Pakai Lampu HID itu Kebutuhan Atau Sekedar Tampil Beda..?

hid projektorNggak usah di ceritakan panjang lebar lagi,lah..jika kini pemakaian lampu HID pada sepeda motor banyak di jumpai d jalan raya. Dari mulai motor matik,motor bebek ataupun tipe sport,bahkan motor alay  moge. Memang nggak di pungkiri,nyala lampu ini sangat terang,dan sangat membantu pengendara,tapi tak jarang membuat gelagapan pengendara lain yang berpapasan langsung dan setingan lampunya keterlaluan ***terlalu tinggi dan terlalu silau.
hid projektor silauSetiap motor baru,rasanya nyalalampunya sudah terang dan mampu memenuhi kebutuhan penerangan jalan yang di butuhkan pengendaranya,berbeda dengan motor yang terbilang “tua” ang nyala lampunya sudah mula meredup karena berrbagai faktor. PERTANYAANNYA ADALAH,mengapa motor motor keluaran baru yang nyala lampunya sudah terang masih di pasang lampu HID..? Tanpa memikirkan efeknya bagi pengendara lain. Pengalaman pribadi,baru saja sepulang dari masjid sholat Isya’, ada pengendara ninja 150 2012 berlampu HID menggunakan lampu HID mendahului,dari pantulan di kaca spion saja silaunya minta ampun,apalagi pengendara yang berhadapan langsung..?     👿     Opo sik kurang padang to,rek…??    ( bahasa jawa : apa masih kurang terang..?  ) atau hanya sekedar gaya-gayaan biar tampil beda,gitu..?

Baca Juga :  Menghadiri Customer Loyality Gathering Astra Motor Jayapura.

Mas Sayur sendiri kurang paham terhadap jenis dan tipe-tipe lampu HID,tapi “katanya” intensitas cahayanya bisa di seting,dari warna agak kekuningan,kebiruan sampai putih silau. Jadi lewat tulisan ini Mas sayur pengin menyampaikan jika teman-teman pembaca ada yang memakai lapu jenis ini,maka bijaksanalah,fikirkan efek yang akan di alami oleh pengendara yang lain,jangan sampai menimbulkan potensi bahaya. Penggunaan lampu ini memang sah-sah saja..nggakada yang bisa melarang..yang penting,saling mengerti saja…

Baca Juga :  Ketika Fans Rossi Mendandani Kawasaki Ninjanya..

Mungkin teman-teman pembaca ada yang punya pengalaman tentang lampu jenis ini,maksudnya bukan hanya pengalaman pahit,tapi mungkin ada yang punya solusi tekhnis supaya lampu jenis ini tetap friendly bagi orang lain. Silahkan di bagi ceritanya di kolom komentar..

Advertisements

55 tanggapan untuk “Pakai Lampu HID itu Kebutuhan Atau Sekedar Tampil Beda..?

      • Agustus 27, 2013 pada 6:49 pm
        Permalink

        :mrgreen:
        saya blm pernah pake hid proji mas jd gak tau deh…

        Balas
  • Agustus 27, 2013 pada 6:52 pm
    Permalink

    hayahhhh… gak maching mas… aku terima apa adanya sajalah mas… emang si supra fit udah remang2 nih gak terang benderang lg…

    Balas
    • Agustus 27, 2013 pada 6:54 pm
      Permalink

      hehehe…masih muda koq… mata msih awas.. 😀

      Balas
      • Agustus 27, 2013 pada 6:56 pm
        Permalink

        asal kacamata gak ketinggalan saja…maklum sudah mines :mrgreen:

        Balas
  • Agustus 27, 2013 pada 6:56 pm
    Permalink

    kalo buat kebutuhan sih saya oke2 aja,,,asal sorot lampunya gak kelewat tinggi,,,sebenernya saya jg pgn pasang lampu kyk gini tp katanya boros aki ya jd urung,,

    Balas
    • Agustus 27, 2013 pada 7:03 pm
      Permalink

      boros aki nampaknya memang masuk akal.. butuh setrum gede…

      Balas
  • Agustus 27, 2013 pada 7:07 pm
    Permalink

    mengganggu tuh, enak buat yang punya, ngga enak buat orang lain di depannya. apalagi udah pakai HID, pakai lampu jauh pula.

    srempet sisan :mrgreen:

    Balas
  • Agustus 27, 2013 pada 9:31 pm
    Permalink

    sbnrnya lampu model spt diatas cukup mengganggu pengendara lainnya..

    Balas
  • Agustus 27, 2013 pada 11:01 pm
    Permalink

    neng jayapura jarene cepos, ameh dirazia lampu putih menyilaukan,tapi koq polisine nak sweping pas awan yow,opo reti le pake lampu silau le endi.

    Balas
    • Agustus 28, 2013 pada 4:09 am
      Permalink

      karena di jayapura sdh wajib nyala lampu sin hari cak Toyo…dan lampu HID tetap silau mesk siang hari..

      Balas
  • Agustus 27, 2013 pada 11:23 pm
    Permalink

    marai sulap, mesakke sing berlawanan arah, harusnya dilarang, udah gk standart…dan membahayakan pengendara lain.

    Balas
  • Agustus 28, 2013 pada 2:54 am
    Permalink

    biasanya yang kena silaunya dari arah lawan, pandangan langsung gelap sekejap,untuk mengatasinya kedipkan mata berkali-kali biar pandangan makin jelas…

    Balas
    • Agustus 28, 2013 pada 4:07 am
      Permalink

      oh iya…pengendara berkacamata pasti merasakan efeknya…

      Balas
      • Agustus 28, 2013 pada 1:37 pm
        Permalink

        termasuk saya yang juga berkacamata……
        paling jengkel klo posisix terlalu tinggi.
        tapi meskipun pancarannya rendah tetap aja silau mas…

        Balas
  • Agustus 28, 2013 pada 7:27 am
    Permalink

    hid itu beda temperaturnya beda warna cahanya pakdhe , jadi ga bisa di setting sesuka hati warna cahayanya , nek pengen ganti warna ya ganti bohlam
    masalahnya adalah sebaran cahaya HID ga bisa fokus alias nyebar kemana2,makanya mobil2 yg pake HID selalu pake lensa fokus didepan bohlamnya,bahasa kerennya PROJIE alias PROJECTOR LAMP
    ehhhh projie itu merek rokok bukan? ,hehehehehehehehehe :mrgreen:

    Balas
    • Agustus 28, 2013 pada 9:50 am
      Permalink

      lha…ini ahlinya datang…. oooo ngunu,to… ? thank’s mas eko…

      Balas
  • Agustus 28, 2013 pada 7:42 am
    Permalink

    sangat menyilaukan apalagi pasangnya terlalu tinggi

    Balas
  • Agustus 28, 2013 pada 9:51 am
    Permalink

    Lampu Lebay :mrgreen:
    paling sebel kalo ketemu motor/mobil ber HID saat dia berada di belakang dan nggak mau nyalip…buntutin thok pamer hid..
    apalagi pas kita nyetir sedan..haduh..pengen mbalang watu rasane…hawa panas hid terasa di kabin n mata juga silaaauuuu..

    Balas
  • Agustus 28, 2013 pada 12:05 pm
    Permalink

    kalo ane pribadi pak lek,, g begitu menghiraukan HID atau yang lain lah. Tapi jujur ane butuh yang terang.. soale mata sudah Minus.. kalo malam sering hajar lubang…. tapi ya kembali ke pemasangan/diri sendiri .. sedikit nunduk akan lebih baik…

    Balas
  • Agustus 28, 2013 pada 3:22 pm
    Permalink

    Perlu juga pake lampu HID apalagi sekarang banyak banget aspal yang rusak, tapi posisinya harus dibikin nunduk agar tidak terlalu menggangu pengguna lain.

    Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 4:41 am
    Permalink

    Pake HID
    – bermanfaat bgt kalo kalo lagi perjalanan malem 😉
    – Percuma / sia-sia bila dipake aktifitas siang (AHO) :mrgreen:

    *Menambah kegantengan kyknya gak mungkin bgt, kecuali sampeyan gak pake helm 😀

    Salam odong-odong 💡

    Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 10:51 am
    Permalink

    motor baru banyak yang lampunya sudah 50watt tapi masih kurang…

    Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 1:06 pm
    Permalink

    Ya mending kalau ada setting-annya. pas didalam kota jalan raya penuh dengan lampu jalan, ya di set kota/agak redup.bila mana perjalanan luar kota, naik turun gunung jalan sepi pakek yang terang (sampek silau)…jadi ben pengendara lain gak dongkol…wkwkwkwkwk

    Balas
  • Agustus 29, 2013 pada 1:35 pm
    Permalink

    Sebenernya hid bagus kok untuk si pengendara dan tidak menyilaukan bagi pengendara lain dari arah berlawanan ASALKAN:
    – Hid cukup pakai yg 4500K Usahakan tidak lebih dari 6000K
    – Selalu pasangkan lensa projector, projector disini jg bermacam2, hindari lensa2 murah biasanya buatan china

    Headlamp mobil2 skr sudah banyak yg memberikan hid projector sbg piranti stdandar, termasuk Bus AKAP…

    Balas
    • Agustus 29, 2013 pada 2:03 pm
      Permalink

      nah..ini masukan bagus… thank’s…
      btw..gambar dari email sampeyan udah tak terima lho…makasih,ya… 🙂

      Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: