Ketika Pak Polantas Menegur Tentang Lampu..

lampu menyalaSekedar cerita tentang pengalaman hari ini,tentang peraturan menyalakan lampu utama di siang hari yang nampaknya mulai ‘agak tegas’ di kota Jayapura.Sebenarnya anjuran berupa tulisan yang menghimbau pengendara motor untuk menyalakan lampunya di siang hari sudah banyak terdapat di setiap sudut kota,namun tampaknya dalam dua minggu ini Pak Polantas langsung terjun tiap pagi di setiap pesimpangan jalan untuk langsung menegur pengendara motor yang lupa menyalakan lampunya.

gambar terpaksa nyomot dari blognya Universitas Yapis Jayapura    :D
gambar terpaksa nyomot dari blognya Universitas Yapis Jayapura 😀

Seperti hari-hari biasa,mas sayur mengendarai si Risma yang penuh muatan dengan tenang di tengah ramainya lalu lintas kota Jayapura pagi ini,jum’at 15/3/2013. Dan sesampai di sekitaran taman imbi,di perempatan menuju Polresta ada beberapa Pak Polantas yang bertugas di situ. Dalam keadaan berkendara padat merayap seorang Polantas yang memang sudah setiap hari bertugas di situ mendekati mas sayur dan berkata dengan logat Papua yang kental,”hey…itu lampu tra bisa kasih nyala,kah..?       😳    Senyum kecut mas sayur mengembang mendengar pertanyaan ini,karena menyadari lampu si risma memang bermasalah dalam 3 hari ini dan belum sempat di perbaiki. Tapi Rupanya Pak Polantas masih punya toleransi dengan hanya mengingatkan saja. Coba kalau beliau jengkel dan langsung menilang,  welehhh.. .  alamat nggak bisa jualan.    😆

Baca Juga :  Persiapan Bakti Sosial Oleh Jayapura CBR Riders Club.

lampu-motor-wajib-menyalaSatu pelajaran berharga bagi kita dalam menyikapi peraturan ini,yaitu segera perbaiki lampu kita yang bermasalah,sebelum kita berurusan dengan para “pemilik jalan” dan ujung-ujungnya kita sendiri yang rugi hanya karena hal sepele.

By the way..apa yang sebenarnya terjadi dengan lampu si Risma..?     Foto0671Sssttt….jangan ribut…  itu adalah penyakit bawaan dari Honda karisma dan Supra X 125 series… Yaitu saklar lampu dim (jarak dekat-jarak jauh) yang gampang oblak.. menyebabkan arus listrik dari spul nggak nyampai ke bohlam…   mengapa mas sayur bilang ini penyakit bawaan..?  karena selama hampir 3 tahun bersama si Risma,sudah hampir 4 kali part ini harus di ganti dengan masalah yang sama. Mungkinkah penyakit ini juga menyerang Supra 125 milik teman-teman yang lain..?  Jika tidak,berarti mas sayur harus mencabut pernyataan di atas dan mencari tahu penyebab si Risma punya penyakit itu..

Baca Juga :  Nonton Yuuukk,The best Overtakes of Moto GP Qatar 2013..
Advertisements

32 tanggapan untuk “Ketika Pak Polantas Menegur Tentang Lampu..

  • Maret 15, 2013 pada 12:21 pm
    Permalink

    setahu saya memang switch tsb agak rentan,terutama kontak tembaga pada kutub2nya,coba switchnya di bongkar pakdhe,trus kontak tembaga di dalem switch di kerik pake cutter dan pastikan ketinggiannya sama (kalo ga sama bisa di amplas),trus dipasang ,tapi waktu bongkar awas peloran kecil di dalem mencelat lho

    Balas
    • Maret 15, 2013 pada 12:23 pm
      Permalink

      siap…Pak Mekanik… 😀 memang saran sampeyan yang tak tunggu… :mrgreen:

      Balas
  • Maret 15, 2013 pada 12:25 pm
    Permalink

    kalo switch dimmer di supra x125 udah beda pakdhe ,lebih kecil bentuknya ,tapi sama kontaknya
    suprax125 saya udah 6th ini mo 7th bulan 6 nanti ,ga pernah ganti dimmer switch

    Balas
    • Maret 15, 2013 pada 12:27 pm
      Permalink

      beda ‘penthil’ nya thok… 😀 **penthile opo/sopo…? :mrgreen:

      Balas
    • Maret 15, 2013 pada 12:32 pm
      Permalink

      isoooooo aeeeee,mbuh iku penthil’e sopo 😆
      imho kalo menurut saya kemungkinan besar kerusakan karena penggantian bohlam dg daya yg lebih besar dari standart , atau memang kontak soket lampu sudah kendor / kotor, jadi arus masuk ke switch jadi putus-nyambung , karena beban yg gedhe (35w) maka muncul percikan api pada kontak saklar ,jadinya kontak saklar seperti dilas ,makanya biasanya kontak tembaga pada coak

      Balas
      • Maret 15, 2013 pada 12:38 pm
        Permalink

        memang spek bohlamnya 12- 35 mas… lagipula sehabis terendam minggu yang lalu nggak saya apa-apain ..langsung tancap… ini sudah mau kerja.,sudah pegang obeng,solder,dll… siap tempur… 😀

        Balas
    • Maret 15, 2013 pada 12:40 pm
      Permalink

      semoga berhasil
      # cemunguddddddddddddddd
      hahahahahahahahahaha 😀

      Balas
  • Maret 15, 2013 pada 1:22 pm
    Permalink

    papua polisinya tegas2 ya pak..hahah

    Balas
  • Maret 15, 2013 pada 3:28 pm
    Permalink

    didaerah saya (cirebon) juga masih belum sampe ditilang. paling cuma diperingatkan aja

    Balas
  • Maret 15, 2013 pada 7:52 pm
    Permalink

    HSX125 ane tahun 2005 sampe sekarang belum ganti malah pak lek…

    Balas
  • Maret 15, 2013 pada 8:16 pm
    Permalink

    Di semprot pake chainlube ato apa namanya,yg bisa ngilangin karat,biasanya cuma kotor dalemannya

    Balas
  • Maret 16, 2013 pada 5:24 am
    Permalink

    Kok beda sama motor ortuku ya.. kharisma gen awal ga pernah bermasalah saklar lampunya, supra 125 adikku (model lampu depan double) juga ga pernah masalah. Apes kali dapat yang cacat…

    Balas
  • Maret 16, 2013 pada 10:16 am
    Permalink

    Aku dulu pake HSX125 3 tahun jg gak pernah ada masalah lampu. Cuma suara krotok2 di kepalanya aja yg muncul gak ilang2.

    Balas
    • Maret 16, 2013 pada 11:48 am
      Permalink

      berarti aku yang ketiban apes.. 😀 kalau soal kepala yang ribut dan kemlothok memang sama… 🙂

      Balas
  • Maret 16, 2013 pada 12:27 pm
    Permalink

    ane punya kebo dah AHO tapi ta putus ta kasih saklar biar bisa on off. itu aturan yg menggelikan. masa siang hari terik panas matahari lampu harus nyala. tak berguna tu lampu nyala.

    Balas
  • Maret 16, 2013 pada 8:59 pm
    Permalink

    wah klo di tempatq bisa lngsung kena tilang om , atau milih ‘damai’ sekitar seket ewu 😆

    Balas
  • Maret 16, 2013 pada 11:21 pm
    Permalink

    Supra X 125 punyaku dulu selama 6 tahun belum pernah kayak gitu mas… tp klo kabelnya putus pernah gara-gara aturan tsb sehingga kabel kepanasan plus jalan rusak sehingga kocak…. ganti yg KW seminggu dah putus lagi giliran ganti yg original aman mas smp skg dijual…. 😀

    Balas
  • Maret 17, 2013 pada 7:33 pm
    Permalink

    jd inget risma adik dirumah pakde
    lampunya sih ga ada mslh pak de. cm kurang terang pak
    trus baut batok lampu di bawah speedometer sering banget jebol. tp tak akui tarikan risma emang mantappp
    utk info risma di rmh tahun 2004 warna itam silver. tp banyakan ngisi garasi coz adik “pindah ke lain hati” pake byson 🙂

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: