Dukanya Bekerja Dengan Motor Tua..*tapi belum bangka.. :D

motor (1)2

Gambar nyomot dari sini.

Sekedar catatan kecil hari kemarin,22/03/2013.Memang mas sayur menyadari dengan se ‘sadar-sadarnya’ jika menggunakan motor tua itu memerlukan ketelitian dan kesabaran ekstra,dalam arti tidak bisa memainkan gas seenaknya dan juga harus mengerti isyarat tidak wajar dari motor tua itu sendiri baik dari suara mesin yang abnormal,ataupun pergerakan yang tidak stabil yang menandakan bahwa ada ‘sesuatu’ yang tidak beres dengan motor tersebut. INTINYA HARUS PEKA dan PENUH PERASAAN   😀    

Foto0614Ceritanya begini..,sepulang kerja kemarin,di tengah perjalanan yang agak macet dan panas,mas sayur merasakan ada yang salah dengan mesin si Risma,tidak biasanya seperti ini.Realistis saja,sebuah motor yang sudah berumur 10 tahun dan setiap hari menjadi kuda beban mengangkut beban seberat hampir 200 kg melintasi perbukitan dan kemacetan kota Jayapura,suatu saat pasti mengalami penurunan performa bahkan bisa jadi kerusakan yang parah..

Baca Juga :  Starting Grid Moto GP Argentina 2016,Marquez Terdepan,di Susul Rossi dan Lorenzo.

Lanjut ceritanya..,sebagai orang yang terbiasa mengendarai motor tua,terkadang lebih tua usianya dari mas sayur ,secara naluriah bisa mendeteksi apa yang salah dengan mesin motor yang di kendarai. Dalam hal ini,mesin si Risma terasa berat dan mengeluarkan suara berderik dari area silinder dan suhunya terasa panas sampai tembus ke sepatu boot yang mas sayur pakai. Weleh…   masalah oli,nich….     👿     Terpaksa ngadem sebentar,di pinggir tebing bukit yang adem,sebelum akhirnya lanjut sampai di rumah.

Sesampai di rumah,langsung di parkir dan tinggal istirahat dulu hampir 2 jam.Dugaan mas sayur benar,meskipun si Risma mesinnya tidak berasap,tapi packing yang yang sdh waktunya di ganti membuat oli merembes keluar di seluruh area silinder kop dan cukup untuk membuat oli berkurang agak banyak,hasilnya…?  selama hampir satu bulan oli di mesinnya tinggal segini   🙄

Baca Juga :  Astra Motor Papua dan PHMJ Papua Adakan Honda Biker Camp.

Foto0689Kepalang tanggung bongkar-bongkar..,pengecekan berlanjut ke area kaki-kaki. Hasilnya..? laher roda yang baru di ganti 2 bulan lalu sudah oblak lagi     🙁     *ma’af tak ada gambar untuk hal ini..  sdh nggak sempat motret..  hampir maghrib soalnya…    Lalu ada lagi yang cukup membuat syok adalah jari jari roda belakang ada yang putus…nggak banyak juga…’cuma’ sekitar 5 biji   :mrgreen:

Baca Juga :  Yamaha X Ride 125 cc, [ Juga ] Nggak Lama Lagi.
haruskah si Jupie yang selama ini berperan sebagai asisten menggantikan tugas si Risma..?   ah..tidakk...tenaga si jupie terlalu ringkih untuk beban berat      :-(
haruskah si Jupie yang selama ini berperan sebagai asisten menggantikan tugas si Risma..? ah..tidakk…tenaga si jupie terlalu ringkih untuk beban berat 🙁

Sampai-sampai ada pemikiran,”apakah Risma sudah waktunya pensiun..?” Dan di ganti dengan yang lebih muda..?

Mungkin ini dulu cerita duka bersama motor tua hari ini,mas sayur harus berpacu dengan waktu antara memperbaiki si ‘kontainer’ Risma dengan waktu belanja ke pasar.

Tapi tunggu dulu,ada sukanya juga lho…   apa itu..?  yaitu,biarpun si Risma di parkir di luar,tapi nggak ada ke khawatiran akan hilang,maling ogah nyenggol…khawatir tetanus..      😀

Advertisements

Satu tanggapan untuk “Dukanya Bekerja Dengan Motor Tua..*tapi belum bangka.. :D

      • Maret 26, 2013 pada 8:51 pm
        Permalink

        kalo pas bongkar sekalian dibore up az om jdi 150 cc biar makin kuat bawa beban 😆

        Balas
  • Maret 23, 2013 pada 5:42 am
    Permalink

    ganti yg lebih bertenaga mas…

    Btw pasaran motor bekas gimana di papua

    Balas
    • Maret 23, 2013 pada 6:58 am
      Permalink

      Masih tinggi,P.Leo..supra 125 th 2010 msh di atas 11 jt..

      Balas
          • Maret 26, 2013 pada 4:52 pm
            Permalink

            sory pak salah paham..saya juga tahu kalau saya salah jawab tadi pagi…tapi belum sempat edit…habis reply comen sambil jualan dan bukanya di dashboard mobile wp…pas kuota flash habis lagi 😳 btw..memang sekarang sangat menjamur showroom motor bekas Pak..nggak kyk pertama saya di Jayapura 5 th lalu..cari motor second susahnya minta ampun…sekarang tinggal dananya saja…

          • Maret 27, 2013 pada 7:58 pm
            Permalink

            Model by order aja mas.
            Ada yg butuh jual tinggal cari siapa yg butuh beli
            Ada yg butuh beli tinggal tanya kalau ada yg butuh uang.
            Memanfaatkan jaringan dan mobilitas mas yang sangat tinggi…

          • Maret 27, 2013 pada 8:01 pm
            Permalink

            dan hal itu sdh saya lakukan Pak…walau sebagai sampingan yg belum tentu sebulan satu kali,tapi lumayan juga buat tambahan beli susu si kecil… 😉

          • Maret 27, 2013 pada 8:04 pm
            Permalink

            Wah salut mass..
            Maaf kalau kesannya malah ngajari.
            Semangat perjuangan mas di tanah rantau Papua yang tidak selalu ramah dgn pendatang menurut saya luar biasa…

          • Maret 27, 2013 pada 8:10 pm
            Permalink

            makasih Pak Leo… Tentang Papua,rasanya Pak Leo sdh banyak tahu,dan tak bisa di ceritakan di sini.. rawan… 😉

  • Maret 23, 2013 pada 6:11 am
    Permalink

    Saya dl jg pke karisma buat angkut mi basah lmyn kiri-kanan total 70kg,paling menderita klo ban bocor serasa dorong moge

    Balas
    • Maret 23, 2013 pada 1:18 pm
      Permalink

      kalau saya..,kmpes ogah dorong..tak naiki saja..,daripada merusak badan,mennding ban yg rusak ..kan bisa di ganti.. 😉

      Balas
  • Maret 23, 2013 pada 9:33 am
    Permalink

    “……jari jari roda belakang ada yang putus…nggak banyak juga…’cuma’ sekitar 5 biji…..” bacanya sambil cengar sengir.. hihi
    Pak De,, kalo disini banyak yang pake megapro primus sama NMP kalo buat sayuran, buat angkut ikan ke pasar dll,, maknyus kalo udah di tanjakan, padahal vixion boncengan kalo nanjak udah batuk2,, eh megapro santai aj lewat bawa beban, saluuuuttt..

    Balas
    • Maret 23, 2013 pada 1:15 pm
      Permalink

      kalau ketemu dengan mereka di manokwari,tolog sampaikan salamku,bro… tapi tanya dulu darimana mereka berasal,kalau tukang sayur itu berasal dari jember jawa timur,berarti mereka adalah saudara2 saya yg dulu pernah bersama saya di jayapura,mereka terpaksa berrmigrasi ke manokwari karena seleksi alam :mrgreen: maksudnya persaingan yg terlalu ketat di jayapura dan mereka mencoba peruntungan baru di manokwari… mertua saya,kakaksepupu dan paman saya juga berdagang spt saya di manokwari..saya nggak tahu persis nama tempat mereka tinggal,sdh putus kontak lama sekali..,tapi lebaran kemarin sempat ketemu di kampung,di jawa…

      Balas
      • Maret 23, 2013 pada 4:04 pm
        Permalink

        Oke Pak De,,,, siiip.. 😀

        Balas
      • Maret 25, 2013 pada 12:19 pm
        Permalink

        kalau di Manokwari sa tinggal di Amban dekat unipa, sering juga Mas Sayur lewat. Tapi sayang sa tra kenal deng dorang , coba lain kali sa kenalan dolo …

        Balas
        • Maret 25, 2013 pada 3:24 pm
          Permalink

          oke..pak Haris… seingat saya,katanya mereka tinggal di sekitar sanggeng atau apa gitu..

          Balas
  • Maret 23, 2013 pada 10:32 am
    Permalink

    ya sama aja kayak manusia mas sayur,,,ada kalanya jg jatuh sakit klo trs”an di gojlok kerja tiap hari,,,emg udah seharusnya kita sbg yg pny kendaraan hrs peka terhadap penyakit” yg mulai menjangkiti motor,,,oya kok cadangannya gk di mainkan(si jupie)?,,alsnnya knp mas sayur?

    Balas
    • Maret 23, 2013 pada 1:09 pm
      Permalink

      saya nggak yakin dengan tenaga si jupiter lama yang juga sdh sakik-sakitan ini,mas arif… nafasnya pendek dan cuma galak di akselerasi..putaran tingginnya payah.. padahal untuk membawa beban berat di tanjakan,saya butuh tenaga yang ngisi terus di putaran tinggi…

      Balas
  • Maret 23, 2013 pada 11:11 am
    Permalink

    bearing karisma ukurannya kecil pakdhe (depan 2x 6201 ,blk 6201&6301),mungkin memang beban kerjanya besar jadi bearing gampang rusak
    solusinya kalo masalah kaki2,tromol depan bisa pake supra 100 yg bearingnya 6301 (lebih gedhe) ,buat tromol blk pake tromol supra 100 juga bearingnya juga sama 6301, jeruji pake binter merzy atau gl series yg di modif
    resikonya kalo tromol dpn ya ganti sekalian piringan cakramnya (karisma 4 baut ,supra 5 baut)
    kalo tromol blk bisa pnp, kalo jerujinya ya harus dipotong dan bikin drat ulang menyesuaikan panjang jeruji asli ,kalo jeruji binter susah , bisa diganti jeruji GL dan jangan lupa lobang jeruji pada velg dan tromol di lebarkan

    Balas
    • Maret 23, 2013 pada 1:06 pm
      Permalink

      hehe..tak critani mas eko..,risma itu aslinya motor tromol.. 😀 ,dan sdh tak kanibal roda depannya dg supra fit th 2004 yang baut cakramnya 5, plus shockbreaker depannya 🙂 ,jadi rodanya sdh milik supra 100 cc.dg sedikit akal2 an di as eodanya ,karena masalah gear spidometernya,karisma pidonya digital,to.. jadi haris pake ring sok di as roda depan.
      sedang roda belakang sebenarnya sdh tak ganti dengan bawaan orisinil absolute revo,2 bulan yang lalu,nggak nyangka,ternyata klahernya nggak kuat juga,rujinya pun mrotoli.. :mrgreen: benar kata si Aul.., ‘CINTAKU TAK SEBERAT MUATANMU” :mrgreen:

      Balas
    • Maret 23, 2013 pada 2:31 pm
      Permalink

      hahahahahahahaha 😀
      CINTAKU TAK SEBESAR MUATANMU “LIKE THIS” 😀

      Balas
  • Maret 23, 2013 pada 12:06 pm
    Permalink

    Kalo di kampung istri saya, banyak yg pake bebek Suzuki buat bawa “side bag” (keranjang bambu). Kata salah satu pengguna, pernya Suzuki kaku shg enggak “nggedhuk” kalo dipake bawa “side bag”.
    Klo pake Jupie (kalo liat Jupie burhan punya istri), diprediksi nggak bakal bertahan lama deh.
    Kalo Risma diganti pake motor roda tiga gimana Mas Sayur?

    Balas
    • Maret 23, 2013 pada 12:59 pm
      Permalink

      motor roda tiga bukan solusi P.Eko…karena medan yang berbukit dan kota yang sering macet pada jam saya berangkat kerja,walau nggak separah jakarta.itu terjadi karena akses jalan cuma satu,itupun peninggalan jaman belanda.. 😀
      kalau soal si jupie, jupie burhan punya istri itu ada di kampung,Pak 🙂 di jawa timur,sedang yang di jayapura bersama saya adalah murni jupiter z tahun 2006,saya ragu juga dengan tenaganya yang terasa ringkih..cuma nonjok di putaran bawah dan nafasnya pendek.. 🙂

      Balas
      • April 12, 2014 pada 9:25 pm
        Permalink

        pake shogun 125 fd aja pak,
        dikampung saya banyak yg pake 125FD buat muatan galon, sayur, tau tahu lumayan awet.
        rata2 mesinnya masih halus walau bawa side bag tahu.
        kawan saya ada yg bawa muatan tahu pake fd125, katanya lumayan kuat. asal jangan smash aja, mesinnya ringkih. apalagi shogun fd110 spare part muahal, cz masih build up.

        cuma ya itu! bengkel spare part suzuki mungkin susah dicari, apalagi dijayapura

        Balas
    • Maret 23, 2013 pada 2:38 pm
      Permalink

      memang power jupi z cuma ada di putaran rendah karena memang mesinnya yg cuma 110 cc,kalo dibanding karisma ya jauh pakdhe
      motor murah tenaga lumayan ya verza ,kalo ga ada kendala yg berarti pada mesin (seperti kasus klotok2nya cb) ,bisa jadi alternatif pakdhe

      Balas
  • Maret 24, 2013 pada 7:48 pm
    Permalink

    garansi mesin hanya 3 tahun aja mas… klo ini sudah 10 tahun plus beban segitu berat wah berarti juoooss banget mas Wahid…. klo mau ganti yang roda 3 atau 4 sekalian mas….

    Balas
    • Maret 24, 2013 pada 7:51 pm
      Permalink

      weleh…r4 memag lebih aman..tapi juga kurang efisien dari segi waktu..jalanan macet dan nggak bisa masuk gang kecil,kalau terlambat sampai di pelanggan bisa di uring uring.. 😆

      Balas
  • Maret 26, 2013 pada 11:49 am
    Permalink

    oline tinggal segitu!!..
    sadis..

    Balas
  • Maret 26, 2013 pada 7:16 pm
    Permalink

    Biasanya klo sdh bs merasakan apa yg terjadi pada tunggangan kita, krn kt sdh menyatu dengan motor kita pakde. Jd sudah kayak sahabat gt hehehe
    klo pun beli yg br si risma jgn dijual pakde. Sayang. Dah mengabdi dengan tulus banget soalnya

    http://www.dk8000.co.nr

    Balas
  • April 25, 2013 pada 9:08 am
    Permalink

    wow biker sejati ini namanya motor sebagai sarana penghidupan nice story

    Balas
    • April 25, 2013 pada 6:09 pm
      Permalink

      awalnya sich karena terpaksa,bro..lama kelamaan koq saya menikmatinya.. 😀

      Balas
  • September 4, 2013 pada 8:15 am
    Permalink

    waduh massss oli kok sampai sak crit gitu….kasian ai risma…

    Balas
  • Maret 12, 2015 pada 8:08 am
    Permalink

    whoah this weblog is great i really like reading your articles.
    Stay up the great work! You recognize, lots of persons are searching around for this information, you can help them greatly.

    Balas
  • April 12, 2015 pada 9:10 pm
    Permalink

    Hello it’s me, I am also visiting this web site regularly, this web page is in fact nice and the
    users are really sharing nice thoughts.

    Balas
  • Pingback: Diskon dan Potongan Harga Service di AHASS Bagi Pemilik Motor Honda Bebek. | Bakul Kangkung Jpr

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: