Ban Tubeless di Banding “Ban Biasa”, “enak” Mana..?

ban tubeless2Pertanyaan itu pasti sering muncul di keseharian kita,terutama di kalangan pengguna motor kebanyakan. Dan sepertinya sudah ada semacam pengakuan jika ban tubeless lebih bak dari ban biasa. Tapi sebenarnya semuanya tergantung kepada kebutuhan pemakaiannya. Dan menurut Mas sayur pribadi,yang menggunakan motor ntuk keperluan bekerja sehari-hari,bkan untuk pamer  hal-hal lain,maka ban tubeless itu enaknya hanya satu,yaitu : JIKA TERKENA RANJAU PAKU BAN TIDAK LANGSUNG KEMPES DAN MASIH PUNYA WAKTU UNTUK MENCARI TUKANG TAMBAL BAN ( titik )   😉

Memang secara tekhnis,bentuk ban tubeless yang cenderung lebih oval ( permukaannya) memungkinkan pemakainya lebih mudah untuk miring-mirng ( baca : cornering ) dan dari sini saja sudah terlihat jika ban ini sengaja di desain untuk keperluan kecepatan tinggi atau balapan. Dan satu lagi,ban tubeless ini mungkin lebih cocok jika di pakai di kondisi jalan yang mulus alias di perkotaan,bukan di pelosok yang penuh jalan rusak dan berlobang,karena lubang jalan bisa menyebabkan kerusakan pada velg yang akhirnya membuat ban tubeless tidak bekerja maksimal ( mudah kempes ).

Baca Juga :  Inilah Para Pemenang Journalist Competition Astra Motor Jayapura Papua 2016.

.

GENGSI ATAU KEBUTUHAN..?

Kita lihat fenomena di sekitar kita,saat ini ada semacam trend mengganti ban standart motor bebek dan matik (bukan motor high class ) menjadi ban tubeless. Tidak ada larangan dan tidak ada halangan selagi mereka mampu dan mau. Tapi jika kondisi tempat tinggal tidak mendukung ( jarang terdapat tukang tambal ban tubeless ) ,apa nggak merepotkan diri sendiri nantinya..?

Baca Juga :  Nih Dia Video Drag Race Honda Sonic 150 R vs Suzuki Satria F 150. Siapa Yang Menang Coba?

Solusinya..? akan lebih baik jika anda berganti ban tubeless,beli juga peralatan untuk menambalnya,sebagai solusi dan antisipasi jka kempes sewaktu-waktu.

ban tubelessSaat ini Mas sayur memang memakai ban tubeless di kendaraan opersional yang baru ( baru tapi lama   😳   ). Tapi itu bukan berarti Mas sayur yang menggantinya,spek motor tersebut sudah demikian adanyaketika di beli. Jadi main aman saja,langsung aja di pakai…   ngirit biaya..nggak perlu biaya modif tambahan   :mrgreen:

Baca Juga :  Frustasi,Mobil di Donasikan Sebagai Mobil Sampah

Dan ketika teman-teman Mas sayur yang seprofesi bertanya,” enak mana ban biasa dengan ban tubeless,mas..??  Jelas jawabannya adalah ,”enak ban tubeless,kalau kena paku nggak langsung kempes..   ”   😉

Tapi sebenarnya..,ban tubeless adalah “bom waktu” bagi pengguna motor kalangan labil ekonomi  menengah kebawah *** maaf..ini fakta,karena harga ban tubeless jauh lebih mahal dari ban biasa..

Advertisements

54 tanggapan untuk “Ban Tubeless di Banding “Ban Biasa”, “enak” Mana..?

    • September 30, 2013 pada 6:44 am
      Permalink

      beli peralatannya…murah koq.. 25 rb kalau nggak salah…

      Balas
      • September 30, 2013 pada 10:01 am
        Permalink

        Iya,om…cuma Rp.25000,- akhirnya kalau pas pulang kedesa, atau touring kedesa aku bawa alat sendiri…hehehee

        Balas
    • September 30, 2013 pada 6:47 am
      Permalink

      kalau gitu saya untung nich…beli motor bannya sdh tubeless depan belakang 🙂

      Balas
  • September 30, 2013 pada 8:17 am
    Permalink

    Saya juga pake ban tubeless “Bridgestone Battlax” buat Scorpio saya. Mayoritas jalan yg saya lewati adl jalan aspal.

    Pertimbangan saya karena lebih safety: (1). Gripnya lebih baik. Lebih nggigit aspal baik di jalan basah maupun di jalan kering. (2). Saya jadi berani ganti cakram lebar “Daytona” tanpa takut ban ngesot krn grip yg lebih baik tadi. Pengereman jadi lebih pakem.

    Ada kekurangannya juga: (a). Bannya lebih berat dan lebih kaku daripada ban asli bawaan motor. Plus masih pake ban dalam krn velgnya jari2. Sehingga suspensi jadi lebih “harsh” krn “unsprung weight” bertambah. (b). Kalo jalan di jalan tanah waktu hujan, amat sangat sekali benar sungguh licin, krn kembangannya bukan untuk jalan di tanah. (c). Harganya lebih mahal, 1 ban ini bisa beli ban asli 3 biji (wkwkwk, pasti lah, lha masih impor dari Japan). (d). “Terpaksa” ganti velg buat menyesuaikan dgn bannya. (e). Nggak dapat keuntungan “kalo kena paku nggak langsung kempes”, krn masih pke velg jari2.

    Lho koq lebih banyak kekurangannya yaa, wkwkwk.
    Tapi bagi saya kelebihannya masih lebih banyak daripada kekurangannya, yaitu SAFETY.

    Balas
    • September 30, 2013 pada 8:21 am
      Permalink

      hehehe…saya ngalami sendiri ketika harus lewat jalan tanah sehabis hujan,Pak…weh….licin tenan…. harus ekstra hati hati…. 🙂

      Balas
      • September 30, 2013 pada 9:39 am
        Permalink

        ganti ban pacul kembangan tahu sumedang pakdhe nek gawe nang trek tanah , dijamin ampuh 😆

        Balas
        • September 30, 2013 pada 11:39 am
          Permalink

          tapi 80% jalur yg di lewati aspal mulus… bisa gringgingen aku nek nggawe ban pacul :mrgreen:

          Balas
  • September 30, 2013 pada 8:26 am
    Permalink

    klo jalan mulus enak ban tubless karena dinding ban lebih keras tapi klo jalan banyak lubang dan gak rata enak ban biasa karena lebih lentur.

    Balas
  • September 30, 2013 pada 8:44 am
    Permalink

    tubeless produksi lokal yang merk terkenal sudah bagus kok, aman2 aja. tapi kalo merk2 ‘baru’ kurang recomended, pernah pake sekali gara2 sering lewat jalan yg ga mulus bannya benjol2.

    Balas
    • September 30, 2013 pada 11:43 am
      Permalink

      wah…pada benjol berarti rajutan benangnya pada mbrodol,tuh… 🙁

      Balas
  • September 30, 2013 pada 8:46 am
    Permalink

    aku suka yg biasa sajalah…kalo kempes tinggal dorong….xixi…

    Balas
    • September 30, 2013 pada 11:42 am
      Permalink

      woooh…seneng ndorong,to…? tarik..maaang… 😉 :mrgreen:

      Balas
  • September 30, 2013 pada 9:28 am
    Permalink

    pasang ban tubeless di velg cw. Satunya masih pake ban dalam, soalnya velg masih jari-jari.
    Soal harga, perasaan sama, tubeless maupun tube tyre, tube tyre kan juga harus beli ban dalam. Tubeless saya murah karena merk lokal, xixixi…

    Balas
    • September 30, 2013 pada 11:40 am
      Permalink

      ban lokal memang masih terjangkau,koq… 🙂

      Balas
  • September 30, 2013 pada 9:40 am
    Permalink

    aku pake tubeless di Skywave, soalnya masalah paku dan lepas roda yang susah

    Balas
    • September 30, 2013 pada 9:41 am
      Permalink

      eh blog ini mbok diaktifkan mobile viewnya
      kal pake opera mini jadinya halamannya penuh, susah mbacanya

      Balas
      • September 30, 2013 pada 10:01 am
        Permalink

        di saya udah tampil mobile, pake opmin 7.1.

        Balas
      • September 30, 2013 pada 11:38 am
        Permalink

        sampu..,Pakdhe… wah isin aku…di ultimatum blogger senior nganti nang fb barang,je… 😳

        Balas
  • September 30, 2013 pada 9:42 am
    Permalink

    pasang ban cikar pakdhe , dijamin ga bakal bocor 😆

    Balas
    • September 30, 2013 pada 10:23 am
      Permalink

      puiihh….
      lak dadi dhuwur cak…
      ban cikar kan gedhe…xixixi

      Balas
    • September 30, 2013 pada 11:37 am
      Permalink

      hahaha…kasus iki… koq ra ban sepur sekalian… :mrgreen:

      Balas
  • September 30, 2013 pada 11:04 am
    Permalink

    Tubeless plus cairan antibocor nambah lagi biayanya… lebih mahal dari ban “biasa”…

    Balas
      • September 30, 2013 pada 12:02 pm
        Permalink

        sebotol 35ribu, ban depan 100/80 blakang 130/70 tiap ban berhubung besar butuh masing2 2 botol, dtotal jadi 150rb, klo ban dalem ga sampe 150rb 2 ban hahahahahahah

        Balas
        • September 30, 2013 pada 12:06 pm
          Permalink

          kemarin iseng nanya di agen penyalurnya di Jayapura,bukan toko lho… harganya 75 rb per botol…asem tenan…kangkung 15 ikat tuch.. :mrgreen:

          Balas
          • September 30, 2013 pada 12:18 pm
            Permalink

            waduh….. lebih mahal 2 kali lipat lebih… ngeri tenan….

  • September 30, 2013 pada 4:49 pm
    Permalink

    Enak tubless…. wess… kena paku g langsung bocor…. aman untuk sementara…

    Balas
    • September 30, 2013 pada 5:52 pm
      Permalink

      msh ada waktu ke tukang tambal…atau biarin aja ,sekalian jadi kolektor ranjau paku.. :mrgreen:

      Balas
  • September 30, 2013 pada 8:31 pm
    Permalink

    Manteppp mas.. Lebih suka yg begini tampilannya, gampang di baca, hahahahaha..

    Balas
  • September 30, 2013 pada 10:05 pm
    Permalink

    tergantung peleknya kang kalo ane,peleknya biasa y gak ane ganti ban tubeless. ane juga tinggal di kampung, kadang ya mikir kalo tubeless bocor repot pasti cari tukangnya. . .

    Balas
  • Oktober 2, 2013 pada 2:15 pm
    Permalink

    berhubung pernah seminggu 2x nambal ban gara2 paku, akhirnya pake tubeless.. :mrgreen:

    Balas
  • Februari 27, 2014 pada 8:56 am
    Permalink

    Yg pasti tubeless lbh aman,,,
    n gk bimbang utk ndorong2…
    Trauma browwww..

    Balas
  • Mei 15, 2014 pada 2:44 am
    Permalink

    masalah harga tube type dan tubeless 11 – 12 mas, misal harga ban depan tubeless new mega pro 220 ribu kalo ban tube type juga beli ban luar dalam +-200 ribu juga …..

    ngomong2 alat tambalnya apa sama caranya dengan tukang tambal di bengkel2 gan? misal lubang sebesar paku dijadikan lubangnya sebesar jari lalu ditambal?

    pernah baca disebuah blog kalo nambal pake lem “power glue” juga bisa, bahkan daya tahan lebih kuat dan tanpa memperlebar lubang bocornya..

    Balas
  • Agustus 13, 2014 pada 11:10 am
    Permalink

    Ban tubles bisa langsung kempes klo kena ranjau gagang payung

    Balas
  • Agustus 13, 2014 pada 11:18 am
    Permalink

    Ban tubles jga bisa langsung kempes klo kena ranjau gagang payung…cuma bsa nambal sendiri tinggal isi angin di pom bensin

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: