Suzuki Shooter 115 Fi, Standar Sampingnya seharga 850 rb..

jagang suzuki-shooter-115-fi

Picture : merdeka.com

Mosoookk…?   😀   Bercanda bro…Kalimat di atas hanya plesetan saja untuk mengatakan jika Suzuki Shooter yang baru rilis tanggal 5 mei 2013 itu ada 3 varian dengan harga yang berbeda pula :

  • Suzuki Shooter 115 Fi SR yang dilepas di harga Rp 13,25 jutaan.
  • Suzuki Shooter 115 Fi R berharga Rp 12,45 jutaan
  • Suzuki Shooter Fi berharga Rp 11,6 jutaan  TANPA STANDAR SAMPING dan REM TROMOL di roda depan.

Naahh..jelas,to…? jika anda membeli Suzuki Shooter varian termurah,maka standart samping motor tersebut memang nggak ada   😀   dan jika menginginkan yang ada standart sampingnya,minimal anda harus menambah 850 rb untuk mendapatkan varian yang satu tingkat di atasnya. Dan jika anda mau agak ngirit dan mau sedikit ribet, MAKA BIKINLAH SENDIRI di tukang LAS atau CARI DI LOAKAN foot step milik SMASH TITAN yang komplit ada standart sampingnya.

Baca Juga :  Ninja 1000 2014 Terspyshoot di Eropa

suzuki-shooter-115-fi1Sebenarnya bagi sampeyan,standar samping itu penting apa enggak,sich..? Secara pribadi,Mas Sayur menganggap fitur standar samping ini punya peran penting,ketika harus parkir di tempat yang tidak memungkinkan untuk memakai standar tengah,contohnya tanah yang berpasir dan ambles,tanah becek dan lembek dll. Tapi mungkinbagi yang tinggal di pemukiman dengan kontur tanah yang keras dan sudah full aspal atau cor beton,atau ada pilihan untuk memparkir motor dengan standar tengah tanpa adanya rasa khawatir akan roboh dan sebagainya,maka tanpa standart samping pun rasanya tak jadi soal.

Baca Juga :  Tips Aman dari Begal Motor

SUMBER.

Advertisements

64 tanggapan untuk “Suzuki Shooter 115 Fi, Standar Sampingnya seharga 850 rb..

  • Mei 6, 2013 pada 12:07 am
    Permalink

    wuih . . . Mahal amat
    kalau pake standar samping, top speed nambah berapa?
    Wk wk

    Balas
  • Mei 6, 2013 pada 12:51 am
    Permalink

    nah itu yg bikin saya binun.. Katanya sih buat neken harga.. 🙁
    yg tanpa kick starter aja diprotes, semoga kedepannya gak menghilangkan fitur rem atau bagian lainnya sbg pelengkap fitur motor,
    #tapi vespa lama koyone yo ra ono standar samping ya mas..?, lawas ra ndelok vespa malah lali.. :mrgreen:

    Balas
    • Mei 6, 2013 pada 10:39 am
      Permalink

      hayah… :mrgreen: paling parah kalau menghilangkan roda *hayah ngelawak.. 😀

      Balas
    • Mei 6, 2013 pada 10:38 am
      Permalink

      waduh..mas bro..sampai saat ini saya belum kontak sama beliau..

      Balas
  • Mei 6, 2013 pada 2:00 am
    Permalink

    suzuki mencoba membuat trend baru “tanpa standar samping”. semua motor didunia (kecuali motor balap) pake stNdar samping, mLah standar tengah tidak semua ada.

    Balas
    • Mei 6, 2013 pada 10:35 am
      Permalink

      setuju..tapi kalau sdh begitu kan bisa di akali,to..? ingat ini Indonesia.. 😉 :mrgreen:

      Balas
  • Mei 6, 2013 pada 7:11 am
    Permalink

    Standar samping itu sangat perlu, Mas Sayur. Saya sering pake standar samping kalo tempatnya lunak shg nggak bisa pake standar tengah (di bawah standarnya diganjel batu dulu). Tapi kalo tempatnya keras saya selalu standar tengah krn lebih aman terutama buat anak kecil yg suka manjat motor.

    Balas
    • Mei 6, 2013 pada 10:32 am
      Permalink

      memang benar Pak Eko… dalam prakteknya di pemakaian sehari hari..pemakai lebih sering memakai standar samping dari pada standar tengah..

      Balas
  • Mei 6, 2013 pada 7:21 am
    Permalink

    Kalo analoginya seperti itu, seolah – olah harga standar samping kemahalan Pak Dhe, padahal setau saya waktu baca blognya kang Taufik, perbedaannya bukan cuma dari itu aj, tapi footstep boncenger juga salah satunya, untuk versi yg paling bawah itu footstepnya langsung nempel ke sasis, so sekali produksi sasis udah termasuk footstep itu jadi cost produksi bisa ditekan, nah versi atasnya itu terpisah footstepnya, dipasang pake baut.. CMIIW…

    Balas
    • Mei 6, 2013 pada 10:31 am
      Permalink

      wkwkwk..cuma guyonan saja,bro…jangan di anggap serius… 😉

      Balas
  • Mei 6, 2013 pada 8:49 am
    Permalink

    Penting banget, standar samping lebih baik digunakan disaat disekitar atau dirumah ada anak kecil. Maklum anak2 suka muter2 roda belakang pas motor di standar tengah. Ngeri kan kalo sampai tangan anak kita kejepit rantai….

    Balas
  • Mei 6, 2013 pada 10:11 am
    Permalink

    Klo saya malah lebih suka gak pake kick starter daripada standar samping dihilangkan..ribet mas 😀

    Balas
    • Mei 6, 2013 pada 10:21 am
      Permalink

      ini mungkin lebih rasional.. **asalkan as starternya ada..

      Balas
  • Mei 6, 2013 pada 10:58 am
    Permalink

    Setahuku versi shooter yang paling murah selain ga pake standar samping juga rem depan masih pake versi drum. Jadi selisih 850 ribu itu minus standar samping n rem depan versi drum… Monggo diteliti dulu….

    Balas
  • Mei 6, 2013 pada 11:01 am
    Permalink

    eh kreatif dink si Suzuki
    jual motor murah
    eh gak ada standar sampingnya
    hemat yang kreatif (daripada pake panel body dari plastik ember 😀 )

    Balas
  • Mei 6, 2013 pada 12:55 pm
    Permalink

    yang tanpa standar samping rem depan tromol mas, jadi 850 ribu itu standar samping plus rem cakram depan

    Balas
  • Mei 6, 2013 pada 1:28 pm
    Permalink

    Suzuki… Gue suka sama mesin loe, payah sama body loe. Mending pake body motor Satria Hiu ku dah delta box, monoshock body aduhai ga jadul banget, kapan inovasimu!!! kuk cekarang berhenti… ngambek mode : on

    Balas
      • Mei 6, 2013 pada 1:34 pm
        Permalink

        wawi saget panjenengan sampaiken pada petinggi Suzuki pak, Mesin bandel tapi sekarang model body malah jadul walau relatif penilaian orang contoh : nex, dan terbaru shoter…

        Balas
        • Mei 6, 2013 pada 1:39 pm
          Permalink

          mereka mana mau dengerin omongan blogger kelas ‘coro’ macam saya,mas…
          kalau yng ngomong semacam wak haji taufik mungkin saja… 🙁

          Balas
  • Mei 6, 2013 pada 1:44 pm
    Permalink

    siapa tahu pak, dari email panjenengan bisa di dengarkan para petinggi Suzuki, semua berawal dari bawah pak maap sekarang “coro” tapi pasti bentar lagi jadi bloger ngetop from east. Optimis pak, berangkat dari lapak kecil kecilan niscaya akan jadi jurangan. Dongo di nongo pak, pangapunten mawi katah lepatipun 🙁

    Balas
  • Mei 6, 2013 pada 4:27 pm
    Permalink

    kasian klo ada yg dipake buat bawa barang dagangan kya tukang somay dsb.
    apa gk berat+ribet tuh standarin nya.. 😆

    Balas
  • Mei 6, 2013 pada 9:26 pm
    Permalink

    11,6 tanpa standar samping n pake rem tromol..
    gimana kalo tanpa kick starter n remdepan harganya bisa 11juta kali ya…( hayah ngaco)

    Balas
  • Mei 7, 2013 pada 9:33 am
    Permalink

    kenapa ributin standar samping ya,klo ngga mau beli yg itu,kan masih ada yg di atas satu tingkat ada cakram depan dan standar sampingnya.klo ga ada dan ga suka ya ga usah beli.kan itu cuma pilihan wahai manusia….

    Balas
  • Mei 7, 2013 pada 10:05 am
    Permalink

    strategi demi menurunkan harga jual , tapi opo yo musti menghilangkan standart samping? perasaan semua motor murah dg brand terkenal ga pernah tuch menghilangkan standart samping legenda,kirana,vega-r , vega-zr , edge bahkan mocin pun masih pake tuch ,apa ga ada opsi lain demi menurunkan harga? lha versa aja bisa murah semurah2nya masih pake stand samping , kenapa shooter ga bisa?
    jawabannya mungkin karena tidak ada type motor yg bisa mensubsidi shooter ini ,terawangan ngawurrr 😀

    Balas
    • Mei 7, 2013 pada 10:34 am
      Permalink

      he.he..he..sepanjang sejarah saya mengenal motor, baru kali ini memang ada KENYATAAN kayak gini.. 😉

      Balas
  • Mei 7, 2013 pada 11:28 am
    Permalink

    kok saya masih pesimis sama suzuki ya…. semoga saja makin jos aftersalesnya

    Balas
  • Mei 7, 2013 pada 4:48 pm
    Permalink

    suzuki ki meh nglawan mindset konsumen. part yg harusnya ada malah diilangin.
    sebenarnya mending kayak revo fit aja.
    ngilangi indikator perseneling, ganti beberapa part plastik yg gak dicat. behel pake pipa bulet.

    Balas
  • Mei 7, 2013 pada 8:58 pm
    Permalink

    kalo gak pake spion turun lg jd berapa ya? :mrgreen:

    Balas
  • Mei 8, 2013 pada 10:30 am
    Permalink

    seep lah buat suzuki. tapi knp versi murah nya seperti itu? ntaar yang laen ngikutin.. malah ada kenalpot nya pake trompet ajaah..!
    wiiw
    apa mungkin ini trik ya?

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: