Bagaimana Jika Seandainya..?

tanda tanyaSebuah cerita yang mungkin pernah di alami oleh beberapa pembaca. Sebuah situasi yang teramat sangat serba salah menurut Mas Sayur pribadi. Cerita selengkapnya begini.

Anggap saja kita mempunyai seorang saudara yang baru saja membeli sebuah motor sport keren. Dan tentu saja sebagai seorang biker,tentu anda akan punya keinginan untuk mencobanya. Dan si pemilik pun tak keberatan serta mempersilahkan anda untuk membawanya barang sehari atau dua hari. Dan di sini,sebagai family anda tentu takakan menanyakan secara detail asal-sul motor dan detail pembeliannya,ada rasa sungkan bisa jadi.

Baca Juga :  Cepat Sembuh Pak RT..,Kami Merindukanmu...

DebtCollectorMotor_1Oke..jadilah anda membawa motor teman/saudara itu untuk suatu keperluan atau sekedar jalan-jalan bareng keluarga. Nah..di sini lah masalah muncul,ketika anda di tengah jalan di hentikan oleh seorang Debt Colector yang secara baik-baik menjelaskan jika motor yang sampeyan bawa sudah nunggak cicilan beberapa bulan dan seharusnya di tarik leasing. Dan sang debt colector hanya menanyakan di mana tempat tinggal dan siapa pemilik motor itu sekarang..? karena motor itu udah berganti-ganti pemilik rupanya. Dan jumlah cicilan per bulannya lumayan besar.

Baca Juga :  Tambal Ban... Kan Nggak Harus di Copot Roda nya,to..??

Apakah anda akan berterus terang,yang berarti anda membuat saudara/teman anda kehilangan motornya..? Padahal dari sini anda tahu jika saudara/teman itu sudah di tipu oleh orang lan ( pemilik motor sebelumnya) **ingat jaman sekarang jual beli motor yang masih berstatus kredit itu sudah jamak dan banyak kita temui di masyarakat.

Dan lagi Mas Sayur  pernah membaca sebuah thread di kaskus yang berjudul PERUSAHAAN LEASING TAK BERHAK MENARIK MOTOR YANG MACET CICILAN.

Baca Juga :  Yamaha FZR 250, Motor Sport Jadul dengan 4 silinder

Hayooo…gimana dong..?      🙄

Advertisements

42 tanggapan untuk “Bagaimana Jika Seandainya..?

  • September 2, 2013 pada 7:06 am
    Permalink

    durung pernah..hehehe…
    btw ngeri juga yah.,tapi memang sebaiknya berkatq jujur biar semua cepet selesai

    Balas
  • September 2, 2013 pada 7:08 am
    Permalink

    tentunya yah gak dikasih begitu aja motornya..,
    diselesaikan baik2 di rumah n di pihak leasingnya secara administrasi.,,kalo gabisa ya terpaksa ke jalur hukum

    Balas
  • September 2, 2013 pada 7:26 am
    Permalink

    Belom pernah ngalamin dan gak tahu mesti gimana…
    yang ane tahu, belain sodara itu natural dan alamiah… 😉

    Balas
  • September 2, 2013 pada 8:13 am
    Permalink

    pernah kejadian tuh menimpa pacar pembantuku. waktu itu disingkawang ada konser.malam hari nah para leasing kan nunggu tuh karena pasti banyak masyarakat yang nonton dan bawa kendaraan mereka yang gak bayar.hehe lagi asik dengan pacarnya langsung dihentikan dan motor diambil(tentu dngan cara baik baik)dan menyelesaikan dikantor besok nya.
    dan ngowoh tuh pasangan muda mudi.pahalal pacarnya pun beli dari kawannya yang lum lunas kredit.

    Balas
  • September 2, 2013 pada 8:55 am
    Permalink

    itulah masalah2 yang timbul karena terlalu mudahnya pembelian kendaraan. kalo pun peraturan pemerintah bener2 di laksanakan (min DP 20%-30%) saya kira jadinya tidak begini… lha uang 1 jt saja sudah bisa bawa pulang motor…

    Balas
    • September 2, 2013 pada 9:51 am
      Permalink

      repotnya lagi,blm lunas udah di jual…dan ada juga yg mau beli..

      Balas
  • September 2, 2013 pada 9:09 am
    Permalink

    Ane pernah,,,tapi ternyata si debt collectornya salah lihat nopol nya..kadung ane di kejar, diberhentikan ngomong ngalor ngidul koyok sales minyak ajaib. yang katanya motor ane nunggak 4 bulan dengan cicilan perbulannya 6xx.xxx rb. motor ane mau diminta bang,,,tapi dengan lantang ane jawab,,gak salah tu lihat nopol…?!!! (padahal motor ane beline cash). Si debt collector clingak clinguk dan ngomong bener mbak. tak beranikan diri ngomong, dilihat maneh mas..dan ternyata Nopol e Salah hahahaha punyaku XX 2423 HK, yang tertera dibuku XX 2423 HX…xixixixixixixi
    Orang e langsung,,minta maaf terus kabur,,,hahahahaha..
    Aku lak lihat debt collector neng pinggir jalan, mesti ketawa gara2 keingat kejadian itu.

    Mohon maaf, Buat yang merasa motornya bermasalah (dengan pembayaran) tidak usah takut kalo ada debt collector. kalau dia minta kendaraan dipinggir jalan gak usah dikasih. kalau mau diselesaikan di rumah. kalau memang terbukti kita menunggak, kita juga kudu ikhlas motor kita ditarik. karena pas kita kredit pasti ada surat perjanjiannya (pasti konsumen jarang yang ngebaca secara detail, karena tulisan bnyak dan kecil2….pengalaman pribadi…wkwkwkwkwk)

    Semoga bermanfaat

    Balas
    • September 2, 2013 pada 10:18 am
      Permalink

      wkwkwk…kecele karena terlalu bernafsu,sampe nggak teliti.. 😀

      Balas
      • September 2, 2013 pada 11:20 am
        Permalink

        Iya bang,,kayaknya pegawai baru…ya mereka ber 2 cuma bisa nyengir…. Mesakne…tapi lebih mesakne maneh lak sampek motor ku dibawa. ya untung e aku tahu motor ku beline Cash, coba aku gak tahu.
        1 lagi kalau bisa orang 1 rumah (yang biasa naiki motr) ngerti motor ini kredit / cash, jadi kalau terjadi hal seperti ini kan gak bingung ngomongnya. coba yang dicegat cewek anak SMP/SMA gak nangis tok bang… hehehehehehe

        Balas
      • September 2, 2013 pada 2:01 pm
        Permalink

        Sebenar e ya agak dredeg…hehehehehe…
        Tapi tak pikir2 wong motor ku beli ne cash…nyapo kok 2 orang itu ngomong motor nunggak 4 bulan dengan angsuran segitu, aneh… dan aku dewe anak e tomboy jadi mau diserang 4 orang o lak aku gak salah,,yo maju aja tak layani wkwkwkwkwk…. Meski wanita kita gak boleh lemah dari pihak2 yang mau berbuat jahat, karena Ibu kita kartini putri sejati pula…hahahahahaha

        Balas
        • September 2, 2013 pada 2:21 pm
          Permalink

          siiip..wah..patut dicontoh ini mbak Snoopy, btw belajar beladiri dimana tuch..? ajari,dong 😉

          Balas
      • September 2, 2013 pada 2:40 pm
        Permalink

        Alah…dulu pas mbambung,,,melok capoeira…wkwkwkwk…

        Balas
        • September 2, 2013 pada 2:42 pm
          Permalink

          woooh..pernah bambung juga ternyata..kirain aku thok 😀

          Balas
      • September 2, 2013 pada 3:01 pm
        Permalink

        Eeee….tapi mbambung paling jauh bandung,JKT, lak luar pulau jawa belom pernah,,ya ntar lak punya suami orang luar pulau baru bisa mbambung ke luar pulau..hahahahaha

        Balas
  • September 2, 2013 pada 9:43 am
    Permalink

    kalo yg satu ini saya ga bisa kasih saran pakdhe 🙁 , walaupun dulu temen saya yg jadi deptcollector banyak , tapi saya ga tahu prosedur untuk melakukan pengambilan motor yg bermasalah
    cuma memang jika kita kooperatif tentunya pihak leasing nggak bisa seenaknya ngambil motor apalagi dg kekerasan jadinya ya coba aja ngomong baik2 sama pihak leasing ,kali aja dapat keringanan

    Balas
    • September 2, 2013 pada 9:46 am
      Permalink

      bukan saya… 😀
      cuma prihatin dg teman sebelah rumah…

      Balas
  • September 2, 2013 pada 1:50 pm
    Permalink

    Dulu angsuran motor teman saya pernah nunggak, ngakalinya plat nomer dikasih mika burem biar ngak keliatan.

    Debt colectorkan juga manusia pasti kesulitan ngebaca :mrgreen:

    Balas
    • September 2, 2013 pada 2:02 pm
      Permalink

      Wech..sipp..juga thu….
      Keren2….

      Balas
      • September 2, 2013 pada 2:17 pm
        Permalink

        hehehe… jangan di tiru itu..Penipuan namanya..

        Balas
      • September 2, 2013 pada 3:08 pm
        Permalink

        Sama2…kena tipu,,,alias tipu kuadrat…hahahahaha
        Ugak o mas…lak bisa beli cash,gak bisa nabung dulu…

        Balas
  • September 2, 2013 pada 6:07 pm
    Permalink

    NB : debt colector dijakarta kalau nyari tunggakan motor dipas jam berngkat kerja sama jam pulang kerja bisanya sering nongkrong di halte2 atau tempat2 yang sering dilewatin pengguna motor Contoh jembatan pengkolann Rs Husada kebayakan sih orang ambon pada pegang buku tebel2 nah ketemu model gitu angsuran motor nunggak ya hati-hati aja… :mrgreen:

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: