Punya Orang Tua Yang Masih Suka “Kluyuran”…? Baca Cerita Ini,bro…

petani canggihYang di maksud orang tua di sini tidak harus bapak atau ibu kita,bisa saja keluarga yang lain kakek,paman,pakdhe atau yang lainnya. Terus yang di maksud “kluyuran” di sini adalah kebiasaan orang yang sudah lanjut usia tapi masih bugar dan sehat cenderung tidak bisa di suruh diam.Ada yang suka otak-atik barang yag sebenarnya nggak terlalu penting,adapula yang suka ke kebun,taman dan ada pula yang suka pergi ke rumah saudara dan anak cucunya tanpa sepengaetahuan keluarga di mana dia tinggal. Bisa di maklumi jika para orang tua lanjut usia itu merasa jenuh karena di rumah mereka nggak punya pekerjaan aktif lagi dan mereka menyalurkannya dengan kegiatan yang ereka sukai dan cenderung mengarah kepada hobi mereka di masa muda. **lha koq psikolog aja,mas      😀      Yang palingsusah adalah orang tua yang punya kebiasaan pergi tanpa pamit,walaupun tujuannya jelas. Yang menjadi kekhawatiran keluarga tentu, “JIKA TERJADI APA-APA DI JALAN,terus bagaimana…?   Naah..ini dia yang akan kita bahas.

bersepedaAda sebuah cerita nyata tentang hal ini,walaupun tanpa dokumentasi gambar,semoga tteman-teman pembaca bisa mebayangkannya. Seorang kakek tua sebut saja Kakek ANU yanguusianya sudah sekitar 70 tahunan tapi masih sehat,segar bugar dan punya kesukaan berkeliling ke tempat saudaranya yang jauh dari tempatnya tinggal dg bersepeda gayung. Selama bertahun-tahun kebiasaannya ini dia lakukan,bukannya piha keluarga tak melarangnya,tapikarena “kebandelan” sang kakek,akhirnya pihak keluarganya merasa bosan juga. Dan hal itu berbuah sebuah kejadian tragis. Petualangan sang kakek harus berakhir karena ia tewas terlindas sebuah truk karena menyebrang jalan tanpa menengok ke arah belakang,sedangkan dari arah belakang ada sebuah truk yang melaju dengan kecepatan sedang. Walaupun tidak terlalu kencang,namun karena sang kakek terlindas ban truk maka ia tewas tanpa di kenali       🙁    Yang tersisa dari jasadnya hanya tungka kaki kanan kiri dan sedikitbagian pinggangnya,sedangkan dada ke atas sudah remuk tak di kenali terlindas dumptruck bermuatan pasir. Menurut saksi mata,sopir truk sudah menghindari sangkakekdenga banting stir ke kanan,namun karena stang sepeda si kakek tersangkut di bak truk,akhirnyasikakek jatuh tepat di ban belakang truk ..dan..     SELESAI…

Baca Juga :  Dan si Kebo pun tak berkutik Melawaan Sebuah Honda Bebek

Susahnya.. identifikasi korban sangat susah,karena tak ada kartu identitas apapun di jasad si kakek. Wajahnya…? jangankan wajah..kepalanya sudah remuk nggak dikenali. Beruntung ada tetangga korban yang lewat dan mengenali sepeda gayung milik sang kakek dan mengenali sarung yang di pakaikake tersebut setiap hari.

Dari cerita ini mngkin bisa kia ambil pelajaran,sesibuk apapun kita dengan pekerjaan kita,jika kita punya orang tua yang suka “ngluyur”.usahakan untuk mengantarnya,jangan biarkan mereka pergi sendiri..

Baca Juga :  Kawasaki Juga "melirik" Segmen Skutik Gambot..?

 

***maaf kalau gambarnyaagak nggaknyambung..semua gambar di ambil dari google.co.id

Advertisements

42 tanggapan untuk “Punya Orang Tua Yang Masih Suka “Kluyuran”…? Baca Cerita Ini,bro…

  • September 3, 2013 pada 5:24 am
    Permalink

    biar gak keluyuran seharusnya dicarikan nenek yg baru… upsss… :mrgreen:

    Balas
  • September 3, 2013 pada 7:22 am
    Permalink

    biyuuuhhh,,,melas tenan,,,untung mbah kakungku sekarang gak keluyuran,,pdhl dulu keluyuran ke pasar trs,,,maklum dulu blantik wedhus,,,hahaaa,,,walo skrg udah pikun gak kenal cucu kesayangannya ini tp aku tetep sayang sama mbah kakungku,,,

    Balas
    • September 3, 2013 pada 7:38 am
      Permalink

      lha..bener to…kebiasaan masa muda akan terbawa di masa tua..
      btw…jaga baik baik mbah kakunge,mas arif..
      aku juga punya di kampung dan sepertinya beliau nggak rela saya kembali ke Papua.. 🙁

      Balas
      • September 3, 2013 pada 12:48 pm
        Permalink

        dilema ya mas.. sama kayak saya. 🙁

        Balas
  • September 3, 2013 pada 7:25 am
    Permalink

    kalo di tempat saya nih mas sayur,,keluyarannya laen,,bukan ketempat sodara/urusan sodara,,,tapi urusan luar dan dalem celana,,,kalo siang katanya ngurusin isi luar kantong celana tapi giliran malem ngurusin isi di dalem celananya,,,hahaaa

    Balas
  • September 3, 2013 pada 7:58 am
    Permalink

    iya aku suka kasian kalo liat orang tua kemana-mana tanpa ditemani anaknya, takutnya ada apa2 gak da yang tau atau tiba2 saja lupa jalan pulang dan bisa jadi gelandangan….

    Balas
  • September 3, 2013 pada 9:23 am
    Permalink

    Ceritanya miris,,,tetangga rumahku (rumah e samping kiri rumahku) sudah tua juga bang, sukanya juga keluyuran yang jelas.suatu hari orang e ketemu sama teman masa kecil e. rumahnya Ds.Jugo (jalan menuju ke tempat wisata air terjun Dolo Besuki), kemudian sama teman e sang kakek ditawari buat maen kerumah e.

    Tanpa pikir panjang ya mungkin kakek itu pergi kesana dengan jalan kaki, padahal jauh + nanjak. aku, tahu pas kakek itu berangkat, tak tanya mau kemana jawab e enteng “biasa nduk…” (setuku lak jawab e gitu pasti ke warung/kerumah anak e yang beda dusun tapi masih 1 desa), ya tak jawab aja “hati2 mbah”. Sampek sore, si anak yang rumah e tetangga aku, bingung koyok wong kobongan..sambil triak2 “bapak ku ilang…bapakku ilang…”..
    Tanya kerumah ku,tak jawab lak tadi pagi jalan, tak tanya katanya mau ke tempat biasa. lha kok sing duwe bapak malah muring2, jare gak mau nyegah. Ya karena aku pegel wong dudu mbahku, tak jawab ae,, “Lha lak kuwi bapakmu yo diurusi tho, jo oleh keluyuran ae,,,jo mikir urip e dewe2.bareng, ilang tonggone sing deseneni…..” si ibuk2 malah nangis.. akhir e sampek 2 hari si bapak baru pulang dengan wajah ceria, dianter anak 2 temen e yang rumah e gunung itu. ditanya bapak dari mana “biasa,,,nostalgia,,wong neng omah yo ra enek sing gelem tak jak ngomong…”

    Dari situ aku belajar bang, kalo orang sudah tua itu pasti akan kembali seperti bayi.. minta diperhatikan lebih, minta diajak ngobrol dan minta ditemeni. Jadi bagi kita semua, sayang2lah pada orang tua selagi masih berada disamping kita. Alhamdulillah ini masih pulang dengan selamat, kalau seperti cerita bang sayur,,,gak ngeri jenengan semua…

    Balas
    • September 3, 2013 pada 12:18 pm
      Permalink

      hehehehehe…cerita sampeyan lucu,meskipun sebenarnya trenyuh juga membacanya…

      Balas
      • September 3, 2013 pada 12:31 pm
        Permalink

        Aku yo tersentuh bang,,pas ngerti mbah e iku ilang.tapi anak e nyalah ke aku..iku yang buat aku pegel sampek notok jedug…wkwkwkwkwkwk

        Balas
  • September 3, 2013 pada 9:33 am
    Permalink

    kalo Bapakku beda pak lek, tahun lalu kerja di kantor dinas yang deket dengan rumah cuma 1 km lah.. jadi istirahat siang bisa pulang, makan dirumah dan tidak terlalu tergesa2. Kebetulan ada promosi jabatan di daerah yang lumayan jauh 70 km sekali jalan. PP ya 140 Km tiap hari. yaa walau pun jabatan naik tapi kok serasa kurang sreg (anak2nya) lha 3 th lagi pensiun. Jika di tanya kenapa? katane ikut kayak anak2e, “lha wong anak2e hoby keliling2 naik motor” bapak’e yo ikuutttt,,,,

    Balas
    • September 3, 2013 pada 9:49 am
      Permalink

      Ya gitu bang bapk2 kalau sudah tua,,,pengen kembali muda maneh…

      Balas
      • September 3, 2013 pada 12:16 pm
        Permalink

        raga memang sudah tua..tapi jiwanya tetap muda… contohnya…? *tolah0toleh ngoleki mas ekomoker.. 😉

        Balas
    • September 3, 2013 pada 3:33 pm
      Permalink

      woeeeeee , aku isik enom yooooo
      terpaksa bertualang demi sesuap nasi iki critane :mrgreen:

      Balas
  • September 3, 2013 pada 10:12 am
    Permalink

    mungkin besok kalo saya tua saya bakal pake gelang yg ada gps trackernya,ben gampang nek golek’i 😀

    Balas
    • September 3, 2013 pada 10:50 am
      Permalink

      Alhamdulillah semoga jek ingat beli Gelang GPS ya bang eko…
      Apa beli sekarang saja pakainya ntar kalau sudah tua… 😀

      Balas
      • September 3, 2013 pada 11:29 am
        Permalink

        Lha piye entar kalo jenengan berhasil aku tak ikiut2 beli Gelang GPS… xixixixixixixi

        Balas
      • September 3, 2013 pada 12:12 pm
        Permalink

        hayooo mas eko..piye.. mbake arep melu jarene nek tku saiki… 😀

        Balas
    • September 3, 2013 pada 2:34 pm
      Permalink

      halah ga usah gelang pake aja hp android trus aktipin google lalitude , ehhhh wis dihapus se karo google , cari apps yg lain yg mirip2 gitu sama google latitude,biar kita tahu posisi pacar lagi dimana :mrgreen:

      Balas
      • September 3, 2013 pada 3:22 pm
        Permalink

        Kok maleh pacar….
        Bapak e bang….malah pacar e….
        Panas2…

        Balas
  • September 3, 2013 pada 10:36 am
    Permalink

    Artikel yg bagus mas, walau ceritanya cukup bikin merinding. Memang kita semua harus menghormati orangtua. Saat mereka sudah tua dan perlu bantuan ya kita anak2nya yg harus membantu & merawat mereka. Ngomong2 kebiasaan waktu muda bisa terbawa sampe tua, jangan2 klo tua nanti mas Sayur keliling2 terus bawa sayuran hehe..

    Balas
    • September 3, 2013 pada 12:14 pm
      Permalink

      hahaha…ya enggak lah Pakdhe… saya nggak pengin selamanya keliling jalan sayur.. kalau toh masih berkutat di sayur ,mudah mudaha bisa jadi eksportir sayur ke luar negeri :mrgreen: **namanya wong pengn sah-sah saja to,Pakdhe 😉

      Balas
  • September 4, 2013 pada 1:13 pm
    Permalink

    jd inget mbahku yg jg twas kcelakaan bbrpa thun yg lalu..
    jd wktu itu q pulang dr prantauan trs maen k rmahe mbah..singkatnya sya mmberi uang ala kadarnya pd mbah…buat ngopi mbah, ktaku saat itu
    stelah sya balik k prantauan slang bberapa hri ada kbar mbah mninggal krna ktabrak speda motor d pasar
    trnyata dgan uang yG aku berikan waktu itu mbah prgi kpasar..seandainya mbah dlu tdk sya beri uang..mungkin nasib beliau tdk akn brakhir tragis sperti itu..hiks..hiks..
    tp yasudahlah mngkin sdh mnjadi takdir beliau

    buat mbah.. smoga bhagia d alam sana..AMIINNNN….

    Balas
  • September 4, 2013 pada 8:17 pm
    Permalink

    Wadhuh ceritanya menyedihkan.

    Alhamdulillah walaupun saya kakek 3 cucu (dari 2 anak laki2 saya), saya tidak seperti cerita2 di atas. Anak saya 3 laki2, semua tinggal di Surabaya, jadi kami berdua saja.

    Saya tinggal di Depok, kalo istri lagi pergi ke Surabaya nengok cucu, pas week end saya suka turing sendirian pake Scorpio saya ke Bandung (150 km dari Depok) menyambangi famili2 saya.

    Sering juga istri kalo week end ngajak ke Puncak, boncengan berdua (kayak pengantin baru, he he). Kata istri saya kalo pake mobil nggak asyik.

    Apa kayak gini ini termasuk suka kluyuran juga yaa?

    Balas
    • September 5, 2013 pada 5:28 am
      Permalink

      kayaknya begitu…wkwkwk….*Maaf Pak Eko.. bercanda.. 🙁

      Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: