Rindu Bertani…

view-persawahanKeseharian di Jayapura yang selalu bergelut dengan kesibukan dan kebisingan di jalan raya setiap hari,akhirnya menimbulkan kejenuhan juga     🙁    Dan yang paling terasa dalam pikiranku adalah hijaunya persawahan di desa keramahan para petaninya,dan semangat mereka yang pantang menyerah dalam segala macam kondisi. Pengalaman bertani semenjak kecil kembali membayang dan menumpuk di dadaku   *wooh lebay..    😀     Ah…sudahlah..,siapa sih yang tak senang melihat hijaunya persawahan yang menyejukkan mata..?

98panen padiYang Paling membuat salut adalah semangat kebersamaan dan pantang menyerah dari para petani itu,walaupun terkadang apa yang mereka dapat jauh dari harapan,kegagalan panen karena haia atau cuaca yang tak bersahabat tak menyurutkan mereka menanamdan menanam lagi,demi keluarga,dan demi kita semua tentunya.. Bayangkan kalau Pak Tani mogok bercocok tanam,mau makan apa kita..???

Baca Juga :  Honda XR125L, Motor Petani ( Lagi)

show_image_NpAdvSinglePhoto.phpMohon ma’af mungkin artikel ini terlalu emosional dan subyektif,tapi terus terang halitulah yang saat ini sedang memenuhi memori otakku yang trilyunan GB ini     😀    Walah..lebay lagi..

si Mardi lagi panen cabe     :D
si Mardi lagi panen cabe 😀

Sebagai mantan petani dan mungkin masih ada kemungkinan bertani lagi saya pribadi mengharapkan pemerintah mempunyai kebijakan kebijakan yang mendukung dan berfihak kepada petani yang meupakan tiang penyangga utama perekonomian bangsa ini,benar tidak kawan…??

Baca Juga :  Motor Memang "Hanya Sekedar" Pengganti Sepeda
Advertisements

24 tanggapan untuk “Rindu Bertani…

  • Desember 27, 2012 pada 8:48 pm
    Permalink

    Lempar sepatu pak Dahlan ke menteri pertanian! 👿 cethar membahana 😆

    Balas
  • Desember 28, 2012 pada 5:03 am
    Permalink

    Parah um.lahane akeh sing dadi omah

    Balas
  • Desember 28, 2012 pada 10:38 am
    Permalink

    mbayangin enaknya bertani dikampung,,,udah abis nanem padi,,udah mupuk jg,,,wuuh bangun pagi trs ngluarin sapi,,bersihin tlethongnya trs pergi kesawah,,agak siang dikit pulang,,dirumah udah di masakin,,sayur bayem/sayur asem+sambel tomat,,lauk krupuk krecek beras,,,wis jan maknyus,,trs ngrokok djarum 76 sambil leyeh” dpn rmh,sambil ngopi,nyetelnya klenengan/campur sari,,,wis jan ayem tenan ning ati,,,,sopo sing ra pengen jal ngunu kui?

    Balas
  • Desember 28, 2012 pada 10:59 am
    Permalink

    weleh..deskripsine sampeyan malah bikin aku pengin cepat pulang kampung,cak.! 😳

    Balas
  • Desember 28, 2012 pada 2:52 pm
    Permalink

    sbnrnya hdp di kota besar kayak saya skrg di depok tu serba gak enak,,,ibarat skrg tu klo gak kerja ya gk makan,,,lah wong kerja aj blm tentu bs makan,,,beda ma dikampung,,,gak ada critanya gak makan,,,lah wong simpanan padi msi ada,,klo gak ada nasi beras ya bs numbuk jagung,,klo gak ada jagung ya gaplek di giling buat thiwul,,,mslh sayur mah gak bingung,,,bayem tumbuh dipekarangan rmh,,,drpd skrg jauh di papua sono,,jauh anak jauh istri,,,juah ortu,,jauh dr motor kesayangan,,,jauh dr tmn” deket,,,n jauh dr sodara,,,

    Balas
    • Desember 28, 2012 pada 4:27 pm
      Permalink

      bener,cak..biaya hidup di Papua jauh lebih mahal dari Jakarta..contoh sepele bunga pepaya yg di jawa ndak laku,di papua 15rb/kg jadi rebutan.. 😀

      Balas
      • Maret 11, 2013 pada 5:53 am
        Permalink

        Buat obat malaria soalnya pak de.. hehehehe

        Balas
  • Januari 6, 2013 pada 9:48 am
    Permalink

    Kangbro, hidup itu perjuangan. Saya senasib sama sampeyan, malah lebih jauh lagi nguli ke negara tetangga. Rumah n keluarga memang selalu jadi magnet besar yg menarik kita utk kembali. Diniati ngibadah wae, ben nikmat 🙂

    Balas
    • Januari 6, 2013 pada 10:52 am
      Permalink

      semua memang tergantung dari niat..btw..sampeyan di negara mana.?

      Balas
      • Januari 9, 2013 pada 2:50 am
        Permalink

        Lao pdr, Negara kecil mungil berpenduduk 6jt seluas p jawa. Isinya hutan dan gunung nggak punya pantai. Padahal aseli sy di jateng dekat dg pantai selatan. Jual sayur di sini wae kang, potensial laris.

        Balas
  • Maret 11, 2013 pada 5:59 am
    Permalink

    Disana nga ada sawah y pak de?
    Sama kayak disini, tiap hari dijejalin laut/pantai sama gunung/hutan,, akhirnya ketagihan juga mandi dilaut, padahal dulunya nga bisa berenang.. hiihii
    Tapi kalo rindu suasana jawa tinggal maen ke SP (daerah transmigran),, sawah menghampar, sapi bebas berkeliaran, sekalian mancing di tambak.. maknyus..
    Btw pak de jayapuranya dimana pak de..?

    Balas
        • Maret 13, 2013 pada 8:00 pm
          Permalink

          nggk apa-apa,Pak Daeng..saya senang bapak sudi mampir di sini…kaimana itu Papua selatan,Pak jauuuhhhh…

          Balas
  • Maret 11, 2013 pada 3:10 pm
    Permalink

    Wuih,, daerah rame jadi.. Hati2 OPM saja pa’ de..

    Balas
  • Maret 13, 2013 pada 7:57 pm
    Permalink

    enaknya bertani itu bikin stress hilang kang,sayang aja,harga pupuk dan peralatan pertanian kadang lebih mahal dibanding harga jual produk pertanian 🙁

    Balas
  • Maret 14, 2013 pada 11:14 am
    Permalink

    Teman2 sekampungku banyak yg transmigrasi ke Papua lho mas, mereka sukses bertani coklat. Tapi aku ga tau pasti daerahnya mana hehe.. Wis mulih nang Puger ae, iso bertani, iso dadi nelayan, iso dodolan iwak…

    Balas
    • Maret 14, 2013 pada 12:24 pm
      Permalink

      sentra pertanian coklat di jayapura ada di daerah pedalaman,Pakdhe…yang terdekat dg kota adalah daerah transmigrasi sentra produksi sayur mayur…btw..kedepannya memang saya pengin pulang dan menjadi petani lagi…lebih tenteram..

      Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: