Vario 125 ISS Hanya Untuk ‘Orang Kota’..??

vario125iss panel

picture from TMCblog

Kita cermati dulu pengetian idling stop system, adalah fitur yang membuat mesin motor mati jika motor dalam keadaan berhenti dalam waktu kurang lebih 3 detik dan akan kembali hidup jika gas di putar kembali. Dari sini jelas jika motor ini memang di rancang khusus untuk memberikan kemudahan bagi pengendaranya ketika berkendara di dalam kemacetan,dan kemacetan itu identik dengan kota yang lalu lintasnya padat. Sedangkan pada dasarnya,tujuan utama di sematkannya fitur ini adalah MEMBERIKAN KENYAMANAN PADA DOMPET SANG PENGENDARA dengan cara menghemat bahan bakar ketika mesin itu mati.

img1

Jangan di tiru adegan di atas…’hanya untuk yang sudah terbiasa ”       😀

Baca Juga :  Indahnya Desaku..

Lalu bagi yang berdomisili di kampung-kampung pinggiran dan pedalaman yang tak pernah macet dan jalan rayanya mulus serta lancar jaya fitur ini nggak berguna,dong..?       😉     Bukannya tidak berguna,tetap ada manfaatnya,contohnya begini..,kita punya kebiasaan ketika berkendara di kampung santai di jalan sepi atau di pinggir sawah,lalu ketemu teman,atau rekan kerja,kadang kita ngobrol sambil duduk di atas motor masing -masing tanpa mematikan mesin..,naaahhh…di sini lah fungsi fitur ini…

Baca Juga :  Honda CMX500 Rebel,Motor Custom Seharga 147 Jutaan Resmi di Luncurkan Oleh AHM.

varioissAKAN TETAPI,menurut mas sayur pribadi,akan memerlukan sebuah sosialisasi atau pengenalan yang lebih intensif kepada orang – orang yang masih awam dengan tekhnologi ini…   INGAAAATTT…   KONSUMEN KITA TIDAK SEMUANYA MELEK TEKHNOLOGI DAN MELEK INTERNET…Dan Faktanya,walaupun SEBENARNYA MOTOR MATIK DI RAKIT DAN DI RANCANG UNTUK KOMUTER DI KOTA,TAPI MOTOTR MATIK JUGA SUDAH MENJADI TREND DAN DI GANDRUNGI OLEH WARGA YANG TINGGAL DI PEDESAAN.

Baca Juga :  Suzuki Membuktikan Ucapannya,"Satria FU Bisa Lolos Euro 3 Tanpa Harus di Injeksi kan

Dan pertanyaannya adalah,sosialisasi kepada orang-orang golongan ini menjadi tugas siapa..?  ATAUKAH BIARKAN SAJA,nggak usah pake sosialisasi segala..    biar nanti ngerti sendiri..????

Advertisements

42 tanggapan untuk “Vario 125 ISS Hanya Untuk ‘Orang Kota’..??

  • Maret 22, 2013 pada 4:45 am
    Permalink

    Menunggu keluhan pertama karena fitur ISS di Vario.

    Balas
  • Maret 22, 2013 pada 5:54 am
    Permalink

    Tanya yang pake PCX… seberapa sering ia menggunakan fitur ini !!!
    Yang mendesak bagi AHM adalah menghilangkan bunyi ngorok di motor di tarikan awal.

    Balas
  • Maret 22, 2013 pada 7:22 am
    Permalink

    Sebenarnya teknologi seperti ini nggak rumit2 amat. Idenya itu yg perlu dihargai.
    Kalo udah tahu sistemnya, semua anak elektro pasti bisa bikin sendiri.
    Jadi nggak usah kuatir bakal menimbulkan kesulitan dlm pemakaian.

    Untuk yg tinggal di kota2 yg banyak lampu merahnya, menurut saya akan banyak manfaatnya.
    Lha prakteknya saya sendiri kalo ketemu lampu merah yg lama, mesin saya matikan dulu pake engine stop. Nanti kalo timer lampu merahnya tinggal 10 detik baru saya start lagi. Biar mesin nggak kepanasan krn nggak ada pendinginan (sama hemat BBM dikit). Aki nggak ada masalh tuh dgn start stop begitu.

    Lha kalo di desa2 yg nggak ada macet ya jangan beli ISS to.
    Seperti para blogger udah sering ingatkan, belilah kendararaan (and barang lain apapun juga) secara smart, beli yg fiturnya kita perlukan saja.
    Kecuali terpaksa, misalnya motor adanya di dealer ya cuma tipe itu dan kita udah butuh motor banget.

    Balas
    • Maret 22, 2013 pada 3:11 pm
      Permalink

      teknologi ini rumit lho mas,saya sendiri riset acg starter aja 3 bulan belom jadi (apa karena motor yg mo tak jadiin acg starter cb mesin pio kali ya) 😀
      menurut saya sih teknologi ini bagi anak elektro bahkan anak embedded electronics programming sudah sangat advance , alogaritmanya udah nyampe alogaritma DDS (Direct Digital Synthezisis) untuk merubah listrik DC aki jadi 3 phase sensored AC motor ,yg kalo udah nyala >1000 rpm langsung switch jadi alternator dan lagi muternya ga satu arah aja, awal start muternya CCW(counter clock wise) baru beberapa milidetik kemudian berubah arah menjadi CW (clock wise)
      issnya juga musti dapet inputan dari bebrapa sensor antara lain:
      1.TP sensor (menunggu dipuntir >3 derajad baru mengaktifkan starter)
      2.sensor pada jok pengendara
      3.speed sensor (pada bagian roda gigi blk)
      jadi kalo sampean mo ngomong kalo bikin acg starter dan iss mudah,mungkin udah banyak orang yg bikin
      kalo ga percaya cek FB saya disitu terpampang driver dan bentuk stator yg saya buat untuk motor CB 100 bermesin PIO
      😀

      Balas
    • Maret 22, 2013 pada 4:13 pm
      Permalink

      yakin kalo dibawa ke BERES bakal beres ? 😀
      biasanya sich kalo anak bengkel itu paling ALERGI yg namanya listrik hehehehehehehe 😀
      paling kalo rusak ya ganti ,tanya aja pak wachid ,tul ga pakdhe ?

      Balas
      • Maret 22, 2013 pada 4:33 pm
        Permalink

        @mas eko.. Kelistrikan dan kabel mmg banyak di hindari para mekanik,kecuali sudah terlalu amat sangat terpaksa sekali… :mrgreen:

        Balas
    • Maret 22, 2013 pada 4:42 pm
      Permalink

      @pakdhe ,huahahahahahahahaha,sudah amat terpaksa sekali ,like this (Y) 😆

      Balas
  • Maret 22, 2013 pada 2:03 pm
    Permalink

    sharing ilmu sih kalu niatnya ikhlas yach dapet pahala.

    gitu aja.

    Balas
  • Maret 22, 2013 pada 3:50 pm
    Permalink

    Kalo di Papua Barat yang udah ada lampu merah cuma Manokwari sama Sorong, dari total 11 Kabupaten..
    Kalo di Manokwari lampu merah cuma ada 3 biji Pa Dhe,, jadi y sedikit2 berguna lah.. hehe..
    Kalo macet alhamdulillah belom,, kecuali kalo ada perbaikan jalan aj.. waduh jadi cerita gini,, hehe.. 😀

    Balas
  • Maret 22, 2013 pada 4:03 pm
    Permalink

    seperti yg ane ktkan d warung iwb,fitur iss akan “mubazir” jika d pake bukan d daerah macet (kota besar) 😀 jdi IMHO jgn beli vario iss bagi yg ga macet macetan dlm aktivitas harian nya 😀

    Balas
    • Maret 22, 2013 pada 4:16 pm
      Permalink

      ya itu tadi pak,kalo beli motor disesuaikan dg kondisinya (kondisi jalanan dan keuangan :D) biar fiturnya ga mubadzir
      buat apa beli fitur mahal2 ga dipake , apa buat gaya doang? hahahahahahahaha 😀

      Balas
  • Maret 22, 2013 pada 7:56 pm
    Permalink

    Pak Ekomoker yahuud, salut buat eksperimennya…. Smoga sukses si Pio nya pak eko..

    Balas
    • Maret 23, 2013 pada 11:11 am
      Permalink

      cb 100 mas wijaya3 ,tapi blok dan head pake pio plus piston udah di os 100
      rencana kedepan mo dibikin injeksi dan acg starter

      Balas
      • Maret 23, 2013 pada 11:56 am
        Permalink

        Saluut Mas Eko. Entar kalo udah jadi, dishare yaa.
        Maaf kemaren saya bilang enggak rumit krn saya mbandinginnya sama control system Caterpillar Solar Taurus 60 Turbine Gas Compessor 6000kW.

        Balas
    • Maret 23, 2013 pada 2:32 pm
      Permalink

      sippp ,mohon maaf juga kalo kata2 saya menyinggung njenengan

      Balas
    • Maret 25, 2013 pada 3:15 pm
      Permalink

      wah…wong ndeso malah asing dengan pcx mas… bisa2 di kira mochin… 😀

      Balas
  • Juli 16, 2013 pada 7:44 am
    Permalink

    Sekedar sharing baru sebulan ane beli VARISS, awalnya ISSnya ga da masalah.
    namun setelah servis pertama di AHASS kok ISSnya jadi ga berfungsi, karena baru ada waktu seminggu kemudian ane balikin lagi ke AHASS tsb…
    dan hasilnya sang bengkel belum nemuin masalahnya apa, ane disuruh balik lagi besok karena udah kesorean…
    nah barang kali ana yang bisa bantu kira2 VARISS ane kanpa ya.. barangkali ada yang punya solusi selain balik lagi ke AHASS.
    tks.

    Balas
    • Juli 16, 2013 pada 8:38 am
      Permalink

      mungkin pemilik blog yg tak cantumkan berikut ini bisa membantu anda,paling tdk sampeyan harus berkomunikasi dulu dg beliau..paling tdk lewat email ..ini alamat blognya..

      http://diy4all.wordpress.com/

      Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: