Berkendara tanpa helm di Bali nggak di tilang,asal…

dari mbah google

Berkendara tanpa helm di jalan raya sudah pasti menjadi bahan olokan di dunia maya/ alay santapan empuk Polantas,kalu cuma di peringatkan masih untung..kalau di tilang kan agak ribet,belum lagi resiko pribadi kalau terjadi kecelakaan,Anda pasti lebih tahu…Tapi di Bali lain lagi,bro.. Selama saya tinggal di sana sejak tahun 2007  sampai 2009 saya melihat ada banyak pengendara motor tanpa helm yang di biarkan sajaoleh Pak Polantas.Dengan syarat,harus berpakaian adat lengkap. Bukan saja warga bali asli dengan pakaian adatnya yang anggun,

Baca Juga :  (Surat Terbuka) Untuk Ibu Tri Rismaharani Selaku Walikota Surabaya Dari #Aremania
dari mbah google.. susah nyarinya..

tapi para pendatang non bali yang muslim pun menikmati dispensasi itu. Dengan baju muslim lengkap ( bukan sarung,lho ya..),memakai peci sebagai gantinya helm, tenang saja ngacir di jalan raya tanpa khawatir di semprit pak polisi..

Saya coba tanya pada tetangga saya yang anggota polsek,mengapa hal itu terjadi,jawabannya adalah,Toleransi…

kalau yang ini,nggak ada toleransi… 😆 makanan empuk…

Sebenarnya hal itu di prioritaskan kepada warga pribumi Bali yang sedang melakukan prosesi adat.,dan di bali namanya prosesi adat itu hampir setiap hari…ahirnya yang non balipun ikut2tan meminta hak yang sama…Hanya itu yang saya dapatkan,mungkin broder yang lain ada yang lebih tahu..? Usut punya usut ,ternyata di Jogja pun berlaku hal yang sama..,katanya  sih..!!  ada yang bisa menjelaskan tentang yang di Jogja..?

Baca Juga :  Dilema ; motor sport atau mobil butut... ?

By the way..,yang ini bagaimana..?

helm pak ajudan kemana…? ketinggalan,kah..?
Advertisements

Satu tanggapan untuk “Berkendara tanpa helm di Bali nggak di tilang,asal…

  • September 9, 2012 pada 5:57 am
    Permalink

    ketika adat dan kearifan lokal masih dilestarikan. . .

    kalo dijogja, berlaku bagi mereka yg mengenakan pakaian adat jawa,, beskap/lurik dan jarik, helm diganti blangkon…
    terutama para abdi dalem kraton yg mendapat dispensasi
    orang awam juga sama asal pakai pakaian adat lengkap

    Balas
    • September 9, 2012 pada 6:30 am
      Permalink

      mantap juga yang di jogja..makasih infonya,bro…

      Balas
  • September 9, 2012 pada 12:47 pm
    Permalink

    sama aja sih kalo pke pakaian adat kan pakaiannya jg tipis .. pake kamen (sarung) .. rugi jg kan klo pke helm ..jd ibaratnya mubazir pke helm

    Balas
  • September 9, 2012 pada 3:23 pm
    Permalink

    baru tau, padahal udah pernah ke Bali.

    Balas
  • September 9, 2012 pada 5:52 pm
    Permalink

    asal sifat pengendaranya yg gak ugal2an ya gk masalah aja

    Balas
  • September 9, 2012 pada 9:22 pm
    Permalink

    di jogja jg kyk gitu kok bro,g cm pake pakian jawa aja tp ane jg sering liat orang naik motor pakai pakaian adat bali g pakai helm jd yg ditoleransi g cm pakai pakaian adat jawa doang kebetulan dulu tmn kos sy ada orang bali tiap mau berangkat beribadah ke pura jg g pernah pakai helm..

    Balas
  • September 10, 2012 pada 2:12 am
    Permalink

    Lagipula mereka yang pakaian adat kan naik motornya kebanyakan pada alon2, ya gak beda jauh lah sama skuter / sepeda 😀

    Balas
  • September 11, 2012 pada 11:32 pm
    Permalink

    di daerahku juga ada dispensasi, asal pake seragam ojek, kalo ada operasi tak pernah kena tilang, mungkin karna ada envelopenya.

    Balas
  • Oktober 13, 2012 pada 6:20 pm
    Permalink

    yang saya tau sih,di mana-mana,tidak di jawa,bali atau sulawesi,kalau sudah pakaian adat itu bebas helm,saya dari sulawesi biasa begitu,kalau pergi ke pura atau kemana gitu pakaian adat,ngga pernah di semprit tuh karna tidak pake helm,begitu juga muslim,terutama kalau pergi jum’at an,tidak pake helm tidak masalah,bergitu bro……

    Balas
  • Oktober 29, 2012 pada 5:37 am
    Permalink

    Keren nih tulisannya, keep posting ya…
    Sudah Coba Empat Tempat Makan Unik Di Bali
    Klik http://goo.gl/ZGcfU

    Balas

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: