Seberapa Patuhkah Anda Pada Peraturan Menyalakan Lampu di Siang Hari..?

cbr1000rrfirebladerwbSudah di ketahui bersama jika peraturan menyalakan lampu di siang hari itu menuai kontroversi,ada yang setuju,namun tak sedikit yang menganggapnya kurang bermanfaat. “Katanya” sich..,dengan menyalakan lampu di siang hari untuk motor bisa mengurangi angka kecelakaan    😉   Entah benar atau tidak,silahkan yang lebih tahu menyampaikan pendapatnya.

.

Peraturan itu pun di sambut dengan gembira oleh para pabrikan motor,respon langsungnya adalah produk motor terbaru di lengkapi dengan fitur AHO,mengapa pabrikan senang dengan program ini..? jelas saja..,pengiritan,broo…,Mereka tak perlu memberi saklar lampu,walaupun nilainya kecil per biji ,namn jika di kalikan jutaan unit yang di produksi,maka biaya yang di pangkas dalam produksi tentu juga puluhan juta rupiah yang bisa di hemat   😉

lampu siang hari silauTapi bukan orang Indonesia kalau nggak banyak akal   😉   Sebuah motor ber AHO pun di paksa kembali ke model lama dengan menggunakan saklar lampu alias MEMATIKAN AHO,alasannya macam-macam,Ada yang merasa terganggu karena silau yang di karenakan jalan raya kita yang sempit beda dengan luar negeri,dan itu benar adanya,malah ada yang bilang soal etika ketika masuk di gang dan pemukiman padat dan..okelah alasan itu bisa di terima sesuai dengan budaya ketimuran kita. Dan ada pula yang beralasan untuk keawetan aki,”katanya”.. lampu yang menyalaterus akan memperpendek usia aki. Benarkah..? Untuk menjawabnya kita harus tahu dulu model motor yang kita miliki tersebut,dari mana suplai arus listrik untuk lampu utamanya. Jika memang suplai arus listriknya di dapat langsung dari aki,yang ciri-ciri utamanya adalah ketika kita meutar kontak dalam posoisi “ON” lampu sudah menyala walaupun mesin belum nyala,maka alasan itu ada benarnya. Tetapi jika motor kita suplai arus listrik untuk lampunya berasal dari spul langsung dalam artian pengapian motor sistem AC,maka lampu yang menyala terus tak akan berpengaruh pada aki.

Baca Juga :  Modifikator nya Seorang "Pemabuk"...???

.

Kembali ke pokok masalah,ketika kita berkendara kita bisa melihat masih banyak pengendara motor yang tidak mematuhi peraturan menyalakan lampu di siang hari ini. Ada pula yang agak lucu,mereka menyalakan lampu “hanya” ketika akan melewati pos penjagaan polisi,tentu mereka ini sudah hafal dengan rute tersebut,sehingga merekatahu,titik mana saja yang ada penjaganya.

Baca Juga :  Inilah Harga Suzuki Nex 2017 OTR Jayapura.

,

Dan kenyataannya pula,di kta tempat tinggal Mas Sayur di Jayapura,peraturan tentang hal ini nampaknya belum terlalu ketat di berlakukan. Hanya sesekali saja Pak Polisi mengingaatkan pengendara motor yang lampunya tidak di nyalakan. Apakah karena PakPolisi sudah bosan menegur atau karena hal lain,Mas sayur kurang paham. Bagaimana di kota anda..?

Ada yang bilang di luar negeri semua motor wajib menyalakan lampu di siang hari,tetapidari beberapa sumber yang Mas Sayur baca **belum pernah ke luar negeri,jadi tahu nya dari membaca   :oops   ,di eropa yang dan negara sub tropis lainnya semua motor terutama motor sport sudah di lengkapi dengan DRL (Daylight Running Light ) dan itu bukan lampu utama.

Yo..wis..lah…   sesuai dengan judul,seberapa patuhlah anda dengan peraturan ini..? Apakah anda akan menyalakan lampu di siang hari hanya ketika melewati titik yang ada penjagaannya..?    😉

Baca Juga :  Tergeser Oleh Zaman
Advertisements

56 tanggapan untuk “Seberapa Patuhkah Anda Pada Peraturan Menyalakan Lampu di Siang Hari..?

  • September 18, 2013 pada 5:59 am
    Permalink

    Ane gak pernah nyalain lampu, kecuali lewat razia polisi baru ane nyalain lampu.. :mrgreen:

    Balas
  • September 18, 2013 pada 6:57 am
    Permalink

    ane AHO aja kang…bawaan pabrik…kl masalah safety…biasanya gak saya utak- atik…kl bisa ditambah…

    Balas
  • September 18, 2013 pada 7:57 am
    Permalink

    ane patuh banget mas…lha polisi di sini standby dijalan trs…kalau gak dinyalain ya sama saja bunuh dompet…

    Balas
    • September 18, 2013 pada 9:34 am
      Permalink

      niat sich ada..
      cuma nggak ada kesempatan kayaknya nich… 😉

      Balas
  • September 18, 2013 pada 8:13 am
    Permalink

    nyalain lampu senja aja. kalau ke jalanan yang ramai baru lampu besar 😀

    Balas
    • September 18, 2013 pada 9:44 am
      Permalink

      apalagi verza njenebgan sdh ada saklar lampu senja made in Mazped 🙂

      Balas
  • September 18, 2013 pada 9:06 am
    Permalink

    cuma dijalan raya… begitu masuk perumahan/ jalan kampung lampu utama dimatiin untuk mengisi aki agar maksimal. aki awet, bohlam awet, ramah lingkungan

    Balas
  • September 18, 2013 pada 9:19 am
    Permalink

    kalo lewat gang/jalan kecil pake lampu senja aja
    di jalan besar lampu utama nyala terus #moga2 gak lupa.. :mrgreen:

    Balas
      • September 18, 2013 pada 9:38 am
        Permalink

        harus ada yg ngingetin.. 😀
        pak pol jg gpp, asal ga pake tilang 😳

        Balas
  • September 18, 2013 pada 9:24 am
    Permalink

    Nyalakan sesuaikan situation.
    before now full on, tapi gara-gara soket lampu meleleh mulu, bohlam too fast gosong, saklar terbakar, jadi saya memperkurangi intensitas penyalaannya

    Balas
    • September 18, 2013 pada 9:42 am
      Permalink

      kalau sampai sebulan fiting meleleh dan bolam gosong 3 kali,bisa kwna labil ekonomi kita… :mrgreen:

      Balas
  • September 18, 2013 pada 9:38 am
    Permalink

    selalu sebisa mungkin.. 😎
    tapi cuma kalo di jalan besar, kalo di kampung/dalem kota cuma lampu kota. :mrgreen:
    pernah kepegang sekali, padahal jelas2 itu di dalem kota. 🙄 👿
    awal minta 50ribu, sempet eyel2an surat tilang biru vs merah juga, terus akhirnya nyerah juga di 20ribu. 😆
    pantesan aja kalo para preman berseragam jadi sasaran penembakan.. 🙄

    Balas
    • September 18, 2013 pada 9:49 am
      Permalink

      wah…kalimat terakhir aku gak melu melu,rek.. 😉

      Balas
      • September 18, 2013 pada 10:24 am
        Permalink

        lho masalahnya ada lho mas polisi yg dibacok gara2 nilang orang ngarit yg nggak pake helm+ngelanggar rambu garis nggak boleh nyalip..
        padahal di bagian jok boncenger penuh dg rumput, stnk+sim di jok, sang polisi nggak bantu nurunin+naikin lagi dan cara nanyainnya kasar. dan akhirnya ditebas. padahal itu orang kampung situ..
        ini dari cerita yg saya dapet..

        Balas
  • September 18, 2013 pada 10:13 am
    Permalink

    slalu AHO on pakdhe , cuma ahonya pake angel eyes 😀
    ben gauullllllll
    tapi suer pakdhe ,kalo lampu depan vario saya on terasa banget membebani pompa bahan bakar makanya kalo siang selalu pake angel eyes
    mungkin nanti bakal saya ganti pake LED saja headlight nya biar irit daya namun tetap terang
    sudah beli sich LED high power lumens tinggi 20W tinggal bikin lensa focusnya aja, trus tes

    Balas
  • September 18, 2013 pada 2:21 pm
    Permalink

    Mau gak Mau Suka gak Suka. Tetep patuh,kang… #pertama kali ke tilang ya gara” lampu mati(dop lampu putus gak sadar)

    Balas
  • September 18, 2013 pada 2:30 pm
    Permalink

    Iya no..kan motor ku AHO..mau pasang saklar eman2..masih ada garansi kelistrikan 1 tahun.hahahahahaha

    Balas
      • September 18, 2013 pada 4:27 pm
        Permalink

        wkwkwk…mbake iku mekanik BeRes,mas eko… 😉

        Balas
      • September 19, 2013 pada 9:09 am
        Permalink

        Masalahnya kalo mengutik kelistrikan, terus cuma asal pasang gak tahu alur kabel…iso2 “tewas” teko ngendi2…kan yo mahal, beli kelistrikan..sebaiknya menjaga mas, karena desain dari pabrik itu sudah diatus sedemikian rupa sehingga konsumen nyaman memakainya…dan kita HARUS menjaganya…hehehehehe 😀

        Balas
    • September 18, 2013 pada 4:25 pm
      Permalink

      ngrakit dewe atau bawaannya,kang..? kalau bawaan berarti moge BU dong… 😉

      Balas
  • September 18, 2013 pada 4:41 pm
    Permalink

    Klau boleh jujur saya tidak pernah menyalakan lampu di siang hari karna daerah saya masih sangat jarang ada penjagaan,dan masyarakat sudah terbiasa tidak menghidupkan lampu.

    Balas
  • September 18, 2013 pada 8:21 pm
    Permalink

    Kalau naik si Ninjo terpaksa patuh (AHO), kalau naik Piaggio memilih patuh.

    Balas
  • September 18, 2013 pada 11:37 pm
    Permalink

    Kadang di nyalain kadang nggak om ,tergantung situasi ,kalo jalan2 di kampung siang2 malah di marahi pake lampu 🙁

    Balas
  • September 19, 2013 pada 7:06 am
    Permalink

    Tergantung sikon, jalan raya/jalan jauh nyalain, jalan pemukiman/jalan dekat matiin.

    Balas
  • September 19, 2013 pada 8:08 am
    Permalink

    Patuh Mas.
    Motor saya yg belum AHO aja lampunya selalu saya nyalakan.
    Istri malah usul motornya dia yg belum AHO di lem akuarium aja switch lampunya biar enggak lupa nyalain lampu.

    Bikin aki kurang awet ataw tekor? Nggak lah, tanya tuh Mas ekomoker yg ahli listrik.
    Pengalaman saya pake motor di Jakarta yg super macet, sejak 2006 dgn berbagai merk motor, belum pernah aki tekor.

    Bohlam kurang awet? Ya iya lah, khan bohlam punya umur nyala tertentu sekian jam, jadi kalo nyala terus ya jumlah hari nyalanya jadi pendek. Solusi saya, kalo siang hari pake high beam (kalo inget, he he), kalo malam pake low beam. Dan bawa aja bohlam cadangan aftermarket yg harganya 25 ribuan (ama obeng buat buka rumah lampu).

    Kalo di Amerika memang bener motor nyala terus lampunya. Waktu saya kerja di Dallas tahun 1988 aja, motor H-D temen saya udah nggak pake switch lampu alias udah AHO.

    Balas
  • September 19, 2013 pada 11:57 am
    Permalink

    punya saya lampu besar nyala kalau di jalan raya.
    lewat kampung cukup pakai lampu senja…
    tp pernah juga sih lupa gak nyalain lampu utama. untungnya aman2 saja.
    soale lampu senjanya lumayan terang..

    Balas
  • September 19, 2013 pada 5:40 pm
    Permalink

    Selalu, kalo lampu mati, fitting kebakar, dan aki soak bis diganti tapi kalo nyawa nggak. Sama juga dengan helm, kita pake helm bukan karna takut sama polisi tapi karna takut sama tuhan, karna kita ga tahu kapan jatuh, atau ada orang lain yg ga hati2 nabrak kita. Jadi itu semua tentang safety.
    Tapi herannya kok banyak yg ngeyel.
    Kalo anda2 tidak setuju sama suatu aturan undang2, jangan dilanggar, tapi digugat di MK sana noh.

    Balas
  • November 17, 2013 pada 12:03 am
    Permalink

    bagai makan buah simalakama nih ye..kalo patuh,boros.gak patuh,kok ya was2.jadi kalo mau patuh agak2 gak ikhlas gitu..

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: