Oli Motorku Koq Cepet berkurang,Padahal nggak berasap

OLYMPUS DIGITAL CAMERAIni lah dilematisnya “memelihara” motor bekas yang tidak jelas riwayat pemakaiannya dan sudah berumur pula   🙁

Cerita kali ini bisa di sebut curhat atau apa lah..terserah yang menanggapi,intinya Mas sayur akan bercerita tentang pengalaman hari ini yang kurang mengenakkan,tentang motor operasional yang setiap hari di gunakan sebagai sarana mencari sesuap nasi.

Penjual sayur jayapura

Ceritanya kemarin 25/11/2013 saat bekerja dan tugas tinggal satu pos lagi mengantarkan logistik untuk langganan,kebetulan tempatnya memang ada di perbukitan,tapi jalannya mulus,walaupun harus melalui TANJAKAN TANPA JEDA dan berliku sepanjang sekitar 3 kilometer.

Nah ..di tengah tanjakan itulah tragedi itu terjadi,saat memasuki tikungan dengan kecepatan rendah,setelah shifting down gear seperti kebiasaan dan memang tuntutan,Mas sayur segera geber gas lagi agar bisa menaiki tanjakan yang masih bersisa sekitar 1 kilometer lagi,ketinggiannya nggak bisa di sebut,karena memang Mas sayur nggak bisa ngukur nya. Mungkin ada teman yang bisa memperkirakan tingginya dengan melihat gambar berikut.

Jayapura _angkasa_lembah sunyi

Atau gambar yang ini

.

angkasa lembah sunyi jayapura

,

.

Kembali ke cerita,saat membuka throtle hampir setengah dan mau pindah ke gigi 3 inilah tiba-tiba mesin si Honda Tiger yang Mas sayur Sebut Tison,tiba-tiba terasa beraat dan tiba-tiba…  greeegk…  mesin mati   🙁

Baca Juga :  Langka....,Maling Motor Kembalikan Motor Curiannya..

Otak langsung berfikir dan spontan menyadari jika oli motor ini jelas tak cukup untuk melumasi mesin,karena sebelumnya memang ada tanda-tandanya,yaitu SUARA MESIN KASAR,PERPINDAHAN GIGI SUSAH,dan PANAS MESIN TIDAK WAJAR.

Tindakan selanjutnya berdasarkan pengalaman terlalu sering memakai Honda Jadul adalah,diam.. diamkan mesin beberapa saat sampai suhu mesin menurun,dan kebetulan karena Mas sayur sudah beberapa kali mengalami kejadian seperti ini dengan motor yang berbeda,jadi tidak ada kepanikan.

Ngudud dulu…sambil menunggu mesin agak dingin.

Setelah di rasa cukup dingin,segera starter lagi…  mesin hidup. Tapi Mas sayur tidak lanjutkan menaiki tanjakan,tapi balik kanan turun sekitar 2 KM tanpa harus membuka throtle dengan kata lain memanfaatkan gaya grafitasi dan jalan menurun menuju SPBU terdekat yang menjual OLI    😉

Sampai di SPBU,beli oli produk Pertamina,isikan…dan tancap lagi..   amaaan   🙂

.

Mas Sayur menyadari,ini adalah sebuah keteledoran,JANGAN DI TIRU, karena AKIBATNYA BISA FATAL.

Baca Juga :  Polda Papua Gelar Operasi Tertib Lalu Lintas dari Oktober Sampai Desember 2015.

Dari kejadian ini,ada yang ingin Mas sayur bagi dengan para sobat bikers.yaitu :

  • Jika sobat bikers adalah pengguna motor tua yang kondisinya sudah sakit-sakitan,waspadai gejala berkurangnya oli mesin. Gejalanya adalah seperti yang sudah Mas sayur tulis di atas yang tercetak tebal,dengan tulisan berwarna merah.
  • Hal yang bisa menyebabkan oli motor berkurang adalah seperti yang sudah di ketahui bersama,untuk motor 4 tak yaitu knalpot berasap putih,yang di akibatkan oleh : karet sil klep yang aus,atau ring piston yang sudah tidak bekerja optimal,atau karena liner ( booring ) alias rumah silinder yang sudah aus pula. Penanganan nya pun sudah pada tahu…,bawa aja ke bengkel…dari pada ribet dan belum tentu benar kerjanya    🙂
  • Usahakan menggunakan oli mesin yang di rekomendasikan pabrikan,jangan terlalu berani ber eksperimen dengan berbagai macam merk oli jika sobat biker kurang yakin dan motor itu di gunakan untuk aktifitas harian YANG BERAT.
  • Periksa pula area mesin yang biasanya rawan kebocoran oli,biasanya area itu adalah di sambungan antara blok mesin dan silinder kop,atau di area karet seal di lobang tuas persneling dan di area karet sil di kick starter. Jika ada bocoran oli di daerah itu segera ganti karet silnya.
Baca Juga :  Ban Copot...

Mungkin hanya itu yang bisa Mas Sayur bagi buat sobat bikers karena keterbatasan pengetahuan Mas sayur sebagai orang awam. Dan jika ada teman yang lebih tahu dan lebih ahli,silahkan di share pengetahuannya di kolom komentar,agar bisa berguna bagi kita semua.

SAYANGI MOTOR KITA…  apalagi MOTOR YANG BERKONTRIBUSI BESAR BAGI HIDUP KITA

Eiittsss...hampir ketinggalan…

Ada yang mau di bantu skur klep motornya…?   😉

.mekanik cewek

***BONUS sudah di patenkan PEMILIK WARUNG     TIDAK BISA di GANGGU GUGAT     (titik)   :mrgreen:

Advertisements

104 tanggapan untuk “Oli Motorku Koq Cepet berkurang,Padahal nggak berasap

  • November 27, 2013 pada 5:05 am
    Permalink

    setelan klep juga ngaruh, pernah salah setel ukuran celah klep mesin motor jadi overheating, thermometer cepet menunjuk ke H (full strip). Overheat bikin oli cepat menguap.

    Balas
    • November 27, 2013 pada 12:55 pm
      Permalink

      ooo…gitu,ya… makasih infonya kang Bisri…

      Balas
    • November 27, 2013 pada 12:53 pm
      Permalink

      tapi makan pisangya nggak pake garuk-garuk kepala lho,mas bro… 😉

      Balas
  • November 27, 2013 pada 7:27 am
    Permalink

    setelan kelep yang terlalu rapat juga pengaruh. kalau mesin sudah overheat bakalan mati. pengalaman mbak persa ku 😀

    Balas
    • November 27, 2013 pada 9:24 am
      Permalink

      tunggu sampai olix tinggal dikit om…
      baru bs tau gejalax spt apa…hehehehe #piss

      Balas
    • November 27, 2013 pada 12:41 pm
      Permalink

      @angga : NVL nggak bakalan ngalamin…soalnya ada indikator temperatur…kalaupun terpaksa olinya kurang dan suhu nak di atas wajar,maka indikator nya akan nyala dan pemilik sudah harus tahu apa penyebabnya…

      Balas
  • November 27, 2013 pada 9:17 am
    Permalink

    engine mati biasanya over heat Mas Sayur,bisa jadi klep tlalu rapat, bisa juga sirkulasi oli ga lancar, coba liat pompa oli di blok kanan biasanya kotoran ngumpul semua disana.pengalaman dulu sama si Maung cepet panas.

    Balas
  • November 27, 2013 pada 9:28 am
    Permalink

    Ketinggiannya diperkirakan 250 m dpl.

    Balas
  • November 27, 2013 pada 9:48 am
    Permalink

    Sm ky pengalaman sy pake mtr jadul… Kalo sampeyan pake Macan sy lebih parah lg, pake Supercup 700, berboncengan dg beban ±70 kg naik tanjakan tinggi dari Purworejo arah Magelang pas di tikungan tiba2 greg langsung mati, ya udah aso dulu… tp udah dingin lanjut lagi bisa smp Borobudur… Hebatnya tu motor di bw pulang lwt Sentolo Yogya-Pwr masih ngacir…. Konsekuensinya ya itu, besoknya langsung turun mesin, ‎​​​Ήέέ •• Ήέέ •• Ήέέ ••

    Balas
  • November 27, 2013 pada 11:44 am
    Permalink

    munggah angkasa kah?

    Balas
    • November 27, 2013 pada 12:02 pm
      Permalink

      iyo ,kang…
      punya ikatan kontrak sama kontraktor bangunan untuk mencukupi kebutuhan makan para tukangnya…saat ini mereka nggarap Perumahan PERUM BULOG di Lembah sunyi ,Angkasa..

      Balas
    • November 27, 2013 pada 1:13 pm
      Permalink

      ah…nggak apa-apa koq…sudah tak isi ulang olinya 🙂

      Balas
  • November 27, 2013 pada 1:11 pm
    Permalink

    Tuku oli-be di bayar pisang….
    Podho2 lunyu-ne

    Balas
      • November 27, 2013 pada 3:56 pm
        Permalink

        coba pake N*no En*rgizer…
        lumayan utk mesin baret2 alus..
        & ngirit dana aplg mtr cape (golek duit).

        Balas
  • November 27, 2013 pada 1:15 pm
    Permalink

    wah ada bakteri peminum oli :mrgreen:
    sy tiap 2000km / sebulan rutin gnti oli 😀

    Balas
  • November 27, 2013 pada 1:58 pm
    Permalink

    oli pake prima xp di tigerku cuma bertahan 200km pakdhe 🙁 tarikan berat dan kopling slip mulu ……. trus ganti baru di jember pake enduro 4t yg 20w50 sama juga bertahan cuma 200km 🙁 …… efek mesin bore upan dan mesin gampang over heat
    lha wong tiger setandart aja kalo lupa ga ganti oli aja bisa abis kok tanpa keluar asap (maklum mesinnya puanazzz) 😀

    Balas
  • November 27, 2013 pada 2:37 pm
    Permalink

    Kirain motor pulsar doang yang mesinnya panas dan olinya nguap..
    …..Jap juga ya…..

    Balas
  • November 27, 2013 pada 4:12 pm
    Permalink

    oli nguap keenceran
    sil klep bocor
    piston mulai aus
    apa lagi ya 😀
    oh, seal2 bocor 😀

    Balas
    • November 27, 2013 pada 4:13 pm
      Permalink

      baut tap oli slek…oline ndlewer juga bisa 😀

      Balas
  • November 28, 2013 pada 4:57 am
    Permalink

    tuk motor pekerja berat, oli direkomendasi yg kental mas 20W-50..kelebihan’y tahan panas. Oli oncer gampang mnguap..penyebab oli bkurang.

    Balas
  • November 28, 2013 pada 11:24 am
    Permalink

    HSX 125 saya pernah kehabisan oli pas ke jogja, besoknya oversize 50 wkwkw.. plus dll habis hampir 1jt an.. 😀 pengalaman memang mahal.. apalagi ga punya pengalaman…

    Balas
  • November 28, 2013 pada 1:49 pm
    Permalink

    waduh… bonus udah pake “trade mark” bayar royalti berapa nih kalo copas hehehehehehehehehe… 😀

    Balas
  • April 11, 2014 pada 5:05 pm
    Permalink

    Gan, oli motor ane kok bisa berkurang ya padahal dari mesinnya gak nampak ada rembesan oli terus dari kanlpot gak ada mengeluarkan asap putih. Kira-kira kenapa tu ya gan? Mohon pencerahannya. Maaf ane orang biasa yang sama sekali gak ngerti tentang otomotif.

    Balas
    • April 11, 2014 pada 6:27 pm
      Permalink

      begini,mas bro…motor njenengan apa dulu..terus pake oli spesifikasinya yang bagaimana,yang agak encer,sintetis atau kental,ada kemungkinan njenengan memakai oli yang agak encer dengan spesifikasi berkode angka 40 dan memilki nilai penguapan yang lumayan tinggi.

      Balas
  • April 12, 2014 pada 9:09 pm
    Permalink

    kalo kondisi mesin dah berasap kaya gitu mending ganti oli monograde sae 40 aja mas.

    dulu Astrea star saya dah ngebul, ganti ev****e monograde sae 40, jadi gak tebel amat asapnya. tapi tetep masih berasap. 😀

    Balas
  • April 17, 2014 pada 6:33 pm
    Permalink

    motor saya binter merzy thn 84, motor buat harian, ngebut, jarak tempuh 80-an km, apalagi kl dikejar waktu, bisa gaspoll terus sepanjang jalan.
    memang banyak kebocoran oli mesin disana-sini, sil as perseneleng, sil as gir depan, sil as kopling, sil as kick starter, dll sehingga oli cepet habis, tiap parkir motorpun pasti lantai bawah mesin belepotan oli netes.
    oiya, kalau pagi2 apalagi habis ganti oli atau habis nambahin oli, pasti keluar asap putih dr knalpot kaya motor2 tak, tp kl mesin udah panas maka asap hilang..
    memang harus nambah2 oli terus.. soalnya kl mau bongkar mesin ga ada motor lain buat harian..
    tapi saya pake oli disel yg mediteran SX, mesin aman, yg penting jangan sampe habis olinya.

    Balas
  • Maret 31, 2015 pada 10:07 am
    Permalink

    oil habis mesin gak mati, akibatnya onderdil dalam rontok,saya dahbngalami 2 ganti mesin masih kasusnya sama, setiapa motor motor opnam dari klep sil klep samapi setang seker semua ganti bonyok tenan. tolong dong daberi solosinya

    Balas
  • Agustus 21, 2015 pada 2:09 pm
    Permalink

    Gan, gmna ni. Tempat pembuangan ketika ganti oli. Selalu menetes. Dan smpe ganti oli selama sebulan. Oli nya tinggal sedikit. Apa yang sya harus lakukan.???
    Terimakasih

    Balas
    • Agustus 21, 2015 pada 2:13 pm
      Permalink

      sepertinya itu ada keretakan pada lubang baut pembuangannya,bro…

      bawa ke tukang bubut,minta di drat ulang lubangnya.,
      bisa di perbesar lobang bautnya dengan mengganti baut nya..
      atau bisa di bos dan di bikin lobang drat sama dengan aslinya lagi.

      Balas
  • Agustus 21, 2015 pada 2:15 pm
    Permalink

    Motorku selalu menetes oli nya di bwa mesin.,pas pembuangannya ketika di ganti oli? Apa yang harus sy lakukan.

    Balas
  • Desember 16, 2015 pada 3:44 pm
    Permalink

    mas sayur,motorku mio GT th2013,padahal saya ganti oli 15 hari sekali ganti,tapi masih surut,padahal tidak keluar asap,itu apanya ya?

    Balas
    • Desember 16, 2015 pada 3:50 pm
      Permalink

      Jika pada gasket dan sil sil oli di area mesin nggak ada kebocoran,berarti mesin sampeyan ngasap tapi tipis…

      Balas
  • Januari 23, 2016 pada 7:32 pm
    Permalink

    di supra ku kok lubang pernapasan mesinnya keluar asap putih dari selangnya,,,kenapa begitu ya mas??

    Balas
    • Januari 24, 2016 pada 5:52 am
      Permalink

      Cek olinya,bro…
      Mungkin olinya berkurang itu…

      Balas
  • Juli 14, 2016 pada 7:31 pm
    Permalink

    Mas Sayur yang baik, mau tanya nih. Motor saya Honda Karisma X. Saya lupa ganti oli sampai motor jalan sekitar 5000. Pas dicek ternyata oli dalam mesin hanya tinggal beberapa tetes. Meskipun demikian, tidak ada penurunan performa motor yang dirasa signifikan selain knalpot yang berasap tipis ketika gas digeber kencang. Pertanyaan saya, apakah saya perlu memeriksakan motor ke bengkel? Terima kasih.

    Balas
    • Juli 14, 2016 pada 7:40 pm
      Permalink

      Periksa saja,bro…

      Bisa saja oli habis karena gasket bocor,bisa juga karena piston dan ring piston serta linear atau buring bermasalah,bisa juga karena sil klep,bahkan bisa juga karena oli yg menguap karena suhu panas mesin yg berlebihan.

      Balas
  • Juli 14, 2016 pada 7:35 pm
    Permalink

    Oh iya, sekarang kondisi sudah ganti oli. Saya pake Federal Ultratek

    Balas
  • Juli 14, 2016 pada 8:14 pm
    Permalink

    Wuih cepet banget jawabnya. Oh jadi gitu, berarti besok langsung cek ke bengkel deh. Mudah-mudahan gak turun mesin. Thanks again Mas Sayur.

    Balas
  • Juli 30, 2016 pada 9:14 pm
    Permalink

    Demi Sesuap nasi dan sebongkah berlian…

    Balas
  • Agustus 18, 2016 pada 8:49 pm
    Permalink

    Gan ane mau nanya, ane pemake njmx, kenape ya kok oli mesinnya cepet habis, padahal gk ngebul, suara juga alus2 aje, trus area bawah mesin juga kering gk ada kebocoran, ane pake oli enduro racing, tolong pencerahannya suhu ?

    Balas
  • Desember 22, 2016 pada 6:38 am
    Permalink

    Mor smes oli y apa kah bisa diganti oli saat dia jim

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: