Tentang Posisi Saklar Sein dan Klakson yang Kini di Tukar,Ini Alasan Honda

saklat honda model lamaInilah Jawaban yang Mas Sayur tunggu,jawaban dari pihak Honda,bukan spekulasi kita. Sebenarnya ini cerita lama,sudah beberapa tahun yang lalu posisi saklar lampu sein dan klakson di motor Honda di Tukar. Kalau nggak salah sejak tahun 2009 semenjak kelahiran Honda Absolut Revo. Dan saat itu,tentu para pembeli/pemakai honda aru yang masih terbiasa dngan model lama menjadi agak sedikit gelagapan dan sering salah pencet   😀   Mau pencet sein..,eh..malah klakson yang di pencet atau sebaliknya   👿

Baca Juga :  Masih Terkendala

saklar revoApa kata pihak Honda tentang hal ini..?  inilah pengakuan mereka seperti di kutip dari otomotifnet  :


“Menurut riset kami, posisi tangan di sebelah kiri lebih mudah menjangkau tombol di paling bawah. Oleh karenanya, tombol sein yang dipindahkan ke bawah,” jelas Hadrianus Ary Yuanto, Analyst Safety Riding & Motorsport Department PT Astra Honda Motor (AHM).

“Honda ingin pengendara lebih mudah mengoperasikan tombol sein agar tetap aman saat berkendara,” lanjut pria yang akrab di sapa Ary ini. Ya, tentunya karena sein adalah perangkat vital dalam keselamatan berlalu lintas.

Laaah…itu kan menurut mereka, menurut anda bagaimana..??

Baca Juga :  Kebo Ramah Lingkungan
Advertisements

33 tanggapan untuk “Tentang Posisi Saklar Sein dan Klakson yang Kini di Tukar,Ini Alasan Honda

  • Mei 7, 2013 pada 12:05 am
    Permalink

    untung balado gen 1 punya ane masih normal 😆 yg gituan sih butuh penyesuaian lagi,jdi menurut ane jgn langsung ke jln raya,ntar terjadi kecelakaan loh 😛

    Balas
  • Mei 7, 2013 pada 7:40 am
    Permalink

    Pernah ngalamin pinjem Revo, mau belok susah nyari sein.
    Disewotin deh sama rider belakang ane, gara2 sein ngedadak dan belok ngedadak…

    Balas
  • Mei 7, 2013 pada 9:08 am
    Permalink

    menurut riset AHM ,orang indonesia lebih sering nglakson daripada kasih sein buat tanda belok , kalo belok kan cukup lambaikan tangan ,hahahahahahahahahahaha 😀 , it’s the fact

    Balas
  • Mei 7, 2013 pada 11:54 am
    Permalink

    IMHO, kurang safety. Karena budaya indonesia klakson paling sering dipencet dr pd sein. Depan lelet tiiiiit, depan macet tetep tiiiit.

    Balas
    • Mei 7, 2013 pada 11:57 am
      Permalink

      sdh tahu lampu lalu lintas belum hijau sudah tiiiit…,yo..wis lanjut wae..daripada di seruduk dari belakang.. :mrgreen:

      Balas
  • Mei 7, 2013 pada 12:05 pm
    Permalink

    imho aka menurut pendapat lugu ane, sebenernya ini trik supaya pemilik honda makin susah kelain hati… apalagi jika user2 baru.. yang baru bisa naek/belajar, belinya motor honda baru. udah terbiasa dengan sen di bawah, ketika coba motor laen kagok…. jadi males.. ah ya udah pokoknya honda forever… imho loooh… 😀

    Balas
  • Mei 7, 2013 pada 12:16 pm
    Permalink

    kmren bca di otomotif klo g’ salah di thailand jg dirubah (sama kya di Indonesia)…
    klo pndapat ane dilihat dr safety first.
    yg paling pnting harus yg paling gampang. orang mencet klakson itu biasanya dikarenakan hal mndadak, spontan dan tidak bisa diprediksi. mau nyalip, ngasih tanda, ‘menyapa’, memperingatkan dsb.
    sedangkan sein biasanya untuk belok atau pindah jalur (ada spion sbg perangkat pembantu kedua selain sein). klo belok kita sudah bisa memprediksi kapan dan dimana belokannya (tikungannya jg g’ bakal pindah 😀 ). mau nyebrang juga pasti lihat spion dan perhitungan dulu (bukan hal yg mendadak atau spontan).
    itu pendapat ane sih. CMIIW

    Balas
    • Mei 7, 2013 pada 3:22 pm
      Permalink

      setahu saya malah duluan thailand masbro ,orang sini sing ngikut2 aja apa kata thailand , sejak wave125i (kalo disini bodynya kaya revo old ) juga udah pake ,kalo di matik click110i (kaya vario techno 110)

      Balas
      • Mei 7, 2013 pada 3:24 pm
        Permalink

        iya mgkn bro.. ane cm sempat baca klo Honda Thailand jg mngadopsi hal yg sama. cm siapa yg duluan ane kurang tahu 😀

        Balas
  • Mei 7, 2013 pada 1:17 pm
    Permalink

    Ooohh… Jadi itu alasannya… Memang iya sih. Tapi kita sudah terbiasa dengan posisi tombol sein di atas, klakson dibawah…

    Balas
  • Mei 7, 2013 pada 2:16 pm
    Permalink

    ahm ni gimana sih, alasannya ga masuk akal, sein ma klakson ya vital klakson, klakson tuh pake reflek, na ini mo nglakson harus cari2 dulu ya keburu disenggol truck

    Balas
  • Mei 7, 2013 pada 10:37 pm
    Permalink

    asal yang ditukar tempatnya bukan handel rem sma handel kopling sja… kebayangkan klo mw nya pngen ngerem eh malah ngopling :mrgreen:

    Balas
  • Mei 7, 2013 pada 10:49 pm
    Permalink

    AHM mau jualan apa menanamkan ideologi baru?? mentang2 fans boy-nya banyak.
    klo mau jualan disini ya harusnya ngikuti maunya orang sini
    ============
    jawaban sadis.qiqiqiqi

    Balas
  • Mei 8, 2013 pada 2:24 pm
    Permalink

    Menurut saya enakan klakson di bawah sein memang vital tapi di jalan besar jarang di pakai biasanya klakson yang lebih di gunakan ini pendapat saya saat rute ke sekolah atau mall #jalan protokol semua yg di lewatin
    Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung Teruuusss…!

    Balas
  • Juni 22, 2013 pada 12:57 am
    Permalink

    INOVASI BODOH yg dilakukan HONDA, bukan masalah KEBIASAAN nya. Tapi Fungsi ERGONOMI nya. Kalau stang sebelah kiri tidak ada kopling atau rem (matic), bisa jadi nyaman2 saja. Tapi bila di stang kiri ada HANDLE kopling atau REM (matic), bisa2 tdk nyaman luar biasa. mis : (motor matic) dlm kondisi darurat (mis : ada org tiba2 nyelonong nyebrang) dibutuhkan menekan tuas REM dan klakson bersamaan. Pada saat kondisi seperti itu “POSISI JEMPOL AKAN AGAK NAIK KE ATAS untuk menekan klakson”, ANDA akan merasakan luar biasa TIDAK NYAMAN… skl lg ini bukan masalah kebiasaan tp dr FUNGSI ERGONOMI. dan utk lampu “SEIN” walaupun VITAL, tidak membutuhkan REFLEKTIFITAS yang tinggi, karena lampu sein dinyalakan 50 – 100m sblm berbelok. Sedangkan klakson, membutuhkan reflektifitas yang tinggi (dlm hal ini bila ada org yg tiba2 nyelonong nyebrang). perhatikan ERGONOMI. skli lg INOVASI dari HONDA YANG BODOH…. Thanx Gan, sudah ngebahas masalah ini….

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: