Apa Yang Anda Rasakan Pada Mesin Motor Ketika Berkendara Dalam Kondisi Hujan..?

berkendara-motor-saat-hujanHujan merupakan anugerah dari Yang Maha Kuasa,walaupun manusia terkadang ada yang mengeluh dengan turunnya hujan,karena nggak pas dengan keinginannya barangkali..    😀    .Namanya saja manusia,serba repot…jika terlalu panas terik melenguh mengeluh, juga sebaliknya jika hujan ada saja yang menggerutu    😀     repooot…..     Oke..,kembali ke topik, saya hanya akan bercerita tentang pengalaman pribadi saya dengan motor jadul saya yang saya pakai kuda beban setiap hari melibas perbukitan di kota Jayapura, si Risma.

Baca Juga :  Menyimak Data Top Speed di Hasil Kualifikasi Moto GP Austin,Ducati Pancen Oye...

Overload..Dengan beban yang mungkin agak berlebih dari daya angkut normal,ketika menembus hujan tentu saja secara logika beban akan semakin bertambah karena barang bawaan jadi ikut basah,walaupun angkanya kecil. Namun yang saya rasakan ada perubahan performa mesinnya ketika berkendara dalam hujan,MESIN TERASA LEBIH BERTENAGA.. koq bisa,ya..?

677karisma-drag-axl-3Dari pemikiran sederhana saya yang bukan ahli mesin, saya mengira hal itu terjadi karena adanya tambahan pendinginan mesin karena suhu dan air hujan, mengingat Honda Karisma saya kan berpendingin udara bukan radiator. Sehingga dengan adanya tambahan pendinginan itu terasa tenaganya bertambah *lebih tepatnya kerja mesin jadi lebih stabil  IMHO  tolong di koreksi jika saya salah..

Baca Juga :  Berinteraksi dengan Pembaca,di Sini lah Senangnya Blogging

radiatorAkan lain cerita jika  motor berpendingin cairan dengan piranti radiator yang pendinginannya cenderung stabil,apalagi yang ada kipasnya maka mau hujan atau panas terik pun nggak akan ada pengaruhnya..   IMHO  lagi     😀

Tapi sekali lagi itu adalah pendapat pribadi saya yang bukan ahli mesin tolong di benarkan kalau salah..   Atau ada yang punya pengalaman serupa atau cerita yang lain..??    monggo…  silahkan…

Baca Juga :  Polisi Juga Manusia,bro..Bisa toleran...
Advertisements

25 tanggapan untuk “Apa Yang Anda Rasakan Pada Mesin Motor Ketika Berkendara Dalam Kondisi Hujan..?

  • Desember 16, 2012 pada 3:46 am
    Permalink

    lah kok yo podho…. Biasa 35 kpj, berhubung kerasa enak tambah jadi 40 kpj, atau mungkin karena kepengin cepet sampai dan segera menikmati secangkir kopi panas ya…???

    Balas
  • Desember 16, 2012 pada 9:00 am
    Permalink

    Rem tromol lebih ngigit saat hujan.

    Balas
    • Desember 16, 2012 pada 10:46 am
      Permalink

      rem nggigit..tapi aspal licin.. Awas ngesoot.. 🙂

      Balas
  • Desember 16, 2012 pada 11:53 am
    Permalink

    klw si risma dan honda ducati.. Tambh enak larix jika keadaan hujan… Itu pengalaman pribadi ….

    Balas
    • Desember 16, 2012 pada 5:48 pm
      Permalink

      sayangnya…honda ducatimu sudah terjual entah kemana,seandainya saya tahu,tak tebus lagi,Di.. 😀

      Balas
  • Desember 16, 2012 pada 4:46 pm
    Permalink

    mungkin masalah pemuaian,kalau hujan kan ada air yg membantu mendinginkan blok mesin.jadi suhunya stabil.pengalaman ane dimotor yg pake radiator jg sama mas,
    motor ane full fairing pake radiator,kalau cuaca panas suhu mesin keadaan lalin normal indikator suhu berada di 90-95 derajat,macet bisa 100-110, kalau riding saat hujan bisa turun sampe 75 derajat,,

    Balas
    • Desember 16, 2012 pada 5:46 pm
      Permalink

      wah…ternyata benar… makasih infonya,bro.. 🙂

      Balas
  • Desember 16, 2012 pada 6:24 pm
    Permalink

    tapi kadang” kayak skep nyangkut mas,,,saya dulu prnh krj pke karisma jg,,kalo ujan skepnya sering nyangkut,,,jd kadang mau nubruk yg didepan krn gasnya gak mau balik,,,pdhl kabel masih bagus(baru ganti)

    Balas
    • Desember 16, 2012 pada 6:29 pm
      Permalink

      benar juga..,saya sering mengalaminya,dan lupa tak tertulis di artikel,makasih tambahannya, bro.. 🙂

      Balas
  • Desember 16, 2012 pada 6:46 pm
    Permalink

    asyik 😀
    lebih asyik lagi kalau sambil offroad singkat (lewat jalan penuh lumpur 😀 – bebek kan mainnya lumpur)
    tapi juga kudu hati2
    si Stefanie (NF125R) saya sudah ndlosor 4x gara2 kepleset pas hujan hehehe 😀

    Balas
      • Desember 16, 2012 pada 7:01 pm
        Permalink

        yup pak bro, pengalaman ndlosor jari tangan patah tulangnya :mrgreen:

        Balas
        • Desember 16, 2012 pada 7:11 pm
          Permalink

          nggak sampai kayak Lorenzo di philip island tahun lalu,to..?? 😀

          Balas
  • Desember 22, 2012 pada 6:51 pm
    Permalink

    betul kang ,karena suhu nya lebih stabil.komponen di dalam mesin yg bergerak membutuhkan pendingina yang cukup.sama hal nya ketika kita habis steam motor,motor jd lebih ngacir.motor yg sudah mengadopsi sistem injeksi jg begitu,secara pasokan udara nya sudah di atur engine control module..

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: