Boncenger Ketinggalan…Kebangeten,rek… :-(

rossi #46

Sobat Bikers..,pernahkah sampeyan mendengar cerita dari teman,tetangga,kerabat atau sobat yang lain yang menceritakan tentang boncenger yang ketinggalan..??  Yang di maksud adalah boncenger manusia,lho…bukan barang   😉

Sepertinya itu suatu hil yang mustahal  hal yang mustahil   😉   Namun Mas Sayur pernah mendengar sebuah cerita dari tetangga waktu dulu di kampung yang mengalami hal tersebut.

Ceritanya,sebut saja Pak A yang di mintai tolong untuk mengantar nenek B ke mantri tukang suntik ( sebutan populer untuk tenaga medis yang membuka praktek pengobatan di rumahnya ).

Si nenek B ini memang sudah cukup tua  **namanya saja nenek   😉   namun beliau tak ma di dampingi orang lain ketika di bonceng motor,karena dia merasa masih kuat dan “masih bisa” walaupun di bonceng sendirian. Kenapa tidak di sewakan mobil saja..???  Mas broo..,tahun 90-an di kampung tempat tinggal Mas sayur di pinggiran Pantai Laut Selatan Jember Jawa Timur,warga yang memiliki mobil sangat jarang dan dapat di hitung dengan jari,sehingga motor menjadi andalan untuk memenuhi keperluan mendadak.

Baca Juga :  Di Sepang,Ini Dia Lawan Terberat Rossi Selain Lorenzo.

Kembali ke cerita. Saat berangkat tak ada kendala,semua berjalan normal hingga kedua orang tersebut tiba di tempat tujuan.

Hingga ketika si nenek selesai berobat dan mereka bersiap pulang. Si Bapak A ini sudah nyemplakmotor GL 100 tahun “89 miliknya dan menyuruh si nenek naik ke jok belakang tanpa menoleh ke belakang ,karena dia kepikiran harus segera sampai di rumah dan segera pergi ke acara undangan di rumah familinya.

Lalu setelah Pak A ini merasakan joknya memantul, otomatis dia mengira si nenek sudah naik dan segera tancap gas tanpa berbicara sepatah kata pun,karena pikirannya sudah terburu-buru.

Sesampai d rumah yang berjara sekitar 3 kilometer dari rumah si tukang suntik,alangkah kagetnya Pak A ini karena si nenek tak ada di boncengan motornya..

Woooh…kemana dirimu,nek..???   😉   🙁

Kaget..,bingung..??? itu pasti..,apalagi di tambah pertanyaan dari anaksi nenek yang terheran-heran dan mengira si nenek di tinggal sendirian.

Baca Juga :  Penyebaran Pertalite Makin Meluas,Sudah Sampai di Bali,bro.., Ini Lokasi SPBU nya.

Rupanya..,si bapak A ini tanggap dan langsung putar haluan,tancap gas dan menuju kembali ke tempat si tukang suntik.

Benar saja..,sesampai di sana,ternyata si nenek sudah berjalan kaki kurang lebih 500 meter dari tempat si tukang suntik.

Tanpa ba bi bu lagi..,si nenek langsung ngomel habis habisan pada si bapak   🙂

Kowe ki piye to,le..,wong durung munggah kowe wis mlayu mbandhang mulih..aku ditinggal dewe..karepmukipiye..??    :mrgreen:

( translate : Kam bagaimana to,nak..,nenek belum naik ke motor,koq sudah kamu tinggal,maksudmu itu apa..???  )

Kontan saja si bapak menyadari kesalahannya dan meminta maaf serta menceritakan apa yang sebenarnya. Jadi ketika si bapak merasakan Jok nya memantul dan mengira si nenek sudah naik ke motor,itu ternyata si tangan si nenek yang memegang behelbelakang dan sedikit bertumpu dan melepaskannya   😀

Oalaah ..,mbah ..,mbah…

Lelucon yang nggak lucu sebenarnya   🙁

Baca Juga :  Hmmm.. All New Honda CB150 R Streetfire Special Edition Sudah Mulai di Distrbusikan.

Dan terdengar seperti sebuah hal yang tidak mungkin…

Pernah dengar kejadian serupa,sob..??

Lalu jika boncengernya seperti ini,apa juga akan di tinggalkan..??   😉

wpid-honda-beat-karburator.jpg.jpeg

Advertisements

11 tanggapan untuk “Boncenger Ketinggalan…Kebangeten,rek… :-(

  • September 29, 2014 pada 12:31 pm
    Permalink

    Wech…kalau boncenger e kayak yang di atas embit itu mana mungkin ketinggalan…hahahahahaha

    Balas
  • September 29, 2014 pada 8:13 pm
    Permalink

    tuh adiknya sudah nikah ya! hehe cakep bener gayanya. xixi

    Balas
  • September 30, 2014 pada 12:35 pm
    Permalink

    hahaha…teman gue banget tuh kang…waktu ngojek penumpang blom naik udah main tancaap aja,…hahaha

    Balas
    • September 30, 2014 pada 12:52 pm
      Permalink

      Naaah…kan…
      Ada juga yg ngalamin ternyata.. 😀

      Balas
  • Oktober 1, 2014 pada 10:34 am
    Permalink

    sama kaya pengalaman ane pas masih SMP dulu. pernah diajak jalan2 keluar kota, gresik tepatnya sama bpk ane. berhubung waktu dah dzuhur kita mampir masjid, setelah itu kita mau lanjutin perjalanan. pas mau mbonceng eh tiba2 bapak ane main ngelonyor aja, akhirnya ane kejar sambil teriakin, tetep gak denger bapk ane. untungnya ada pertigaan, dy mau nyebrang akhirnya kekejar juga bapk ane, trus ane tepuk pudaknya dan sambil ane omelin. hehehehe syukurlah ….untung aja gak jadi gelandangan di kota orang, secara ntu masih kecil n gak bawa uang juga.

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: