Tiger kurang dowo,mas.. Trus kendalanya lagi lubang baut di piringan nggak sama.punya tiger 4,punya Cbr 6

      Balas
  • Pingback: Suka Duka Setahun Bersama Paimo,CBR 250R si Pikulan Sayur | Bakul Kangkung Jpr

  • September 13, 2016 pada 1:26 pm
    Permalink

    Halo om salam kenal dari jogja. Aku bingung plus dilema om antara vario 150 sama cbr cbu 2011 2nd. Harga terpaut sedikit om. Tapi nyaman mana om buat harian,riding santai,PP kuliah,balik kampung(sekitar sejam perjalanan),buat macet,buat boncengan. Kalau untuk perawatan cbr 250 tergolong mahal tidak om? Matur suwun ya om

    Balas
    • September 13, 2016 pada 1:42 pm
      Permalink

      Cbr250 cbu perawatane rodo nggegirisi,kang… mending Vario nek Nggo santai…

      Tapi pride nya memang lbh dapat CBR250

      Balas
      • September 13, 2016 pada 6:02 pm
        Permalink

        Jadi jenengan lebih ke arah vario om dari pada cbr? Sik tak takut ke ki om. Nek misal terjadi kerusakan neng cbr e kui om. Kudu indent suweeee lan barange larang huhu maklum om anak kost

        Balas
        • September 13, 2016 pada 6:19 pm
          Permalink

          Naaah….itu lagi…
          Inden… suwe lan mahal…

          Balas
      • September 13, 2016 pada 6:27 pm
        Permalink

        Tapi cbr e kui inceran ker sma je om. Huaa dilema om. Tulungi aku ommm. Aku wedi ndak salah tuku motor om

        Balas
      • September 13, 2016 pada 7:01 pm
        Permalink

        Tapi klo biasanya service hbs brp om? Dan komponen apa yang mesti diganti pas service? Klo misal harus indent apa ada part aftermarketnya???

        Balas
        • September 13, 2016 pada 7:08 pm
          Permalink

          Selama saya punya Cbr250,service ringan nya gratis di AHASS,kang. πŸ˜‰

          Kalau part yg sering ganti adalah kampas rem belakang, rantai sekali

          Balas
    • September 13, 2016 pada 7:18 pm
      Permalink

      Nah kampas rem blkang indent gak kang? Hbs brp kang ganti kampas rem blkg sama ganti oli?

      Balas
      • September 13, 2016 pada 7:22 pm
        Permalink

        Bisa subtitusi punya Megapro dan cb150 dengan sedikit modifikasi…

        Kalau mau yang orisinil ya harus inden…

        Untuk oli,sekali nge tap 1,4 liter bro… saya pake AHM oil. :mrgreen:

        Balas
    • Oktober 6, 2017 pada 4:41 am
      Permalink

      Karena CBR125 nggak beredar disini,jadi maaf…saya nggak faham,mas bro..

      Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: