Daur Ulang Ban Bekas Menjadi Ban Baru..,Baru Tahu,nich…

785116 1Tak dipungkiri memang jika orang-orang kita itu sebenarnya kreatif.Bayangkan saja,sesuatu yang seharusnya sudah menjadi sampah dan tak berguna seperti tumpukan ban di atas,masih bisa di akali dan di jadikan ban baru. Dan mungkin hal ini hanya ada di indonesia.Jika sekedar di jadikan perabot rumah tangga semacam kursi,pot bunga dll, mungkin sudah hal yang lumrah dan banyak kita jumpai.Informasi ini mas sayur dapatkan dari laman Youtube ,di mana lokasi proses pembuatannya ternyata berada di kampung mas sayur sendiri,JEMBER Jawa Timur..  Video ini di unggah oleh salah seorang teman di jejaring sosial google +   ber nickname Reng Orengan. ,yang juga pemilik blog  http://croplus.blogspot.comSebuah kreatifitas sebenarnya yang bisa membuahkan hasil dan menciptakan lapangan kerja,setidaknya bagi masyarakat sekitar. Lalu bagaimana dengan kualitas produknya..? Itulah yang menjadi pertanyaan,adakah yang bisa menjelaskan..?  

PROSES DAUR ULANG BAN MOTOR BEKAS MENJADI BAN MOTOR BARU LAGI   YouTubeGoogle + screenshootSetelah meminta izin pada sang pengunggah video melalui kolom komentar di laman youtube di maksud,juga di laman google +  , mas sayur lalu memasang video ini untuk kita tonton bersama.

Baca Juga :  Suzuki GSX R150 di Jayapura Di Bandrol 32 jutaan,Berikut ini Simulasi Kreditnya.

Mari kita lihat videonya..

Advertisements

33 tanggapan untuk “Daur Ulang Ban Bekas Menjadi Ban Baru..,Baru Tahu,nich…

  • Maret 20, 2013 pada 5:42 am
    Permalink

    kreatifnya boleh cma klo utk keselamatan berkendara harus diuji dlu oleh pihak yg brkmpeten

    Balas
  • Maret 20, 2013 pada 8:30 am
    Permalink

    asal ga vulkanisir… saya kapok pake vulkanisir… pernah dlosor gara-gara ban tergerus/ nglotok waktu cornering 🙂

    Balas
  • Maret 20, 2013 pada 8:49 am
    Permalink

    mungkin bisa untuk gerobak dorong aja,kecuali sudah mendapat ijin,

    Balas
  • Maret 20, 2013 pada 3:14 pm
    Permalink

    itu mgkin sama ky’ teknik vulkanisir ban mobil. CMIIW, asal tidak dijual dengan label baru it’s ok. namun jika dijual dgn label baru (ban baru dgn merk2 ban tertentu) ehm…..???
    tp hsilny lmyan rapi …

    Balas
    • Maret 20, 2013 pada 4:55 pm
      Permalink

      Kalau sampai melanggar hak paten merk..,wooh buahaya… 😉

      Balas
      • Maret 20, 2013 pada 4:55 pm
        Permalink

        tp prinsipe kan sama kayak vulkanisir mas,,,,ada ban bekasnya buat dasaran ban barunya,,,bukannya vulkanisir itu ban bekas yg di tempelin n di cetak ban baru di sisi luarnya?,,,ahh embuhlah bingung

        Balas
    • Maret 20, 2013 pada 9:12 pm
      Permalink

      lumayan..,tapi kualitasnya itu lho..masih di pertanyakan.. 🙂

      Balas
        • Maret 20, 2013 pada 9:29 pm
          Permalink

          lha..itu masalah baru lagi…kayak nggak tahu indonesia saja.. 😉

          Balas
          • Maret 20, 2013 pada 9:45 pm
            Permalink

            Ya udah… apa nungguin aku jadi presiden dulu nich mas…. wkwkwk….

  • Maret 20, 2013 pada 11:59 pm
    Permalink

    Nyimak wae.

    Balas
  • Maret 21, 2013 pada 7:08 am
    Permalink

    ajib usaha rumahan,.. tp lbh ajib lagi saat menjual diinfokan ini ban daur ulang 😀

    Balas
  • Maret 21, 2013 pada 7:30 am
    Permalink

    Ini memang proses vulkanisir, Mas Sayur.
    Di daerah saya ada juga yg punya usaha kayak gini tapi khusus ban mobil ukuran kecil.
    Dulu mobil pickup saya yg buat ngangkut air pernah pake ban vulkanisir itu, kinerjanya lumayan juga koq. Tapi setelah saya banding2in dgn ban baru, akhirnya saya pake ban baru terus.
    Alasannya keselamatan, saya nggak pede pake ban vulkanisir. Soale kita nggak tahu kondisi carcass yg divulkanisir itu.

    Balas
    • Maret 21, 2013 pada 9:26 am
      Permalink

      Ban yg di pakai dasaran nggak di ketahui asal usulnya… 😉

      Balas
      • Maret 21, 2013 pada 11:03 am
        Permalink

        Betull, ban dasaran (istilahnya “carcass”) nggak diketahui kondisinya, apakah antara lain kawat “bead”nya masih bagus atau sudah karatan atau sudah putus. Bisa sewaktu2 fail di jalan.

        Balas
  • Juni 17, 2016 pada 11:45 pm
    Permalink

    sugeng wengi mas sayur..saya joko dari padang mau tanya , harga mesin vulkasir itu..berapa..yang buat bebek dan buat motor metik lumayan mas buat usaha .dan bisa di beli di mna matur suwun maz..djokohadinatasantoso@gmail.com

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: