Kebiasaan Memberi Uang Tip ke Mekanik

bengkel resmiMungkin sudah menjadi kebiasaan sebagian dari kita memberikan uang tip atau uang bonus kepada mekanik di saat kita melakukan servis kendaraan di bengkel sebagai ungkapan terimakasih kita atas pekerjaanya yang kita nilai memuaskan,walaupun ada pula yang tak mau memberikannya dengan alasan sudah menjadi tugas seorang mkanik ntuk memeberikan pelayanan terbaik,dan dia sudah di gaji oleh bos nya,jadi untuk apalagi di kasih uag tip. Ada kejadian menarik yang Mas Sayur alami kemarin saat mengantar teman ke sebuah bengkel Resmi di Abepura, di mana motor teman ini memang harus menginap di engkel karena kerusakannya cukup parah.

Setelah di bongkar dan ketemu semua part yang harus di ganti,kami pun berniat pulang karena memang sepertinya motor itu nggak akan bisa di selesaikan hari ini. Di saat kami sudah keluar dari bengkel,ada seorang karyawan bengkel tersebut yang mungkin merupakan atasan dari mekanik *terlihat dari pakaiannya yang tidak berseragam mekanik,menghampri kami dan berkata, “Mas..,motornya di inapkan ,ya..?” dan kami pun meng iyakan,dan dia pun melanjutkan perkataannya, “Mas.,ada baiknya sampeyan kasih “uang rokok” pada salah satu mekanik yang sapeyan percaya di dalam *di bengkel tersebut, supaya motor sampeyan dia tangani dengan bagus.”   Kami diam sesaat dan teman Mas Sayur yang merupakan pemilik motor nampaknya nggak bisa ngomong,akhirnya Mas sayur yang angkat bicara,”maaf.Pak…nampaknya kami nggak punya uang lebih saat ini,mungkin besok kalau sudah motornya selesai”. Setelah itu sang Bapak tadi cuma meng iyakan tapi dengan ekspresi yang berbeda     😉

Baca Juga :  Bensin Botolan... ( Lagi...??? )

bengkel resmi1Ada banyak pertanyaan di benak Mas Sayur setelah kejadian itu, Sedemikian membudaya nya kebiasaan itu sehingga harus diingatkan oleh pihak bengkel sendiri..?   Sedemikian banyaknya kah,garapan bengkeltersebut sehingga mungkin ada prioritas bagi pelanggannya..?  waah..ini sudah nggak betul ini.     👿     Jangan jangan para mekanik di bengkel tersebut memang berlomba-lomba mencari uang tip sebagai penghasilan tambahan. ***semoga saja dugaan ini salah.

Baca Juga :  Jika Stoner Kembali di Motegi & Langsung Ngacir, Pedrosa..??

Atau jangan jangan Mas Sayur termasuk orang yang pelit,karena selama ini belum pernah memberi uang tip kepada mekanik saat servcice motor..?  entah lah…      😉

Sepengetahuan Mas Sayur,selama ini belum pernah ada bengkel yang menyarankan konsumen memberi uang tip pada mekanik,bahkan yang melarang malah banyak. Dan kesimpulan sementaranya adalah,sepertinya nggak bisa di ulangi lagi servis di tempat itu.

Baca Juga :  Honda Vario 125 Mati Mendadak,Ternyata Ini Penyebabnya.

Advertisements

48 tanggapan untuk “Kebiasaan Memberi Uang Tip ke Mekanik

        • Agustus 29, 2013 pada 5:20 am
          Permalink

          wkwkwk… 76 iku rokoke wong bingung… urutan yg benar kan setelah 7 itu 8,mosok habis 7 koq 6 … bingung… 😀

          Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 4:53 am
    Permalink

    Aku blm pernah ngasih…
    #gak punya duit

    Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 8:16 am
    Permalink

    Kalo kerjaannya bagus, saya biasanya kasih tip.
    Kalo di bengkel resmi H maupun Y, tidak pernah ada yg menganjurkan atau melarang kasih tip.
    Dan hampir selalu kalo di beres, kejaannya bagus2, berarti hampir selalu saya kasih tip, he he.

    Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 8:26 am
    Permalink

    harusnya yg punya beres melarang ngasih tips. ane pernah lihat ada tulisan dilarang ngasih tips gitu. tp lupa dimana

    Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 8:48 am
    Permalink

    saya tak pernah memberi tip dengan mekanik bengkel langganan.
    yang paling sering beliin minuman dingin atau gorengan buat mereka.

    Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 10:04 am
    Permalink

    itung2 sedekahlah kl ada rejeki lebih…tangan diatas lebih baik dr pd tangan dibawah..tapi pas lagi boke ya cukup bilang ke mekanik..terimakasih … hehe…

    Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 10:08 am
    Permalink

    loh kok beda ya sama bengkel yamaha disini terakhir servis saya mau ngasih tip sama kepala mekaniknya dilarang takutnya nanti si mekanik membeda-bedakan kualitas servis mereka terhadap orang-orang yang memberi tip makanya tip itu dilarang dibengkel resmi ya alasannya seperti itu

    Balas
    • Agustus 29, 2013 pada 10:47 am
      Permalink

      umumnya kan begitu..jadi yang ini termasuk RA UMUM.. 😀

      Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 10:11 am
    Permalink

    kalau disini ngasih uang tip ke mekanik kalau ketahuan bose bisa dimarahin tuh ekanike, lha ini kok malah di suruh. apakah ada bagi hasil nantinya? konspirasi nih 😈

    Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 11:25 am
    Permalink

    aku servisnya di bengkel umum.
    sering juga ngasih tip atau sekedar beliin minum…
    ya rasa kekeluargaan aja…

    Balas
      • Agustus 29, 2013 pada 11:33 am
        Permalink

        ya begitulah..
        soalnya dari mekanik itu saya jadi dapat ilmu tentang motor…
        udah dari awal punya motor kaya gitu sih..
        di beres mana bisa liatin mekanik servis..

        Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 12:52 pm
    Permalink

    liat2 dlu tampang mekaniknya, klo cukup friendly ksh goceng lah.. 😆

    Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 1:09 pm
    Permalink

    Tidak di-SARANKAN bahkan DILARANG kalau di bengkel resmi…

    Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 7:02 pm
    Permalink

    asemmmm dadi kelingan jaman mbengkel biyen pakdhe
    maklum gaji mbengkel dulu ga bakal cukup kalo buat sebulan makanya seneng banget kalo ada yg ngasih,tapi jujur pakdhe semua motor orang2 itu tak serpis sesuai dg prosedur tanpa membedakan yg punya ngasih apa nggak karena ini masalahnya PROFESIONALISME dalam bekerja
    dikasih ya syukur allhamdulillah nggak dikasih juga nggak papa lha wong sudah digaji

    Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 8:58 pm
    Permalink

    kalo dikek’i yo arep , nek gak di kek’i yo tak arep2 hahahaha :mrgreen: *guyon lek
    jawabanku podo karo om Ekomoker ae wes ,,,, sing penting PROPESIONAL 😀

    Balas
    • Agustus 29, 2013 pada 9:11 pm
      Permalink

      wkwkwk…ini bukan mantan..tapi (masih) mekanik beneran…
      yups…setuju…sing penting Profesional 😀

      Balas
  • Agustus 30, 2013 pada 6:47 pm
    Permalink

    kl pekerjaan agak berat dan agak lama plus sulit biasanya saya kasih ,sekedar uang rokok…gak papalah…uang rokok lho ya, bukan uang oli…

    Balas
  • Agustus 31, 2013 pada 8:31 am
    Permalink

    Ane cuma kasih ke tetangga ane yg mekanik,gan… Itung” saduluran.

    Balas
  • Agustus 31, 2013 pada 11:37 am
    Permalink

    mas sayur, kalo dalam agama islam, uang iba kepada karyawan yang ada bosnya haram 🙁

    padahal kita kasihan dan mau kasih uang sebagai hadiah, itu pun gak boleh. boleh kalo situasi kondisinya bukan di kantor/tidak berbaju dinas/kita dan dia lupa dengan kejadian itu sehingga gak ada rasa kasih mengkasihani.

    sebab mas, hakikatnya ketika kita kasih, mesti di kedua belah pihak ada rasa keberpihakan. dan hal itu bisa jatuh pada “khianat”. makanya kalo ada karyawan dia iti sudah ada bosnya. gak noleh kita kasih uang dan semacamnya. enak toh agama islam ini. kalo paham mesti dalam hal berdagang atau semacamnya selalu menciptakan rasa tentram damai sentosa makmur irian jaya wkwkwkwkwkwk

    Balas
  • September 3, 2013 pada 3:13 pm
    Permalink

    klo saya tergantung yang dikerjain, klo hanya servis biasa ga dikasih tp klo sudah pasang part (wlo klo beres yamaha ada ongkos tersendiri keluar dari bill pihak bengkel) saya suka kasih tips lebih lsg ke personal-khususnya pas lagi pasang part yang rada njelimet-susah…lagi ada untungnya juga klo kita kenal baik sama mekanik (klo saya sudah tahu di kerjanya bagus-saya minta mekanik itu yang pegang terus klo mau servis)..biasanya tanpa kita tanya dia suka nanya-nanya yang ga beres apa aja, ato gimana part yang kemaren diganti ada masalah??…gitu…mutual simbiosime…
    khusus untuk abang ini memang rada aneh,,,,soale tips biasanya kita kasih klo kerjaanya sudah beres….

    Balas
    • September 3, 2013 pada 6:03 pm
      Permalink

      wah…pengertian nya besar juga dia…siip lah..

      Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: