Inilah Makanan Khas Papua,mau..???

papedaSekian lama tinggal di Jayapura,belum pernah posting tentang makanan khas Papua,jadi kali ini saya mencoba memperkenalkannya kepada teman teman yang kebetulan membaca artikel ini yang terinspirasi dari tulisan sang juragan pertamax disini. Namanya PAPEDA, yang sering di plesetkan menjadi  PApua PanEnuh DAmai    😀    Makanan ini terbuat dari tepung sagu yang di masak dengan air panas yang di aduk terus menerus hingga matang dan berbentuk seperti adonan lem.

detik_papedaPenyajiannya di campur dengn sayur ikan kuah kuning,rasanya.,,?   Sedap,gurih dan pedas. Bagi yang pernah berkunjung ke Papua ,pasti pernah mencobanya.Karena ada suatu istilah di jayapura yang menyebutkan, “bukan warga Papua kalau belum pernah merasakan Papeda”      😀     Masalah suka atau tidak,itu selera… tapi apa salahnya di coba jika anda kebetulan ke Papua…

Baca Juga :  Moto gp : Tampaknya Tahun ini Milik Yamaha
Advertisements

48 tanggapan untuk “Inilah Makanan Khas Papua,mau..???

    • Januari 13, 2013 pada 7:02 pm
      Permalink

      apaan tuh cireng..?? 😳 *ndeso banget ane,yak..?? 😀

      Balas
      • Januari 13, 2013 pada 7:08 pm
        Permalink

        cireng yang biasanya di tukang gorengan pinggir jalan…hehehe emang mas tinggal dimana ? 😀

        Balas
          • Januari 17, 2013 pada 6:01 pm
            Permalink

            waduh mantap kali..dengar2 di papua itu mahal ya tarif hidupnya..

          • Januari 17, 2013 pada 6:03 pm
            Permalink

            lumayan mahal…,mungkin setara ibukota.. bicara makanan yang paling murah se porsi di jayapura 12 rb.. 😯

          • Januari 17, 2013 pada 6:04 pm
            Permalink

            nggaaaa saya baca dikaskus gitu ada yg dinas dipindahkan ke papua katanya bahkan lebih mahal dari jakarta..tapi sebanding sama gaji ya om..hehe makanan apa itu ? 😀

          • Januari 17, 2013 pada 6:08 pm
            Permalink

            nasi,sayur santan + sepotong ikan laut..

    • Januari 13, 2013 pada 7:24 pm
      Permalink

      tapi gak di bentuk bulet,lho…rasa ikannya nonjok banget..

      Balas
      • Januari 13, 2013 pada 8:35 pm
        Permalink

        rasa ikannya udah kebayang dari warna kuahnya… Apalagi ikannya ikan laut 😀

        Balas
        • Januari 13, 2013 pada 8:41 pm
          Permalink

          saya nggak doyan,lho…sepertinya eneg banget… 🙄

          Balas
  • Januari 13, 2013 pada 8:07 pm
    Permalink

    klo di Palembang ada berge yang bentuknya mirip sama makanan papua ini. jadi pengen nyicipi nih.. bisa diprint dalam bentuk 3 dimensi gak nih Gan hehehehe 😆

    Balas
    • Januari 13, 2013 pada 8:09 pm
      Permalink

      wah…aya-aya wae…bikin lorong waktu dulu…ntar tak lempar.. *halah jadi ngaco…

      Balas
  • Januari 13, 2013 pada 11:45 pm
    Permalink

    Cireng adalah sagu yg di goreng makanan has urang sunda cilok sagu yg di colok 😀

    Balas
  • Januari 14, 2013 pada 7:47 am
    Permalink

    yummy…. harus dicoba klo mampir ya

    Balas
      • Januari 14, 2013 pada 11:27 am
        Permalink

        ada temen di sana pak, kerja di sana juga

        moga ja bisa mampir ke sana :mrgreen:

        Balas
  • Januari 14, 2013 pada 11:04 am
    Permalink

    indonesia adalah negara yg keragaman suku dan kebiasaannya yg paling buanyak di bumi ini jadi masakan khas nya juga ber aneka ragam
    jadi pengen pakdhe,lepeeeeeeeeeeerrrrrrrrrr :mrgreen:

    Balas
    • Januari 14, 2013 pada 2:36 pm
      Permalink

      ayo makan,saya lagi makan ini sambil reply koment sampeyan.,tinggalkan segala macam toolkit,oli dan lap.. 😀 ,lagi pesan lalapan ayam.. 🙂

      Balas
      • Januari 14, 2013 pada 2:55 pm
        Permalink

        sudah tidak lagi berurusan dg oli,bensin dan teman2nya
        kan sekarang udah ga jadi mekanik lagi hehehehehehehehe

        Balas
        • Januari 14, 2013 pada 3:07 pm
          Permalink

          sudah duduk di meja yang bersih..sambil ngadep laptop… pake dasi lagi.. :mrgreen:

          Balas
    • Januari 14, 2013 pada 5:40 pm
      Permalink

      isoooooooooo ae,tapi bener kok sekarang saya bukan mekanik lagi ,sudah sejak 3 th saya lepas dari dunia kemekanikan,sekarang masih tetap di dunia permotoran atau lebih tepatnya jukir alias juru parkir hehehehehehehe :mrgreen:

      Balas
  • Januari 14, 2013 pada 5:27 pm
    Permalink

    Ini sensasional banget makannya. Engga perlu dikunyah, tinggalmseruput dan telan… Yumm.
    yg jual/punya restoran malah biasanya bukan org papua ya mas?
    Jadi kepengin…

    Balas
  • Januari 14, 2013 pada 5:58 pm
    Permalink

    Samplenya mbok dikirim keini mas….. belum pernah nyoba je… 😀

    Balas
  • Januari 14, 2013 pada 7:01 pm
    Permalink

    saya dulu 3thn di papua malah belum pernah nyoba gan? pernah dengar anak2 kecil pada bilang katanya papeda itu kayak ingus…hehehe 🙂
    buat yg doyan seafood emang cocok kalo tinggal di papua, hasil laut melimpah..

    Balas
  • Januari 15, 2013 pada 9:53 am
    Permalink

    biasanya + tumis kangkung, itu baru mantaaappp Pace …, makan dipinggir danau sentani, jangan di emper Saga 🙂

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: